Bell’s palsy

Apa itu bell’s palsy

Bell’s palsy, juga dikenal sebagai facial palsy. Bell’s palsy adalah kecacatan atau kelelahan serius pada urat muka di sebelah muka. Hal ini dipercaya sebab penggelembungan saraf yang mengatur urat-urat muka. Pasien lazimnya menemukan bahwa mereka belum bisa  mengatur urat muka mereka, lazimnya di sebelah sisi. Itu membuat sebelah muka turun, Itu pula bisa mengakibatkan penghasil air liur dan air mata serta indera perasa.

Mayoritas orang penyakit bell’s palsy cuma berlaku sesaat. Bell’s palsy, pula disebut sebagai kecacatan muka perifer kritis yang penyebabnya belum ditemukan, bisa terjadi pada segala umur. 

Mayoritas orang ingin mengetahui pantangan makanan untuk penderita bell’s palsy. Sebenarnya tidak ada pantangan makanan untuk penderita bell’s palsy. Cukup dengan asupan bergizi, cukup kebutuhan cairan tubuh, istirahat cukup, hindari stress, serta olahraga teratur.

Diagnosa bell’s palsy

American Medical Association (AMA) mengutarakan bahwa perawatan paling mujarab jika diberikan sejak dini, jadi penderita perlu secepatnya menemui dokter sesudah mendapati  tanda. Diagnosa bell’s palsy kerap kali melambangkan eliminasi. Dokter akan mengumpulkan fakta keadaan lain yang mungkin mengakibatkan kecacatan muka, semisal kanker atau stroke.

Jika diagnosa tidak nyata, maka penderita akan dibawa ke spesialis telinga, hidung, atau tenggorokan. Biasanya akan dilakukan tes, antara lain:

  • Elektromiografi (EMG). Elektroda dipasang di muka penderita. Alat penunjuk kegiatan listrik saraf dan kegiatan listrik urat sebagai tanggapan kepada impuls. Pengujian ini bisa memastikan tahap keruntuhan saraf, dan letaknya.
  • MRI, CT scan, atau sinar-X. Pengujian ini baik agar memastikan keadaan yang melandasi misalkan infeksi bakteri, kerapuhan rangka kerangka, atau kanker.

Penyebab bell’s palsy

Saraf muka mengatur mayoritas urat di wajah dan sisi kuping. Saraf wajah melampaui ruang terbatas rangka dari kepala ke muka. Jika saraf muka meradang, penyakit tersebut akan menekan rangka pipi atau dapat mencubit diruang sempit dan akan bisa merusak kemasan penaung saraf. 

Virus bell’s palsy menunjukkan virus yang mengakibatkan :

  • Cedera dingin dan herpes genital (herpes simplex)
  • Cacar air dan herpes zoster (herpes zoster)
  • Mononukleosis menjangkit (Epstein-Barr)
  • Penularan sitomegalovirus
  • Penyakit pernapasan (adenovirus)
  • Campak jerman (rubella)
  • Gondongan (virus gondongan)
  • Flu (influenza B)
  • Penyakit tangan-kaki-dan-mulut (coxsackievirus)

Saraf yang mengatur urat muka melalui koridor tulang yang kecil menuntun ke muka. Pada virus bell’s palsy, saraf tersebut menjadi memerah dan bengkak. Lazimnya berhubungan dengan infeksi virus. Selain urat muka, saraf mengakibatkan air mata, air liur, rasa, dan rangka kecil di tengah kuping.

Gejala bell’s palsy

Mengatur saraf muka berkelip, mengawali dan mengakhiri mata, tertawa kecil, mengalir keluar air liur, laserasi (produksi air mata), dan alis. Gejala bell’s palsy pula terkait dengan urat catok, rangka di kuping yang berhubungan dalam audiensi.

Ketika saraf wajah tidak berfungsi, gejala bell’s palsy adalah:

  • Kecacatan atau kelelahan sekonyong-konyong di sebelah muka
  • Berpotensi susah atau tidak susah untuk mengemas sebelah selaput mata
  • Eksitasi pada mata karena tidak berkelip atau amat kering
  • Pengubahan tambahan air mata di mata
  • Sisi muka bisa rontok, seperti sebelah sisi bibir
  • Penambahan air liur yang diproduksi telah berubah
  • Kesusahan dengan raut muka
  • Indra pengecap bisa berbeda
  • Kuping yang terdampak bisa mengakibatkan kerentanan terhadap audiensi, audiensi terdengar amat keras
  • Perih di hadapan atau pangkal disebelah yang terdampak

Gejala bell’s palsy condong muncul secara mendadak, sebagian orang memiliki pertanda  kecil dan yang lain memiliki kecacatan penuh. Pertanda akan bertambah baik secara bertahap dalam 3 minggu. Sampai 80% orang sembuh seutuhnya dan tidak menggambarkan gejala bell’s palsy dalam 3 bulan.

Pengobatan bell’s palsy

Tidak ada obat bell’s palsy secara khusus. Kondisi medis yang melandasi mengakibatkan kekacauan saraf muka. Mayoritas orang akan sembuh dari penyakit bell’s palsy selama 1 hingga 2 bulan, dominasi mereka yang masih mempunyai sebagian tahap pergerakan di urat muka. Obat bell’s palsy melambangkan obat antivirus semisal asiklovir ( Zovirax ) yang dikasihkan bersamaan dengan steroid telah terbukti meningkatkan pemulihan.

Ada peluang bagus untuk pulih sepenuhnya tanpa pengobatan apapun. Tetapi, pengobatan bell’s palsy dengan medis biasanya disarankan agar meningkatkan kemungkinan kesembuhan penuh bahkan bertambah.

Cara mengobati bell’s palsy dapat dilakukan dengan :

  • Mengkonsumsi tablet steroid. Tablet steroid yang lebih lazim digunakan disebut prednisolon.Steroid membantu mengurangi peradangan, yang mungkin merupakan alasannya membantu.
  • Obat anti virus. Karena sebagian besar masalah bell’s palsy mungkin diakibatkan oleh penularan virus, tampaknya masuk akal bahwa obat antivirus dapat membantu.
  • Perlindungan mata. Jika tidak dapat terselimut kelopak mata sepenuhnya, bagian mata depan beresiko rusak. Kekeringan dapat mengakibatkan pelapukan, sehingga diperlukan perawatan untuk menyimpan kelembaban mata. Lazimnya dokter akan meresepkan agar menggunakan bantalan mata atau kacamata pelindung, tetes mata agar melumasi mata, salep mata.

Ada pula cara menyembuhkan bell’s palsy di rumah, meliputi :

  • Senam muka. Saat saraf muka terlihat sembuh, mengakselerasi dan memperlambat urat muka bisa menolong memperbaikinya.
  • Penjagaan gigi. Bila ada kecil atau tidak ada sensasi di bibir, gambang agar menumpuk sehingga menyebabkan gigi berlubang atau penyakit gusi. Menyapu dan flossing bisa merupakan salah satu cara menyembuhkan bell’s palsy.
  • Kasus konsumsi. Jika ada kesusahan melahap, seseorang harus memamah asupan dengan sempurna dan mencerna pelan. Menyaring asupan halus semisal yogurt juga bisa menolong.
  • Pereda Nyeri OTC. Agar meredakan ketidaknyamanan

Bermacam cara pemulihan yang biasanya dijalankan, ialah:

  • Terapi bell’s palsy pantomim. Macam terapi bell’s palsy secara fisik. Pasien diberikan himpunan edukasi yang memperkokoh urat-urat muka. Ini lazimnya memperoleh penyelarasan yang amat sempurna dan jangkauan peralihan yang amat lebar.
  • Pembedahan plastik. Ini bisa menambahkan penampakan dan keseimbangan muka. Sebagian penderita menikmati faedah besar bila mereka bisa muncul kembali. Itu tidak memulihkan kasus saraf.
  • Botox. Injeksi botoks ke sebelah muka yang terdampak bisa memperlambat urat muka yang tegang dan menurunkan kontraksi urat yang tidak diinginkan.

Oleh sebab itu dengan beberapa cara mengobati bell’s palsy, orang bisa memahami dan mengetahui langkah-langkah cara menyembuhkan bell’s palsy. Apabila perawatan telah dijalankan maka pasien dianjurkan agar menjalankan penyembuhan bell’s palsy.  Perawatan yang digunakan akan tergantung pada seba yang terang dan tingkat keparahan kondisi. Kadang-kadang, pembedahan kosmetik berpotensi dibutuhkan agar membetulkan kasus saraf muka yang bertahan lama. 

Referensi

  1. Cleveland Clinic :  Bell’s Palsy : https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/5457-bells-palsy
  2. MayoClinic : Bell’s Palsy : https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/bells-palsy/symptoms-causes/syc-20370028
  3. MedicalNewsToday : What are the causes of Bell’s palsy? : https://www.medicalnewstoday.com/articles/158863
  4. Patient.info : Bell’s Palsy : https://patient.info/brain-nerves/bells-palsy
  5. Southern Cross : Bell’s palsy – symptoms, causes, treatment : https://www.southerncross.co.nz/group/medical-library/bells-palsy-symptoms-causes-treatment

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *