Batuk Rejan (Pertusis)

Pemahaman

Whooping cough (batuk rejan) atau batuk 100 hari atau pertusis adalah penyakit infeksi pernapasan yang sangat menular. Penyebab batuk rejan yaitu bakteri bordetella pertussis (Bordet dan Gengou bacillus), bakteri penyebab batuk yang mengandung oksigen. Kuman berkembang biak pada epitel bersilia pernapasan, lapisan superfisial di tingkat selaput lendir, trakea dan bronkus. Ini menyebarkan beberapa racun spesifik yang menyebabkan penyakit. Bisa berakibat sangat serius pada bayi yang tidak divaksinasi, bahkan fatal dengan komplikasi (pneumonia, kejang) yang dapat terjadi pada anak yang sangat kecil.

Gejala batuk rejan

Etiologi batuk rejan

Kontaminasi terjadi melalui udara di antara manusia dengan proyeksi tetesan air liur selama batuk, terutama pada fase penyakit katarak di mana tanda-tanda klinisnya belum khas. Risiko penularan menurun dengan cepat dalam tahap paroksismal, tapi bisa bertahan selama 3 minggu. Sumber kontaminasi pada dasarnya berasal dari  anak-anak usia prasekolah atau sekolah dan juga oleh orang dewasa serta orang tua yang gejalanya sering tidak teridentifikasi dengan baik. Tingkat serangan 70-80% jika kontak dekat. Inkubasi bisa berlangsung antara 7 hari-3 minggu, biasanya sekitar 10 hari.

Gejala batuk rejan

Fase inkubasi adalah episode di mana ciri batuk rejan belum khas, berlangsung 1-2 minggu. Ada tanda-tanda nonspesifik dari infeksi saluran napas bagian atas:

  • Rinitis
  • Bersin
  • Demam, berangsur-angsur menjadi spasmodik, muntah, mual dan menonjol pada malam hari. Pasien merasa seperti tercekik.

Fase paroksismal berlangsung selama 2-4 minggu. Kami menemukan serangan batuk spontan  (antara seperlima) pada pemeriksaan klinis normal, ini tidak disertai demam. Kemudian mulailah fase penurunan yang berlangsung selama 3-4 minggu, semakin jarang dan semakin tidak intens. Sputum menjadi lebih mudah dan mukopurulen. Selama beberapa bulan dapat terjadi kemunculan kembali sementara dari batuk quintuous dengan pemulihan yang bising karena infeksi saluran pernapasan non-spesifik.

Ciri-ciri batuk rejan, batuk malam hari pada orang dewasa dapat di didefinisikan sebagai:

  • Wajah bengkak, merah atau kebiruan
  • Batuk keras bisa menyebabkan pembuluh kecil di sekitar mata pecah
  • Serangan batuk tiba-tiba, hebat dan berulang yang menyebabkan kejang yang membuat sulit bernapas
  • Pada akhir menit kelima, pasien melanjutkan pernapasannya. “Reprise” keras dan menyerupai  kokok ayam jantan.

Rentetan hentakan batuk ekspirasi (5-20 dan lebih berdekatan), menghasilkan apnea beberapa detik dalam ekspirasi paksa (sianosis), diikuti dengan inspirasi yang lama. Ini adalah awal dari suksesi baru sentakan ekspirasi, siklus ini berulang 5-15 kali dan diakhiri dengan mukus yang menyebabkan muntah.

Perhatikan bahwa batuk 100 hari pada orang dewasa belum tentu memiliki semua ciri penyakit. Jika batuk terus berlanjut dan memburuk setelah seminggu, harus menghubungi dokter.

Prognosis batuk rejan

Ada beberapa jenis komplikasi dari pertusis:

  • Gizi kurang, malnutrisi, dehidrasi, muntah berulang dan kesulitan makan
  • Infeksi: supuratif telinga, superinfeksi bronkopulmonalis, bronkitis purulen akut, atelektasis, bronkomonia dan radang selaput dada
  • Mekanis yang terkait dengan intensitas batuk dan hipertensi ekspirasi intra-toraks: ulserasi frenulum lidah, perdarahan hidung dan subkonjungtiva, prolaps rektal, hernia, emfisema mediastinum dan serviks, pneumotoraks
  • Neurologis terutama pada anak kecil: kejang (2,7%) khususnya oleh anoksia atau hipertermia, perdarahan intrakranial, gejala sisa neurologis sekunder akibat fase anoksia serebral (0,7%). Ensefalitis batuk seratus hari terjadi setelah 2-3 minggu dan memiliki prognosis yang parah.

Sejak masa neonatal dan pada anak yang tidak divaksinasi, risiko kontaminasi oleh lingkungan, saudara kandung atau oleh orang tua dengan penyakit pertusis yang tidak biasa dan tidak teridentifikasi menjadi tinggi. Tidak ada perlindungan kekebalan ibu-janin. Keparahan terkait dengan karakter berikut:

  • Komplikasi pernapasan, obstruksi masif saluran pernapasan oleh sekresi, atelektasis, infeksi sekunder
  • Sinkop apnea: henti napas mendadak dan tidak terduga (tanpa batuk atau serangan), membutuhkan pemantauan terus-menerus
  • Serangan sesak napas: yang melelahkan, apnea berkepanjangan dengan sianosis, kehilangan kesadaran, kurangnya pemulihan spontan, asfiksia, kejang anoksik dan risiko kematian jika tidak ada stimulasi pernapasan langsung dan kuat.

Setiap batuk rejan pada bayii baru lahir atau balita membenarkan rawat inap di lingkungan khusus, dengan pengawasan konstan dan pemantauan kardio-pernapasan. Ada beberapa faktor yang dapat memperburuk batuk 100 hari pada bayi:

  • Pembengkakan perut
  • Usia kurang dari 4 bulan
  • Hiperplatelet >500.000/ul
  • Leukositosis >50.000/mm 3
  • Gangguan kesadaran, kejang
  • Gangguan vasomotor pada ekstremitas, bintik
  • Takikardi e (peningkatan denyut jantung) >200/menit
  • Kesulitan makan dan muntah yang tidak bisa dipaksakan
  • Hiponatremia (penurunan natrium darah) <130 mM/L, hipoglikemia
  • Apnea berkepanjangan (jeda pernapasan), sianosis persisten di antara kejang.

Anamnesis batuk rejan

Diagnosis pada dasarnya didasarkan pada 3 kriteria, yaitu sifat batuk, perjalanan penyakit dan identifikasi kontaminan. Semua itu dilakukan melalui ujian berikut:

  • Sebuah dada x-ray: ada perubahan sejajar dengan intensitas fase paroxysmal, kerusakan pada saluran pernapasan kadang-kadang gangguan ventilasi lokal
  • Bakteriologi: memungkinkan identifikasi organisme atau deteksi materi genetik dengan PCR (Polymerase Chain Reaction) di sekresi pernapasan (pemeriksaan langsung atau imunofluoresensi pada hidung hisap dan tenggorokan)
  • Isolasi bakteri 5 hari pada media khusus Bordetelles (Bordet-Gengou atau Regan Lowe).  Aspirasi nasofaring adalah metode terbaik. Kultur harus dilakukan dalam  3 minggu pertama penyakit. Sensitivitasnya 50-60% pada permulaan penyakit dan menurun dengan sangat cepat dengan antibiotik.

Serologi memungkinkan untuk memperpanjang kepastian diagnosis jika kulturnya rusak, Dengan membandingkan 2 sera diambil 3-4 minggu untuk mengkonfirmasi penyakit karena yang anti-pertusis antibodi yang relatif terlambat, terutama pada bayi kecil. Ada beberapa teknik: 

  • Metode ELISA lebih sensitif dan spesifik tetapi membutuhkan sampel pada interval 2-3 minggu
  • Aglutinasi  (reaksi pertahanan spesifik tubuh, ditandai dengan berkumpulnya kelompok kecil sel darah merah, bakteri atau elemen lain di hadapan antibodi yang sesuai) tidak sensitif dan tidak berarti pada orang muda bayi. Teknik ini hanya penting untuk mendeteksi antibodi anti-aglutinogenik yang terkait dengan vaksinasi dengan seluruh vaksin.

Pengobatan pertusis

Ada beberapa cara cara mengobati batuk rejan:

Perawatan kuratif

Dapat dilakukan dengan:

  • Isolasi dan pengawasan
  • Pastikan hidrasi dan nutrisi yang baik
  • Pastikan asupan makanan yang cukup, difraksinasi. Jika perlu suplemen energi
  • Promosikan evakuasi bronkial dan ventilasi paru yang baik, fisioterapi pernapasan jika dapat ditoleransi dengan baik.

Pengobatan profilaksis

Mengobati dan pencegahan dapat mencegah masuknya, penyebaran atau memburuknya penyakit. Ini diperlukan pada hadapan bayi yang baru lahir atau bayi yang telah melakukan kontak dengan kerabat yang menderita penyakit batuk rejan, terdiri dari isolasi dan profilaksis antibiotik selama 14 hari. 

Kortikosteroid (hidrokortison, betametason) dan salbutamol, meskipun terlambat diresepkan tetapi dapat mengurangi intensitas serangan. Obat batuk 100 hari ini tidak digunakan secara umum tetapi berguna dalam bentuk yang parah.

Terapi antibiotik untuk batuk rejan: meskipun kuman sensitif terhadap banyak antibiotik (makrolida, tetrasiklin, kloramfenikol), terapi ini tidak mengubah jalannya penyakit. Josamycin 50 mg/kg per hari selama 14 hari hasil di pemberantasan kuman. Cairan, penekan batuk, obat penenang, tidak efektif dan kontraindikasi pada anak kecil. Ada baiknya untuk menyiapkan sungkup bayi.

Pencegahan batuk rejan

Cara terbaik untuk mencegah pertusis pada anak, bayi, remaja, ibu hamil, dan orang dewasa adalah dengan vaksinasi. Booster direkomendasikan pada usia 6, antara 11-13 dan kemudian pada usia 25. Terakhir, vaksin batuk rejan ini direkomendasikan untuk semua orang dewasa yang belum divaksinasi selama 10 tahun, dikombinasikan dengan vaksin untuk melawan tetanus, difteri dan polio. Selain itu, jauhkan bayi dan orang lain yang berisiko tinggi mengalami komplikasi batuk pertusis dari orang yang terinfeksi.

Referensi

  1. KidsHealth: Whooping Cough: https://kidshealth.org/en/parents/whooping-cough.html
  2. CDC: Pertussis: https://www.cdc.gov/pertussis/about/prevention/index.html

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *