Beri-Beri

Pemahaman

Apa itu penyakit beri-beri? beri-beri adalah penyakit yang disebabkan oleh kekurangan vitamin B1 (malnutrisi) yang menyebabkan gagal jantung dan gangguan saraf. Nama “beriberi” berasal dari bahasa Sinhala “saya tidak bisa”, memang kelelahan yang ditandai merupakan salah satu gejala penyakit beri-beri.

Etiologi beri-beri

Penyebab penyakit beri-beri ialah karena tubuh manusia tidak mampu memproduksi tiamin sehingga ia harus mencarinya setiap hari. Selain itu, daging beberapa ikan mengandung thiaminase, enzim penghancur vitamin B1. Pada bayi, wabah penyakit beri-beri disebabkan kekurangan vitamin B1 pada ASI dan defisiensi selama kehamilan.

Populasi dunia ketiga sangat terpengaruh karena makanan yang mengandung vitamin B1 (ubi kayu, ikan, beras merah) karena alasan ekonomi telah diganti dengan ayam dan nasi putih. Defisiensi thiamine adalah vitamin B1 yang ada di kulit buahnya, sedangkan butiran beras menghilang bersama sekamnya.

Gejala penyakit beri beri

Ciri penyakit beri-beri:

  • Asthenia (kelelahan)
  • Penurunan berat badan
  • Sakit beri-beri basah dipicu oleh: gagal jantung, kongesti vena, edema tungkai bawah
  • Penyakit beri2 kering mempengaruhi otot dan saraf, menyebabkan mati rasa, sensasi terbakar pada tungkai, penyakit atrofi otot dengan defisit motorik.

Prognosis penyakit beri-beri

Sakit beri-beri akibat kekurangan vitamin b1 juga dapat menyebabkan manifestasi lain seperti:

  • Penyakit biri-biri kering (neuropati)
  • Sakit biri-biri basah, neuropati dengan gagal jantung kongestif output tinggi
  • Gastrointestinal (sakit perut, muntah dan asidosis laktat)
  • Koma

Diagnosis beri beri

Pada  penderita sakit biri-biri infantil akut, kecepatan perkembangan membuat diagnosis menjadi sulit, sedangkan pada bentuk kronis kehilangan suara adalah ciri khasnya. Dalam kedua kasus tersebut, cari ciri-ciri penyakit beri beri berupa kekurangan vitamin B1. Dosis thiamine kemih kadang-kadang digunakan, pemeriksaan ini memungkinkan untuk menilai status populasi sehubungan dengan tiamin. Namun, untuk individu tertentu, tiamin urin hanya mencerminkan konsumsi selama 48 jam terakhir dan hasil yang rendah tidak selalu menunjukkan malnutrisi.

Metode lain yaitu untuk mencari peningkatan darah piruvat setelah menelan dari glukosa, tes paling sensitif hingga saat ini adalah mengukur aktivitas transketolase eritrosit dan sensitivitasnya dapat lebih ditingkatkan dengan menambahkan tiamin pirofosfat. Tentu saja ujian ini hanya mungkin dilakukan di laboratorium yang lengkap.

Pengobatan penyakit beri-beri

Obat beri-beri diberikan melalui suntikan, kemudian melalui rute oral, vitamin B1 sudah cukup untuk mengatasi patologi ini. Penyembuhan biasanya cepat. Formula kimia vitamin B1 dibuat pada tahun 1931 oleh Robert R. Williams dan Windaus, sintesisnya dilakukan oleh Andersag pada tahun 1936.

Ini merupakan prekursor tiamin pirofosfat, koenzim penting untuk dekarboksilase tertentu. Formula kimia ini mempromosikan transformasi karbohidrat menjadi energi dan diperlukan untuk fungsi sistem saraf dan otot, juga memfasilitasi degradasi asam piruvat yang beracun bagi sistem saraf. Vitamin B1 disebut-sebut mampu mencegah gigitan nyamuk, tetapi ini belum ditetapkan secara ilmiah.

Pencegahan beri-beri

Cara mencegah penyakit beri-beri ialah dengan mendorong pola makan yang bervariasi dan mencoba mengonsumsi sereal yang tidak terlalu diolah serta makanan lain yang kaya tiamin, Misalnya kacang, polong-polongan (kacang polong, buncis), dedak sereal atau produk berbasis ragi. Penjualan beras putih tanpa tiamin harus dihindari dengan mempromosikan konsumsi beras atau biji-bijian tidak dimurnikan lainnya. Anda juga harus berhati-hati terhadap efek dari pengawet sulfit. Sulfur dioksida atau asam sulfit adalah pengawet makan yang aman tetapi dapat menyebabkan alergi pada beberapa orang. 

Masyarakat harus dididik tentang cara terbaik untuk menyiapkan dan memasak makanan untuk meminimalkan kehilangan tiamin. Tiamin harus diberikan kepada kelompok rentan seperti makanan seperti ragi atau dedak padi atau sebagai tablet. Pendidikan gizi harus fokus pada asal mula penyakit dan menunjukkan makanan apa yang harus dimakan dan bagaimana membatasi kehilangan tiamin selama persiapan.

Referensi

  1. NCBI: Vitamin B1 Thiamine Deficiency: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK537204
  2. Medscape: What are the possible complications of thiamine deficiency in Wernicke encephalopathy (WE): https://www.medscape.com/answers/794583-156126/what-are-the-possible-complications-of-thiamine-deficiency-in-wernicke-encephalopathy-we

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *