Autis

Pemahaman

Autism Spectrum Disorder atau ASD adalah gangguan perkembangan yang terjadi saat masa pertumbuhan dan pembelajaran awal anak dan merupakan kelompok dari PDD. Gangguan perkembangan pervasif adalah keabnormalan yang muncul pada anak usia dini, biasanya sebelum usia 3 tahun. Meskipun gejala dan tingkat keparahan bervariasi, tetapi semua gangguan ini memengaruhi kemampuan anak atau orang dewasa untuk berkomunikasi dan berinteraksi dengan orang lain.

Di Indonesia tidak ada data yang pasti mengenai penderita autis. Menurut Dokter Rudy, yang merujuk pada Incidence dan Prevalence ASD (Autism Spectrum Disorder), terdapat 2 kasus baru per 1000 penduduk per tahun serta 10 kasus per 1000 penduduk (BMJ, 1997). Sedangkan penduduk Indonesia yaitu 237,5 juta dengan laju pertumbuhan penduduk 1,14% (BPS, 2010). Maka diperkirakan penyandang ASD di Indonesia yaitu 2,4 juta orang dengan pertambahan penyandang baru 500 orang/tahun.

Etiologi autisme

Autis adalah keabnormalan perilaku dan komunikasi yang penyebab pastinya masih belum diketahui. Peneliti sepakat bahwa banyak faktor yang menjadi asal mula PDD, termasuk faktor genetik dan lingkungan yang mempengaruhi perkembangan otak sebelum dan sesudah lahir.

Beberapa gen diyakini terlibat dalam timbulnya autisme pada anak dan dianggap berperan dalam perkembangan otak janin. Faktor predisposisi genetik tertentu dapat meningkatkan risiko anak mengalami autisme atau PDD.

Faktor lingkungan, seperti paparan zat beracun, komplikasi saat melahirkan atau infeksi sebelum lahir, juga bisa ikut terlibat. Bagaimanapun, pendidikan atau perilaku orang tua terhadap anak bertanggung jawab menjadi penyebab autisme.

Gejala autisme

Anak-anak dengan autisme biasanya memiliki masalah dalam tiga bidang perkembangan penting, yaitu interaksi sosial, bahasa dan komunikasi serta perilaku. Tingkat keparahan pertanda sangat bervariasi antar anak, seorang anak dengan autisme parah menunjukkan ketidakmampuan untuk berkomunikasi atau berinteraksi dengan orang lain.

Beberapa anak menunjukkan tanda-tanda autisme sejak usia dini. Yang lain berkembang secara normal selama beberapa bulan atau tahun pertama, kemudian tiba-tiba berbalik, menjadi agresif atau kehilangan bahasa yang mereka kuasai. Meski setiap anak memiliki perilaku yang unik, pertanda yang paling umum pada anak ialah:

Dari segi keterampilan sosial, penderita dapat menunjukan beberapa ciri kesulitan seperti:

  • Resistensi terhadap pelukan atau sentuhan.
  • Tidak adanya respon saat dipanggil dengan nama.
  • Kepelikan melakukan kontak mata atau memahami ekspresi wajah. 
  • Ketidakmampuan untuk memainkan permainan simbolik (imajinatif atau berpura-pura).
  • Preferensi untuk bermain sendiri, menarik diri ke dunianya, ketidakmampuan untuk berteman dengan usianya.
  • Kesusahan menerjemahkan ekspresi emosional (mengetahui apakah seseorang sedang sedih) dan kepelikan menafsirkan niat orang lain.
  • Sulit mengekspresikan emosi atau perasaannya, sehingga terkadang sulit bagi orang disekitarnya untuk mengetahui apakah anak itu kesakitan.

Gejala anak autis pada sisi bahasa dan komunikasi, antara lain:

  • Mulai berbicara setelah usia 2 tahun.
  • Hilangnya kata atau frasa yang sudah didapat.
  • Mengulang kata-kata tetapi tidak mengerti artinya.
  • Tidak melihat lawan bicaranya saat berbicara dengan seseorang.
  • Timbulnya keterlambatan perkembangan lainnya, sekitar 30 bulan. 
  • Ketidakmampuan untuk memulai atau mempertahankan percakapan.
  • Berbicara dengan ritme atau nada yang tidak normal (nyanyian atau suara “mekanis”).

Pada perilaku, ciri anak autis hiperaktif akan terlihat seperti:

  • Terus bergerak.
  • Gangguan pemrosesan informasi sensorik.
  • Tidak berusaha membagi minatnya dengan orang lain.
  • Ketergantungan yang berlebihan pada rutinitas atau ritual tertentu.
  • Ketertarikan pada bagian tertentu dari suatu benda, misalnya roda yang menghidupkan mainan.
  • Kecenderungan untuk melakukan gerakan berulang (disebut stereotip) seperti mengayun, bertepuk tangan atau berputar.
  • Sebuah hipersensitivitas atau sub sensitif terhadap cahaya, suara, sentuhan, tekstur tertentu atau ketidakpekaan rasa sakit. 
  • Dari temper tantrums, tindakan agresif yang ditujukan kepada diri sendiri (merugikan diri sendiri) dan atau ditujukan kepada orang lain (hetero agresivitas).

Faktor risiko autisme, diantaranya:

  • Jenis kelamin, laki-laki lebih rentan (4 laki-laki untuk 1 perempuan). 
  • Memiliki orang tua atau saudara pria dan perempuan sudah terpengaruh.
  • Orang dengan gangguan perkembangan lain, seperti sindrom X rapuh atau sindrom Down.

Prognosis autisme

Banyak anak autis juga menderita gangguan neurologis lainnya, seperti:

  • Sindrom Fragile X, hingga 8,1%.
  • Epilepsi, mempengaruhi 20-25% anak autis.
  • Bourneville tuberous sclerosis, sampai 3,8%.
  • Retardasi mental, diperkirakan mempengaruhi hingga 30% anak-anak dengan PDD.

Orang autis terkadang memiliki masalah::

  • Gangguan tidur.
  • Gastrointestinal atau alergi.
  • Dari gangguan kognitif (gangguan perhatian, fungsi eksekutif dan memori).
  • Gangguan kejiwaan seperti kecemasan (hadir dan terkait dengan kesulitan beradaptasi terhadap perubahan, baik positif maupun negatif), fobia dan depresi.
  • Kejang yang dimulai pada masa kanak-kanak atau remaja dan dapat menyebabkan ketidaksadaran. Kejang ialah keadaan dimana tubuh gemetar secara tidak terkendali atau gerakan yang tidak biasa.

Hidup bersama anak yang menderita autisme membawa banyak perubahan dalam pengaturan kehidupan keluarga. Orang tua dan saudara kandung harus menghadapi diagnosis ini dan organisasi baru dalam kehidupan sehari-hari yang tidak selalu sederhana. Semua ini bisa membuat banyak stres bagi seluruh rumah tangga.

Anamnesis autisme

Meskipun tanda-tanda autisme sering muncul sekitar usia 18 bulan, diagnosis yang jelas terkadang tidak mungkin dilakukan hingga usia 3 tahun (ketika keterlambatan dalam bahasa, perkembangan dan interaksi sosial terlihat jelas). Semakin dini anak didiagnosis, semakin cepat para ahli turun tangan. Dukungan medis, paramedis dan dukungan pendidikan, sangat diperlukan. 

Untuk menegakkan diagnosis PDD, berbagai faktor harus diperhatikan dalam perilaku dan dibuat setelah penyelidikan multidisiplin. Diperlukan banyak pemeriksaan dan tes, sehingga komitmen dan dukungan keluarga akan menjadi komponen penting dalam proses ini. Pemeriksaan multidisiplin (terapi wicara, keterampilan psikomotor, dukungan pendidikan, psikoterapi, terapi okupasi) sering ditawarkan.

Perawatan autisme

Meskipun saat ini tidak ada obat untuk autisme atau pengobatan tunggal yang efektif untuk PDD, berbagai terapi dan intervensi dapat meredakan dan memperbaiki gejala. Diagnosis dan intervensi sebelum usia sekolah, akan bekerja lebih baik. Karena otak anak kecil masih dalam proses pembentukan, intervensi dini memberikan kesempatan yang lebih baik kepada mereka untuk berkembang secara maksimal dan dapat membuat perbedaan besar dalam kehidupan banyak anak yang terkena dampak. Namun, tidak ada kata terlambat untuk melakukan intervensi dan perawatan akan bermanfaat terlepas dari usia mereka yang didiagnosis.

Karena kontinum autisme, berbagai macam dukungan mungkin diperlukan. Misalnya, beberapa orang membutuhkan bantuan intensif dan pengawasan konstan hanya untuk menjalani hari dengan aman. Yang lain hanya memerlukan bantuan khusus untuk berkomunikasi atau memfasilitasi integrasi sosial mereka. Rencana perawatan yang ideal adalah kombinasi terapi dan intervensi yang disesuaikan untuk setiap anak. 

Program dan perawatan ini sangat banyak dan implementasinya sangat bervariasi dari satu negara ke negara lain. Variabel budaya (sarana pendidikan, tempat kecacatan, nilai-nilai etika), kepentingan ekonomi dan kemajuan pengetahuan tentang autisme adalah faktor-faktor yang sebagian menjelaskan variasi dalam perawatan ini.

Berbagai jenis intervensi bisa efektif sebagai cara menangani anak autis, diantaranya:

Intervensi global dengan referensi perilaku

Analisis perilaku terapan atau metode Lovaas ABA atau Terapan Analisis Perilaku adalah salah satu terapi terbaik didokumentasikan sampai saat ini. Tujuannya untuk menyusun dan memperkuat pembelajaran baru, contohnya belajar berbicara, bermain, berinteraksi dengan orang lain dan mengurangi perilaku yang tidak pantas, contohnya amarah atau melukai diri sendiri. 

Memperoleh keterampilan ini pada akhirnya memungkinkan orang dengan autisme mencapai kemandirian. Namun teknik ini mahal dan membutuhkan investasi orang tua yang intensif selama beberapa tahun. Anak harus distimulasi 20-40 jam per minggu secara individu dengan seorang profesional yang telah menerima pelatihan yang diperlukan. Seringkali, orang tua mengikuti pelatihan ABA untuk memimpin tim pengobatan dan mempekerjakan orang lain untuk membantu mereka memberikan pengobatan.

Pada tahun 1987, Dr. Ivar Lovaas mempublikasikan hasil percobaan yang dilakukan di Universitas California. Selama dua tahun, dimana 19 anak autis dengan rentang usia 35-41 bulan menjalani intervensi perilaku intensif selama 40 jam per minggu. Di hampir setengah dari kasus, mereka melihat peningkatan yang sedemikian rupa sehingga anak autis tidak menonjol dari anak lain dan mampu menjalani kehidupan yang memuaskan setelahnya. Pada separuh kasus lainnya, sebagian besar anak yang dirawat membuat kemajuan yang signifikan dan beberapa melihat sedikit peningkatan.

Intervensi global dengan referensi perkembangan

Metode TEACCH (Perawatan dan Pendidikan Anak Autis dan Komunikasi Terkait Anak Cacat) menyangkut pengobatan dan pendidikan anak autis atau yang menderita ketidakmampuan komunikasi. Dikembangkan di California pada tahun 1970-an, didasarkan pada prinsip bahwa lingkungan belajar harus disesuaikan dengan anak autis dan bukan sebaliknya. Banyak petunjuk visual yang digunakan, misalnya di dalam kelas, materi sekolah diidentifikasi dengan jelas sehingga siswa dapat mengaksesnya secara mandiri.

Intervensi difokuskan pada sosialisasi

Floor Time Method atau RDI Relationship (Development Intervention Program) adalah salah satu bentuk terapi bermain yang memperhitungkan enam tahap perkembangan emosi. Kami merangsang kapasitas pertukaran sosial dan regulasi emosional melalui permainan. Anak-anak harus melewati tahapan tersebut agar dapat melanjutkan ke pembelajaran lebih lanjut.

Awal dimulainya Denver Model adalah bermain dasar dan dapat dimulai pada anak autis berumur 18 bulan. Metode ini menggabungkan sesi individu dengan terapis, dalam layanan penitipan anak (crèche) dan di rumah. Hal ini bertujuan untuk menarik minat anak dalam beraktivitas dan mendorongnya untuk berkomunikasi dengan orang lain, terutama dengan orang tuanya.

Model SCERTS (Social Communication Emotional Regulation and Transactional Support) bertujuan untuk meningkatkan kapasitas komunikasi dan sosio-afektif anak-anak dengan gangguan perkembangan pervasif (PDD) dan gangguan komunikasi terkait.

Intervensi difokuskan pada bahasa dan komunikasi

Metode PECS ( Picture Exchange Communication System ) menggunakan piktogram yang merepresentasikan objek, orang atau tindakan dalam kehidupan sehari-hari anak autis, disertai dengan kata atau kata-kata yang sesuai dengan ilustrasi. Metode ini membantu memulai bahasa dan bertujuan untuk mengatasi defisit sosial dan komunikasi tertentu.

Psikoterapi yang terinspirasi secara analitis

Psikoterapi psikoanalitik menyoroti makna bawah sadar dari kata-kata, tindakan dan produksi imajiner seseorang. Metode ini ditentukan oleh interpretasi terkontrol dari mekanisme pertahanan (transfer dan perlawanan), dan oleh dinamika proses identifikasi. Terapi ini bisa individu atau kelompok. Pada anak autis, permainan orientasi psikoanalitik nondirektif sering digunakan.

Integrasi sekolah

Sebuah tim yang terdiri dari orang tua, guru, psikolog dan spesialis lain yang mendampingi anak, akan membimbing anak autis melalui pembelajaran sekolahnya. Orang tua anak memainkan peran kunci dalam hal ini.

Dalam jangka panjang, tujuan (ideal) untuk setiap siswa dengan PDD adalah memperoleh manfaat dari sekolah reguler. Berkat diagnosis dini dan pengasuhan ramah anak, banyak dari siswa ini menjadi lebih mandiri dan merasa lebih nyaman di ruang kelas yang terintegrasi. Bagi sebagian orang, proses ini bisa memakan waktu bertahun-tahun. Faktanya, kecepatan kemajuan berbeda-beda pada setiap individu.

Selama masa remaja, beberapa anak autis mungkin mengalami depresi atau masalah perilaku. Terkadang pengobatan mereka perlu diubah dalam masa transisi mereka menjadi dewasa. Orang dewasa dengan spektrum autisme membutuhkan layanan dan dukungan, tetapi banyak yang mampu bekerja dan hidup mandiri di lingkungan yang sesuai.

Pengobatan autisme

Apakah autis bisa sembuh? Tidak ada obat autis yang dapat menyembuhkan penderita, sehingga penderita tidak dapat sembuh total. Obat-obatan tertentu mungkin diresepkan untuk mengatasi gejala autis. Dari antipsikotik seperti risperidone (Risperdal) atau Aripiprazole (Abilify) biasanya digunakan dalam kasus-kasus skizofrenia. Pada anak autis, mereka dapat mengurangi sifat lekas marah, agresif, menyakiti diri sendiri atau marah dan membantu mengontrol gangguan perilaku yang parah.

Beberapa antidepresan (Prozac, Zoloft) dapat digunakan untuk mengontrol kecemasan atau depresi, terkadang juga diresepkan untuk mengurangi perilaku berulang. Beberapa antidepresan dapat membantu mengendalikan agresi.

Methylphenidate jenis psychostimulants (Ritalin, Concerta) digunakan untuk gangguan perhatian defisit yang terkadang digunakan dengan sukses pada beberapa anak dengan autisme untuk mengurangi impulsif atau hiperaktif. Namun, beberapa anak tidak merespons pengobatan dengan baik dan ada efek samping yang perlu dipertimbangkan.

Diet untuk autisme

Orang dengan PDD sering mengalami masalah usus atau peradangan gastrointestinal kronis. Oleh karena itu, tubuh akan kurang menyerap nutrisi penting tertentu. Menurut beberapa peneliti, mayoritas anak dengan PDD juga mengalami gangguan sistem kekebalan. karenanya mereka bereaksi secara berbeda terhadap virus, racun, atau makanan tertentu.

Beberapa diet telah disarankan sebagai cara mengatasi anak autis, misalnya:

  • Makanan kaya probiotik
  • Pembatasan alergen makanan
  • Suplemen vitamin seperti B6 dan B12
  • Diet bebas gluten, ragi dan kasein (protein susu)

Protokol Defeat Autism Now (DAN) adalah pendekatan medis alternatif yang dikembangkan oleh Autism Research Institute untuk membantu dokter mendiagnosis dan merawat pasien penyakit autisme. Protokol ini mengharuskan penderita mengikuti diet bebas gluten, kasein, junk food, atau produk lain yang mengandung gula rafinas, dan penambahan banyak suplemen makanan. Perawatan juga bertujuan untuk menetralkan efek toksik dari zat tertentu di dalam tubuh, khususnya terapi chelation logam berat (untuk menghilangkan zat beracun seperti merkuri).

Pencegahan autisme

Tidak ada cara untuk mencegah timbulnya autisme atau PDD. Namun, terdapat beberapa tindakan untuk mencegah konsekuensi autisme. Perawatan yang dimulai sejak usia muda, dapat meningkatkan kemampuan bahasa dan sosial anak-anak. Perawatan yang berbeda terkadang diperlukan sebelum menentukan kombinasi terapi mana yang paling sesuai untuk setiap anak.

Referensi

  1. Kementrian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia: Hari Peduli Autisme Sedunia: Kenali Gejalanya, Pahami Keadaannya: https://www.kemenpppa.go.id/index.php/page/read/31/1682/hari-peduli autisme-sedunia-kenali-gejalanya-pahami-keadaannya
  2. Institut Kesehatan Deli Husada, Deli Tua: Pengaruh Terapi Bermain Lego Terhadap Interaksi Sosial Anak Autis Di SDLB  017700 KIsaran Naga Kecamatan Kisaran Timur Kabupaten Asahan Tahun 2019: ejournal.delihusada.ac.id/index.php/JPKM/article/download/226/194

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *