Bisul

Pemahaman bisul

Folikel pilosebaceous atau abses atau furunkel atau yang biasa kita kenal dengan sebutan bisul adalah suatu kondisi infeksi yang mendalam dari bagian pangkal rambut di dalam kulit. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri (terutama bakteri Staphylococcus aureus atau S. aureus) dan merupakan jerawat besar yang terasa sangat sakit atau nyeri, awalnya berwarna merah dan keras, kemudian berubah dengan cepat menjadi bintil (jerawat berkepala putih berisi nanah). Ada 2 jenis furunkel, yaitu bisul tunggal dan bisul karbunkel (terdapat beberapa bisul yang membentuk massa yang lebih besar).

Abses sangat umum terjadi dan biasanya tidak berbahaya, kondisi ini lebih mempengaruhi pria dan remaja. Bisul dapat terbentuk di seluruh tubuh (seperti di kaki, di paha, atau di leher), beberapa bisul dapat muncul di tempat yang sama (terutama pada wajah, punggung, atau dada). Umumnya terjadi pada area berbulu yang sering mengalami gesekan, seperti janggut, ketiak, punggung dan bahu, bokong, paha. 

Bisul dapat menular, hindari trituration (gesekan) antar kulit, karena ini dapat menyebarkan infeksi ke area lain di tubuh. Mereka dapat sembuh dalam beberapa hari, asalkan melakukan pengobatan yang memadai. Desinfeksi yang tepat dengan antiseptik lokal dan aplikasi kompres air panas sudah cukup untuk mengatasi sebagian besar kasus folikel pilosebaceous. 

Sulit untuk secara akurat memperkirakan prevalensi bisul, tetapi infeksi kulit yang terkait dengan Staphylococcus aureus (yang termasuk infeksi lain seperti abses, folikulitis atau erisipelas) menyebabkan hingga 70% dari infeksi kulit yang terjadi. 

Pemahaman bisul

Penyebab abses

Bisul hampir selalu disebabkan oleh bakteri yang disebut Staphylococcus aureus. Bakteri ini umumnya hidup di lingkungan sekitar kita, tetapi juga dapat hidup pada manusia (di kulit, di saluran hidung atau saluran pencernaan). Sekitar 30% orang dewasa adalah “pembawa” permanen S. aureus, yang berarti bahwa mereka “menyimpannya” terus menerus (terutama di rongga hidung) tanpa harus berkembang menjadi infeksi. 

Aureus dapat menghasilkan racun berbahaya oleh karenanya bisa sangat berbahaya,  karena bukan hanya dapat menginfeksi kulit tetapi juga dapat mempengaruhi organ dalam atau darah. Selama beberapa tahun terakhir, bakteri ini semakin kebal terhadap antibiotik dan telah menjadi ancaman yang berkembang (terutama di rumah sakit).

Gejala furunkel

Folikel pilosebaceous berkembang dalam 5-10 hari, dimulai dengan munculnya nodul seukuran kacang polong yang menyakitkan, panas dan berwarna merah. Nodul berisi nanah ini dapat tumbuh (membengkak) sebesar bola tenis dan muncul ujung nanah berwarna putih. Bisul yang sudah pecah dan nanah yang sudah keluar akan meninggalkan kawah berwarna merah, kemudian akan membentuk bekas luka. Dalam kasus antraks (terjadinya beberapa abses yang berdekatan), infeksi yang terjadi akan lebih kronis. Aglomerasi furunkel dan peradangan terjadi pada area kulit yang luas, kemungkinan menyebabkan terjadinya demam dan pembengkakan kelenjar.

Siapa pun dapat menderita bisul, tetapi beberapa orang berisiko lebih besar. Diantaranya:

  • Obesitas
  • Pria dan remaja
  • Penderita diabetes tipe 2
  • Pasien yang diobati dengan kortikosteroid
  • Orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah (imunosupresi)
  • Memiliki masalah kulit yang menyebabkan infeksi (jerawat dan  eksim)

Faktor-faktor tertentu juga dapat mendukung munculnya furunkel, antara lain:

  • Higienis yang kurang
  • Adanya luka kecil atau sengatan pada kulit yang terinfeksi
  • Terjadi gesekan pada kulit secara berulang, misalnya mengenakan pakaian yang terlalu ketat.

Segera berkonsultasi dengan dokter apabila bisul:

  • Muncul di wajah
  • Menjadi sangat nyeri
  • Disertai dengan demam
  • Memburuk dengan cepat 
  • Merupakan bisul kambuhan
  • Berukuran lebih dari 5 centimeter
  • Terjadi lebih dari 1 pada suatu waktu 
  • Berlangsung selama lebih dari 2 minggu 

Komplikasi bisul

Sangat disarankan untuk tidak menusuk atau mengiris bisul sendiri, tindakan tersebut akan meningkatkan risiko penyebaran atau penularan dan memperburuk infeksi. Umumnya bisul kecil dan terawat dapat sembuh dalam beberapa hari, namun akan meninggalkan bekas luka.

Komplikasi jarang terjadi, meskipun biasanya bisul dapat muncul kembali di tempat yang sama dalam waktu beberapa bulan atau bahkan beberapa tahun kemudian. Dalam beberapa kasus (terutama pada orang dengan sistem imun yang lemah), bisul dapat menyebabkan komplikasi yang berpotensi serius. Seperti:

  • Infeksi serius. Bisul yang tidak dirawat dapat membuat kondisinya semakin kronis, sehingga bakteri dapat menyebar dalam darah (septikemia) dan ke berbagai organ internal
  • Furunkulosis, yaitu infeksi pada folikel rambut yang menyebabkan terbentuknya abses dengan akumulasi pus dan jaringan nekrotik. Ditandai dengan munculnya kembali beberapa bisul, yang bertahan selama beberapa bulan.

Diagnosis abses

Seperti pada umumnya setiap anamnesis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan, menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik, serta apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan laboratorium kultur apusan dari area yang terkena dan juga pada area karier (seperti hidung dan perineum) untuk mengidentifikasi agen penyebab infeksi dan jenis pengobatan yang akan diberikan.

Mengobati furunkel

Bisul berulang dan antraks atau furunculosis (pengelompokan beberapa bisul) yang muncul di wajah, membesar, memburuk dengan cepat, atau disertai demam, memerlukan pengobatan yang efektif dan untuk menghindari komplikasi. Pengobatan dapat dilakukan baik secara mandiri di rumah maupun dengan menggunakan obat-obatan medis, tergantung pada tingkat kronisnya.

Tahap awal

Untuk mengempeskan bisul dan menghilangkan rasa sakit pada bisul ringan, penderita dapat mengompres dengan air panas selama sekitar 10 menit dan dilakukan beberapa kali dalam sehari. Area tersebut harus dicuci dengan sabun dan air minimal 1 kali dalam sehari, kemudian di desinfeksi dengan antiseptik lokal seperti klorheksidin encer (tanpa digosok) atau salep (seperti salep mupirocin  atau benzocaine). Langkah terakhir, lindungi bisul dengan perban bersih. 

Jangan lupa untuk mencuci tangan dengan baik sebelum dan sesudah perawatan. Memakai pakaian katun longgar, mengganti dan mencucinya setiap hari akan membuat penderita merasa lebih nyaman sekaligus dapat menjaga kebersihan tubuh.

Tahap lanjutan (kronis)

Pada tahap ini, kebersihan merupakan hal yang mutlak dan ditambahkan dengan mandi menggunakan sabun berbahan klorheksidin setiap hari. Dokter mungkin akan menyayat dan mengeringkan bisul untuk mempercepat penyembuhan, selain itu terapi antibiotik sistemik selama 10 hari mungkin juga diperlukan.

Pengobatan alami 

Bisul juga dapat diobati dengan menggunakan bahan-bahan alami, seperti:

  • Kompres bisul dengan air garam epsom atau air rebusan daun sirih selama 20 menit, 3 kali sehari
  • Oleskan bawang putih yang sudah dihaluskan dan tutup dengan perban, ulangi hingga sembuh
  • Tempelkan daun sirih merah yang sudah dipanaskan atau yang sudah dihaluskan pada bisul, setiap hari
  • Oleskan minyak pohon teh yang dicampurkan dengan minyak zaitun atau minyak kelapa murni pada furunkel, setiap hari hingga sembuh
  • Minum air rebusan daun sirih atau kunyit yang dapat dicampurkan juga dengan susu atau madu 3 kali sehari atau oleskan 2 kali sehari kunyit yang sudah dicampurkan air jahe pada abses 

Mencegah bisul

Secara sistematis tidak mungkin mencegah munculnya folikel pilosebaceous, tetapi beberapa saran kebersihan dasar dapat mengurangi risiko infeksi kulit. Diantaranya:

  • Bersihkan dan desinfeksi luka kecil
  • Biasakan mencuci tangan dengan benar menggunakan sabun
  • Dianjurkan untuk merebus pakaian, seprei, dan handuk yang bersentuhan dengan bisul
  • Jangan berbagi seprai atau perlengkapan mandi (seperti sprei, handuk, atau pisau cukur) dan menggantinya secara teratur.

Referensi:

  1. Alomedika: Pendahuluan Furunkulosis: (https://www.alomedika.com/penyakit/dermatovenereologi/furunkulosis)
  2. Parenting.orami.co.id: 4 Obat Bisul Ini Dijual Bebas dan Aman Dibeli di Apotek: (https://parenting.orami.co.id/magazine/4-obat-bisul-ini-dijual-bebas-dan-aman-dibeli-di-apotek/)
  3. Insan Medika: Bisul: Jenis, Penyebab, Gejala, Pengobatan dan Pencegahan: (https://blogs.insanmedika.co.id/bisul/)
  4. Kompas.com: 6 Cara Mengobati Bisul Secara Alami: (https://health.kompas.com/read/2020/07/26/150700268/6-cara-mengobati-bisul-secara-alami?page=)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *