Bronkiolitis

Pemahaman

Broncho alveolitis atau bronkiolitis adalah infeksi akut yang lebih rendah saluran pernapasan  rendah (lebih tepatnya, bronkiolus) pada anak-anak kurang dari 2 tahun. Penyakit ini terutama menyerang bayi di bawah 6 bulan, beberapa anak sering kambuh. Pengertian bronkiolus yaitu tabung di paru-paru yang bercabang dari bronkus yang lebih besar yang masuk ke setiap paru, dari trakea besar dan tunggal yang terhubung ke mulut.

Bronchiolitis telah menjadi masalah kesehatan masyarakat dalam beberapa tahun terakhir dan semakin banyak bronkiolitis pada bayi yang dirawat di rumah sakit. Penyakit ini menyebabkan masalah logistik, seperti isolasi dan risiko infeksi nosokomial).

Pengobatan paling sering bergejala dan didasarkan pada pembersihan hidung dan faring (disobstruksi nasofaring) menggunakan larutan garam fisiologis, hidrasi, pengawetan jumlah makanan dengan memisahkan dosis, terapi oksigen (jika perlu). Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada November 2019, Haute Autorité de Santé (HAS) menyarankan untuk tidak menjalani fisioterapi pernapasan karena kurangnya bukti keefektifannya.

Etiologi bronkiolitis

Penyebab bronchiolitis adalah virus sinkronisasi pernapasan yang dikenal sebagai Respiratory Syncytial Virus (RSV), tetapi dapat berupa bakteri (Haemophilus influenzae) atau bahkan parasit. RSV menyebar melalui tetesan kecil cairan dari batuk atau bersin seseorang yang terinfeksi, infeksi menyebabkan saluran udara terkecil di paru-paru (bronkiolus) menjadi terinfeksi dan meradang. Sangat menular dan menimbulkan epidemi terutama di musim dingin.

Beberapa bronkiolitis pada bayi mengalami kekambuhan sebelum usia 2 tahun. Setelah episode ketiga bronkiolitis, itu adalah asma bayi. RSV juga dapat menyebabkan superinfeksi bakteri. Hal ini tidak hanya mampu melukai bronkus anak, tetapi juga dapat memicu aliran peristiwa bronkial yang akan melemahkan jaringan pernapasan. Tetapi pada sebagian besar kasus, bronchiolitis adalah penyakit yang dapat diobati dengan sendirinya.

Gejala bronkiolitis

Bronchiolitis sering dimulai dengan infeksi sederhana pada saluran pernapasan, dengan kata lain flu yang dengan cepat meningkat. Bronchiolitis jinak sembuh secara spontan dalam 8-10 hari rata-rata, bahkan jika  batuk bisa bertahan selama 2 minggu. Gejala utama bronkiolitis adalah:

  • Demam ringan atau sedang

  • Kegagalan pernapasan disertai dengan gelisah, pucat dan sianosis

  • Munculnya pilek disertai demam (ringan), batuk kering yang tidak konsisten

  • Inspirasi disertai dengan tanda retraksi interkostal, supra dan substernal. Kami mengatakan bahwa  anak itu “menggali” untuk bernapas

  • Kemudian kesulitan bernapas timbul: bernapas cepat dan dangkal, terengah-engah, bayi minum kurang dan kurang baik atau menolak botolnya.

Prognosis bronkiolitis

Kondisi ini harus ditangani dengan serius karena angka kematian tidak dapat diabaikan (sekitar 5%) komplikasi pneumotoraks, gagal jantung dan superinfeksi bakteri dapat terjadi. Komplikasi potensial bronkiolitis lainnya:

  • Kelelahan ekstrim dan kekurangan energi

  • Dehidrasi, ketika kadar air normal tubuh berkurang

  • Gagal pernafasan parah, ketidakmampuan untuk bernafas tanpa bantuan

  • Sianosis, semburat yang sangat pucat atau biru pada kulit yang disebabkan oleh kekurangan oksigen

  • Dalam kasus yang jarang terjadi, bronkiolitis bisa disertai dengan pneumonia bakteri yang menginfeksi paru-paru. Jika ini terjadi, pneumonia perlu ditangani secara terpisah.

Anamnesis bronkiolitis

Bronkiolitis pada anak, kemungkinan besar memerlukan perawatan rumah sakit karena ini bukanlah pengobatan sendiri. Selama konsultasi, dokter memeriksa gejala. Pada auskultasi paru, dokter mungkin mendengar beberapa rales tersebar dan beberapa mengi (bersiul). Rontgen dada menunjukkan hiper-kejernihan paru, penurunan kubah diafragma dan horizontalisasi tulang rusuk. Tapi, selama episode pertama bronkiolitis (tanpa komplikasi), rontgen dada tidak berguna.

Menderita bronkiolitis pada anak, akan bergantung pada pemeriksaannya dan dokter mungkin meminta rawat inap. Jangan panik, rawat inap memungkinkan pemantauan pernapasan, terutama jika ia sangat kecil. Ini adalah tindakan pencegahan yang memungkinkan implementasi cepat bantuan pernapasan, resusitasi atau perawatan lain yang diperlukan untuk mengatasi masalah yang sulit ini.

Bronkiolitis
Agar dokter dapat membimbing pasien kecil dengan lebih baik dan menghindari rawat inap sistematis, SJH merekomendasikan klasifikasi kasus berdasarkan 3 tingkat keparahan:
  • Bentuk ringan tidak memerlukan rawat inap

  • Bentuk sedang dapat mengarah ke kasus per kasus

  • Bentuk parah diarahkan langsung ke rumah sakit.

Pengobatan dan pencegahan

Tindakan perawatan dan pencegahan di rumah yang tepat:

  • Kenakan masker jika masuk angin

  • Cuci tangan sebelum dan sesudah merawat anak

  • Angkat dada bayi ketika tidur, menggunakan bantal yang diletakkan di bawah kasur

  • Lepaskan sumbatan hidung bayi secara teratur dengan memberikan larutan garam fisiologis

  • Pisahkan makanan untuk mengurangi kesulitan makan yang berhubungan dengan bronkiolitis

  • Biarkan bayi sering minum dan dalam jumlah kecil, hidrasi yang baik membantu mengencerkan sekresi bronkial

  • Ventilasi ruangan dan pertahankan suhu pada 18-19 C  Jangan merokok di depan anak atau di kamar yang bisa ditinggali.

Obat

Dokter akan meresepkan pengobatan THT catarrh awal dengan mencuci hidung, aspirasi sekret hidung, desinfeksi nasofaring, pelembab udara di dalam ruangan. Fisioterapi dada sering diresepkan dalam kasus bronkiolitis sangat besar atau bayi yang memiliki  bronkus sangat sempit cepat berantakan dan batuk tidak jelas. Kortikosteroid kadang-kadang dicoba pada kasus asma pada bayi tetapi efek anti inflamasi yang menguntungkan pada asma belum menunjukkan kemanjuran pada episode pertama bronkiolitis.

Jika dicurigai adanya superinfeksi setelah menyelesaikan rontgen dada, dokter mungkin meresepkan antibiotik dan terkadang sesi aerosol. Di sisi lain, antibiotik tidak berpengaruh pada infeksi virus dan oleh karena itu pada virus yang bertanggung jawab atas bronkiolitis (RSV atau virus sinkronisasi pernapasan terlibat dalam 70% kasus).

Penekan batuk (sirup atau sediaan batuk lainnya) merupakan kontraindikasi pada kasus bronkiolitis. Perlu memperhatikan batuk berdahak karena memungkinkan evakuasi sekresi bronkial. Jika rawat inap diperlukan pada saat memburuk atau dalam kondisi rapuh (bayi di bawah 3 bulan beresiko apnea), tidak boleh sistematis.

Perawatan rumah sakit

Ini terdiri dari:

  • Humidifikasi udara dihirup

  • Postural pengobatan, dipasang dalam posisi semi-duduk

  • Ventilator kadang-kadang diperlukan setelah intubasi trakea

  • Makan paksa lambung atau makan parenteral Antibiotik untuk mencegah superinfeksi paru

  • Oksigen aerosol dengan agen pembasahan, bronkodilator (Ventolin) dari kortikosteroid inhalasi.

Referensi

  1. Twist West: Bronchiolitis: https://twistwest.org/health-categories/bronchiolitis/complications-bronchiolitis

  2. NHS:  Bronchiolitis: https://www.nhs.uk/conditions/bronchiolitis/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *