Buta Warna

Pemahaman

Pengertian buta warna yaitu kelainan penglihatan warna. Dimulai dari kebingungan sederhana (parsial) antara merah dan hijau (yang sering kali direduksi), kemudian menjadi lebih luas dimana color blind dapat terjadi dalam berbagai bentuk. 

Untuk memahami keragamannya, mari kembali ke mekanisme penglihatan berwarna. Pengertian spektrum warna ialah rentang atau pengelompokan gelombang cahaya pada frekuensi dan panjang gelombang tertentu yang dapat dilihat oleh mata manusia, terdiri dari warna-warna merah, oranye (jingga), kuning, hijau, biru, nila, dan ungu. Hasil dari persepsi tiga warna utama yaitu biru, hijau dan merah yang kombinasinya cukup membentuk nuansa rona yang utuh. Perkembangan warna atau perubahan warna yang terjadi jika dua warna atau lebih digabungkan, merupakan pengertian gradasi warna.

Kesan berwarna yang dihasilkan oleh otak kita dihasilkan dari informasi tentang intensitas masing-masing dari warna utama tersebut dikirimkan oleh sel-sel retina yang mengerucut. Jika salah satu dari jenis kerucut ini tidak berfungsi, otak tidak akan memiliki informasi tentang warna yang sesuai. Sel kerucut merupakan bagian dari fotoreseptor pada reseptor mata

Etiologi buta warna

Kondisi ini terkait dengan cacat genetik bawaan yang relatif umum, pada dasarnya bersifat maskulin karena mempengaruhi 8% pria terpengaruh, sementara hanya 0,5% wanita yang mengidapnya. Beberapa penyakit juga dapat menyebabkan color blind.

Penyebab buta warna karena adanya fakta bahwa gen mata buta warna dibawa oleh kromosom seks X dan bersifat resesif, artinya keberadaan gen normal sudah cukup agar anomali tidak terjadi. Wanita memiliki 2 kromosom X, mereka hanya mengalami kelainan ini jika ke-2 kromosom yang diwarisi dari ke-2 orang tuanya, membawa gen yang rusak. Namun, kemungkinan ini jarang terjadi.

Di sisi lain, pria yang hanya memiliki satu kromosom X, yang diwarisi dari ibunya, sudah cukup mengirimkan kepadanya gen abnormal sehingga dia menjadi color blind. Transmisi terkait seks ini membantu memahami mengapa pria tidak pernah menularkan color blind kepada putranya (karena mereka hanya memberinya kromosom Y), sementara ibu dapat menularkan kelainan tersebut tanpa color blind.

Gejala buta warna

Kelainan ini dimanifestasikan sebagai persepsi warna yang salah. Orang dengan penglihatan normal (trikromat normal), artinya mereka memiliki ketiga jenis kerucut dan dapat melihat semua warna. Sedangkan orang buta warna adalah dikromat, dimana mereka hanya memiliki 2 jenis kerucut (umumnya biru dan hijau). Karena itu, mereka hanya melihat tiga corak, biru, kuning dan satu corak putih atau abu-abu. Tidak adanya kerucut biru atau hijau, jauh lebih jarang terjadi.

Monokromatisme atau achromatopsia (buta warna total), merupakan suatu kondisi dimana 2 atau ke 3 jenis kerucut mungkin hilang, membuat orang tersebut melihat hitam dan putih. Sebaliknya, terkadang kerucut ada tetapi tidak mengirimkan sinyal yang sesuai dengan warnanya dengan sempurna. Sehingga menyebabkan sedikit kerusakan penglihatan berwarna, mereka yang terkena memiliki trikromatisme abnormal.

Penyakit tertentu seperti diabetes atau glaukoma, dapat menyebabkan penglihatan warna berkurang, yang seringkali tidak dirasakan oleh pasien. Tidak seperti color blind, “dyschromatopsias” ini dapat memburuk seiring berkembanganya penyakit.

Prognosis buta warna

Adanya anomali ini tidak meningkatkan risiko kegagalan penglihatan dan tidak memerlukan pemantauan khusus. Padahal, kelemahan utama color blind melarang profesi tertentu, seperti angkutan umum. Di sisi lain, kurangnya penglihatan pada warna tertentu tidak diragukan lagi merupakan ketidak keuntungan dalam bidang grafis. Komplikasi lain pada penderita color blind lebih mengarah pada sisi psikologis dimana mungkin akan muncul rasa malu dan kurangnya rasa percaya diri.

Anamnesis buta warna 

Sebuah tes lebih mendalam dengan pemeriksaan oftalmologis dapat menentukan jenis color blind. Anomali ini mudah diidentifikasi dengan bantuan pelat yang mewakili gambar atau gambar yang dibentuk oleh titik-titik berwarna dengan background bercak warna (latar belakang) lain. Orang color blind tidak bisa membedakan gambarnya.

Uji Ishihara digunakan untuk melihat apakah seseorang menderita kelainan ini atau tidak. Gambar berbentuk bulat seperti piring, dengan titik angka di tengahnya. Tes hanya dapat melihat kelemahan untuk warna hijau dan merah, namun tidak dapat melihat abnormalan pada warna biru. Uji lainnya seperti Farnsworth-Munsell 100 rona, Cambridge in color, HMC atau RGB Anomaloskop dan Farnsworth Lantern Test (FALANT) untuk mengetahui level keparahan

Pengobatan dan mencegah buta warna 

Saat ini tidak ada pengobatan buta warna yang mampu mengembalikan penglihatan warna normal. Beberapa ahli optik menawarkan menggunakan kacamata dan lensa kontak sebagai alternatif solusi buta warna yang seharusnya mengkompensasi kelainan dalam persepsi warna, tetapi produk ini masih perlu ditingkatkan. 

Menderita color blind tidak mengakibatkan kecacatan yang sebenarnya karena orang tersebut memiliki sistem referensi sendiri, di mana warna yang hilang diganti dengan warna abu-abu yang berbeda. 

Meskipun keabnormalan ini tidak bisa dicegah, tetapi dapat terdeteksi dengan sangat sederhana dan sering dilakukan pada kunjungan medis pertama.Terapi buta warna dapat dilakukan dengan obat buta warna alami. Aktivitas fisik secara teratur, konsumsi vitamin mata dan air putih yang mumpuni, serta berlatih ishihara juga dapat dilakukan sebagai salah satu  cara mengatasi buta warna parsial.

Referensi

  1. IDN Times: Buta Warna Bisa Jadi Berbahaya, Ini 7 Fakta yang Perlu Kamu Ketahui: https://www.idntimes.com/health/fitness/abraham-herdyanto/fakta-tentang-buta-warna/7
  2. Academia.Edu: Buta Warna: https://www.academia.edu/6784208/Buta_Warna
  3. Brainly: Apa yang dimaksud dengan spektrum warna?: https://www.google.com/search?q=spektrum+warna+adalah&oq=spektrum+warna+adalah&aqs=chrome..69i57j0l5.643j0j9&sourceid=chrome&ie=UTF-8

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *