Blefaritis

Pemahaman

Apa itu blefaritis? Ini merupakan radang kelopak mata yang mengakibatkan mata gatal dan merah, mata bengkak (edema) dan sensasi terbakar. Ini bisa menjadi akut atau kronis dan ini sering terjadi di masyarakat, menyangkut orang dewasa maupun anak-anak. Dengan demikian, beberapa cara menghilangkan bengkak di mata dapat digunakan mulai dari air mata buatan sederhana yang terkait dengan tindakan kebersihan konvensional hingga antibiotik atau kortikosteroid.

Gejala blefaritis

Etiologi blefaritis

Ada 2 jenis utama:

  • Ulseratif akut blefaritis adalah penyakit yang dipicu oleh infeksi bakteri (sebagian besar dari tipe stafilokokus) yang mempengaruhi folikel siliaris (kelenjar di mana silia ditanamkan) dan kelenjar meibom yang terletak di kelopak mata. Fungsi utamanya untuk menjamin hidrasi dan pelumasan mata yang baik. Memang, campuran air dan minyak dalam wadah secara sistematis menghasilkan pembentukan 2 fase berbeda. Disfungsi kelenjar meibom (MGD) adalah akar masalah utama blepharitis akut. Lebih jarang, infeksi adalah virus dan menyebabkan lebih sedikit keropeng dan cairan yang lebih jernih. Dengan kata lain tidak lagi menghasilkan cukup lipid untuk memberi makan lapisan lipid, air menguap dan gejala (kekeringan, luka bakar, kemerahan dan munculnya iritasi, ini merupakan penyebab mata gatal).

Blefaritis nonulseratif akut biasanya disebabkan oleh reaksi alergi yang menyebabkan rasa mata gatal atau ruam yang parah pada kulit.

  • Kronis blefaritis adalah peradangan kronis yang tidak diketahui asalnya, sering disebabkan oleh disfungsi kelenjar meibom atau dermatitis seboroik yaitu kondisi kulit kronis yang menyebabkan munculnya bercak merah yang ditutupi ketombe putih atau kekuningan. Jika terjadi disfungsi kronis kelenjar meibom, komposisi lapisan lipid mata tidak normal yang menyebabkan penyumbatan saluran dan lubang kelenjar pada tingkat dimana pembentukan busi lilin diamati. Kondisi ini sering dikaitkan dengan rosacea dan riwayat kondisi mata berulang (penyebab mata sering gatal, seperti chalazia, styes, mata kering).

Gejala blefaritis

Ada ciri umum untuk berbagai bentuk blepharitis:

  • Mata berair
  • Iritasi konjungtiva
  • Sensasi benda asing
  • Gatal atau secara medis “pruritus
  • Sensasi terbakar di tepi kelopak mata
  • Fotosensitifitas (kepekaan terhadap cahaya).

Pada blepharitis ulseratif akut, pustula kecil dapat muncul di folikel rambut dengan borok yang terlihat di tepi kelopak mata. Ketika kerak yang ada terlepas, mereka menyebabkan perdarahan permukaan kecil. Karena mata kering, kelopak mata bisa saling menempel dalam semalam. Perhatikan bahwa blepharitis ulseratif berulang dapat menyebabkan hilangnya bulu mata dan pembentukan bekas luka pada kelopak mata.

Jika blepharitis bukan ulseratif, tepi kelopak mata bengkak atau “edema” dan merah atau “eritematosa”. Keropeng kecil (cairan mata kering) mungkin ada di bulu mata. Untuk blepharitis kronis, ada sekresi lilin, kental dan kekuningan di tepi kelopak mata yang menunjukkan disfungsi kelenjar meibom. Pasien juga menggambarkan sensasi benda asing di mata, kelelahan visual dan pengaburan intermiten dengan upaya visual yang berkepanjangan.

Prognosis blefaritis

Sindrom mata kering (juga dikenal sebagai keratoconjunctivitis sicca) adalah komplikasi umumnya, terjadi ketika mata tidak mengeluarkan cukup air mata atau air mata menguap terlalu cepat. Hal ini dapat menyebabkan mata mengering, meradang (merah dan bengkak) dan meningkatkan risiko infeksi kornea. Patologi ini juga dapat menyebabkan serangan mata merah (konjungtivitis) berulang atau bulu mata yang salah arah dapat menyebabkan timbulnya luka di kornea.  Komplikasi serius blepharitis jarang terjadi, masalah biasanya terkait dengan blepharitis adalah tidak dapat memakai lensa kontak.

Anamnesis blefaritis

Diagnosisnya membutuhkan konsultasi dengan dokter mata, pemeriksaan klinis sederhana dengan lampu yang sesuai sudah cukup bagi profesional perawatan kesehatan untuk membuat diagnosis sehingga tidak perlu pemeriksaan lebih lanjut. Dalam kasus di mana tidak dapat disembuhkan dengan pengobatan, biopsi akan berguna untuk menyingkirkan asal tumor. Ini karena tumor di kelopak mata secara klinis bisa menyerupai blepharit.

Pengobatan blefaritis

Cara mengobati mata bengkak (kelopak) tergantung pada jenis blepharitis, tetapi penting untuk menjaga kebersihan area tersebut. Maka dari itu, sering kali disarankan oleh dokter untuk menghentikan atau membatasi penggunaan riasan mata. Untuk membersihkan mata, beberapa tindakan pencegahan harus diperhatikan:

  • Cuci tangan sebelum menangani
  • Gunakan masker termal atau kompres air panas selama 5 menit
  • Pakai sabun kelopak mata khusus jika terjadi bulu mata macet di pagi hari atau kulit berminyak
  • Gunakan kapas untuk membersihkan tepi bawah kelopak mata
  • Remas dengan kapas selama 3 detik di bawah garis bulu mata untuk merangsang kelenjar meibom.

Obat kelopak mata bengkak dengan salep antibiotik untuk diterapkan selama 7-10 hari. Ketika kondisinya virus, itu diobati dengan antivirus sistemik. Mengenai blepharitis non-ulseratif akut, tindakan pencegahan pertama yang harus diambil berkaitan dengan penghentian perilaku tertentu, khususnya menggosok mata atau penggunaan obat tetes mata yang tidak sesuai. Selain itu, aplikasi kompres air panas pada kelopak mata tertutup berkontribusi pada kelegaan pasien dan percepatan penyembuhannya. Dalam kasus yang berlanjut (lebih dari 24 jam),  cara mengatasi mata gatal tersebut dengan salep kortikosteroid lokal dapat diresepkan untuk jangka waktu 7 hari.

Pemulihan blepharitis kronis pada dasarnya didasarkan pada penanganan mata kering, akibat kondisi tersebut. Dalam sebagian besar kasus, penggunaan air mata buatan di siang hari yang berhubungan dengan salep mata di malam hari dianjurkan. Jika ini tidak cukup, aplikasi kompres panas untuk melarutkan sumbat lilin yang terkait dengan pijat mata dapat menyelesaikan perawatan. 

Jika mata bengkak dan gatal bukan berasal dari seboroik, kami merekomendasikan pembersihan lembut dengan kapas yang dibasahi dengan pembersih bayi yang diencerkan (maksimal 3 tetes untuk setengah gelas air hangat). Terakhir, jika kondisinya tidak kunjung pulih meski telah dibersihkan selama beberapa minggu, salep antibiotik dapat digunakan untuk mengurangi jumlah bakteri di tepi kelopak mata.

Pencegahan blefaritis

Blepharitis bisa kambuh. Dengan demikian, individu yang rentan terhadap jenis infeksi ini harus memberi perhatian khusus pada kebersihan kelopak mata mereka untuk membatasi perkembangbiakan bakteri dan memastikan berfungsinya kelenjar meibom yang bertanggung jawab untuk memproduksi meibum yang terkenal. memungkinkan dengan pencampuran dengan cairan air mata untuk melumasi permukaan mata.

Referensi

  1. HSE: Complications of blepharitis: https://www.hse.ie/eng/health/az/b/blepharitis/complications-of-blepharitis.html
  2. TWISTWest.org: Complications of blephariti: https://twistwest.org/health-categories/blepharitis/complications-blepharitis

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *