Atrial Fibrilasi

Pemahaman

Atrium adalah bagian atas bilik jantung, yang terdiri dari atrium kiri dan kanan. Sedangkan fibrilasi adalah kontraksi jantung yang cepat dan tidak efisien. Kepanjangan FA yaitu fibrilasi atrium atau atrial fibrilasi adalah gangguan irama jantung yang paling umum. Dimana aritmia atrium jantung tidak lagi berdetak secara teratur dan kacau. 

Singkatan AF atau Atrial fibrillation adalah aritmia yang disebabkan oleh semacam “badai listrik” dalam sistem konduksi jantung, atrium dan ventrikel paling sering berkontraksi terlalu cepat dan tidak sinkron sehingga performa jantung (cor) menurun. Ini biasanya bukan bahaya akut, tetapi jika tidak ditangani, dapat menyebabkan konsekuensi yang serius. 

Bergantung pada frekuensi dan durasi, AF diklasifikasikan menjadi 3 bentuk:

  • Permanen: tetap ada untuk waktu yang lama, ritme tidak mungkin kembali normal
  • Persisten: Ini berlangsung lebih dari tujuh hari dan tidak berakhir secara spontan. Tapi pengobatan bisa menormalkan detak cor
  • Paroksismal: ia memanifestasikan dirinya dalam bentuk serangan akut yang tidak berlangsung lebih dari 7 hari dan berakhir secara spontan.

Data yang diperoleh dari Pusat Jantung Nasional Harapan Kita Jakarta menunjukkan terjadinya peningkatan jumlah penderita AF di Indonesia, yaitu 9,3% pada tahun 2012 dan meningkat menjadi 9,8% pada tahun 2013. Sedangkan data Indonesia Heart Rhythm Society (InaHRS) tahun 2019, diperkirakan 2,2 juta orang Indonesia mengalami AF.

Etiologi atrial fibrilasi

AF seringkali merupakan konsekuensi dari penuaan atau tekanan darah tinggi. Kondisi cor yang sudah ada sebelumnya seperti gagal jantung, penyakit arteri koroner dan penyakit katup juga dapat menjadi penyebab atrial fibrilasi. Penyakit AF juga terjadi tanpa alasan yang jelas pada orang dengan cor sehat.

Faktor-faktor berikut mendorong AF, diantaranya:

  • Diabetes
  • Hipertiroidisme
  • Kelebihan berat badan
  • Konsumsi alkohol yang berlebihan dan zat tertentu seperti kokain.

Gejala atrial fibrilasi

Banyak pasien mengalami, palpitasi yang berlangsung selama beberapa jam atau bahkan lebih lama. Pertanda lain mungkin berupa perasaan sesak atau tertekan di dada, kelelahan atau kesulitan bernapas. Gangguan tersebut dapat hilang ketika serangan aritmia akut berkembang menjadi fibrilasi atrial permanen. Mereka mungkin juga hanya muncul dalam situasi tertentu. Tetapi sebagian besar pasien tidak mengalami tanda apa pun. Penyakit ini kemudian ditemukan secara kebetulan, yang seringkali terlambat.

Prognosis atrial fibrilasi

Dalam konteks medis, pengertian hemodinamik yaitu ilmu yang mempelajari aliran darah. Gangguan hemodinamik ditandai dengan adanya peningkatan tahanan vaskular akibat penurunan ukuran jaring-jaring vaskular yang mengakibatkan peningkatan tekanan arteri dan pada akhirnya meningkatkan kerja ventrikel kanan untuk mempertahankan aliran darah yang dapat terjadinya syok, sehingga perlu penanganan segera dan tepat agar dapat segera teratasi.

Jika tidak dilakukan perawatan, maka dapat menimbulkan konsekuensi serius. Karena gerakan pemompaan atrium yang tidak teratur, pembekuan darah cenderung terbentuk di cor. Apabila salah 1 gumpalan masuk ke aliran darah dan akan memblokir arteri di otak, maka terjadi stroke. Untuk mencegah kecelakaan seperti itu, kebanyakan pasien perlu mengonsumsi antikoagulan untuk mengencerkan darah. Denyut jantung yang terus-menerus tinggi, seiring waktu juga dapat menyebabkan gagal jantung.

Anamnesis atrial fibrilasi

Seperti biasa, dokter akan melakukan wawancara pertanyaan dasar riwayat penyakit (baik individu maupun keluarga). Berdasarkan gejala dan pertanyaan rinci lainnya, dokter seringkali sudah menduga adanya AF. Diagnosa FA dipastikan dengan EKG istirahat, jika ragu EKG atrial fibrilasi jangka panjang akan direkomendasikan.

Pengobatan atrial fibrilasi

Ada 3 pilihan untuk mengobati atrial fibrilasi, yaitu:

  • Kontrol detak: obat-obatan digunakan untuk menurunkan irama cor. Jika obat ini tidak mencukupi, ablasi kateter dapat dilakukan untuk membakar nodus AV. Prosedur ini melibatkan implantasi alat pacu jantung
  • Antikoagulan: untuk mencegah penggumpalan darah terbentuk di cor. Jika pengobatan dengan antikoagulan sangat sulit atau tidak mungkin dilakukan, atrium kiri cenderung terbentuk gumpalan darah yang dapat ditutup. Sebuah “payung” kecil dimasukkan ke daun telinga dengan bantuan kateter.
  • Kontrol ritme: jika masalahnya parah atau jika gagal jantung berkembang, upaya dilakukan untuk mengembalikan fibrilasi atrial ke ritme sinus normal. Kontrol ritme ini dapat dilakukan dengan tiga cara, yaitu dengan obat-obatan (antiaritmia), kardioversi listrik dan dalam beberapa kasus, ablasi kateter untuk mengisolasi vena paru.

Pencegahan atrial fibrilasi

Faktor risiko utama aritmia ialah usia. Tentu saja, tidak ada yang bisa dilakukan tentang itu. Sebaliknya, gaya hidup sehat membantu mengurangi risiko. Ini berarti tidak merokok dan mengurangi konsumsi alkohol, karena dapat meningkatkan irama cor. Aktivitas fisik yang teratur juga penting untuk pencegahan. Ini membantu untuk menghindari kelebihan berat badan dan tekanan darah tinggi.

Referensi

  1. NHS: Atrial fibrillation: https://www.nhs.uk/conditions/atrial-fibrillation/
  2. British Heart Foundation: Atrial fibrillation (AF): https://www.bhf.org.uk/informationsupport/conditions/atrial-fibrillation

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *