Aterosklerosis (Arterosklerosis)

Pemahaman

Apa itu aterosklerosis? ini merupakan penyakit arteri kronis yang ditandai dengan endapan lipid di arteri. Secara umum, istilah  “sklerosis”  menunjukkan adanya degenerasi fibrosa dari suatu jaringan atau organ. Seiring bertambahnya usia, jaringan yang membentuk arteri kehilangan elastisitasnya dan menjadi lebih kaku. Dengan kata lain, aterosklerosis adalah penuaan arteri.

Manusia adalah makhluk hidup yang tergolong memiliki peredaran darah ganda atau tertutup. Apa yang dimaksud dengan peredaran darah ganda, artinya sistem peredaran darah yang terjadi pada tubuh manusia, dimana darah yang keluar dari jantung menuju seluruh tubuh dan kembali ke jantung mengalir dalam pembuluh darah. 

Paling sering kasus atherosclerosis adalah ketika penyakit ini disertai dengan plak ateroma. Kolesterol LDL yang berlebihan (atau kolesterol “jahat” ) bertanggung jawab untuk pembentukan plak ateromatosa. Proses aterosklerosis ini menyerupai alur pembuatan batu kapur yang menyumbat pipa keran. Selama bertahun-tahun, endapan ini berangsur-angsur diresapi dengan fibrinogen, trombosit, sel darah, kalsium dan akhirnya mengeras.

Gejala aterosklerosis

Etiologi aterosklerosis

Arteriosklerosis merupakan kelainan sistem sirkulasi yang disebabkan oleh beberapa elemen, diantaranya:

  • Hipertensi arteri (HTA)
  • Patologi metabolik: kolesterol berlebih, diabetes, asam urat
  • Gaya hidup: merokok, obesitas, stres, kurang berolahraga, kontrasepsi oral, alkoholisme
  • Faktor genetik: riwayat keluarga, kecelakaan kardiovaskular, jenis kelamin laki-laki, menopause 

Gout (hiperurisemia)

arterosklerosis sangat umum terjadi pada pasien gout. Karena asam urat dan hiperkolesterolemia adalah akibat dari kebiasaan makan yang buruk.

Kegemukan

Kelebihan berat badan sangat sering dikaitkan dengan diabetes dan  atau peningkatan kolesterol, yang semuanya merupakan faktor penyebab arteriosklerosis.

Pil KB atau Menopause 

Kontrasepsi oral (pil) dan menopause (terutama jika itu awal), pil dapat tetap diresepkan asalkan tingkat kolesterolemia dalam batas normal. Pil dengan dosis sangat rendah dianjurkan.

Hiperkolesterolmania

Ada hubungan langsung antara diet tinggi lemak hewani dan aterosklerosis. Perkembangan plak ateroma di dinding arteri dikaitkan dengan peningkatan lipid dalam darah dan terutama kolesterol. Apapun asalnya, hipertensi dapat menjadi penyebab penyakit aterosklerosis dan memperburuknya (begitupun sebaliknya).

Stres

Stres melepaskan adrenalin yang menyebabkan kejang di arteri. Ketika episode ini berulang terlalu sering, dapat menyebabkan hipertensi arteri (hipertensi) dan kejang arteri berulang yang  “merusak” sistem arteri dan meningkatkan aterosklerosis

Kurang gerak tubuh

Aktivitas fisik mengurangi hambatan dari arteri, olahraga meningkatkan level “kolesterol baik” (HDL). Berjalan, berenang, dan joging tampaknya merupakan olahraga yang paling efektif dalam mencegah atau memperlambat perkembangan aterosklerosis.

Tembakau

Di atas 10 batang sehari. Keracunan tembakau meningkatkan risiko infark miokard sebanyak 3 kali. Lebih dari 20 batang rokok sehari, risiko infark miokard dikalikan 5 dan kematian mendadak menjadi 6 kali lebih beresiko.

Pemberantasan tembakau memungkinkan untuk mengurangi 50% kematian akibat vaskular. Nikotin memicu penyempitan arteri secara tiba-tiba (kejang). Asap menurunkan suplai oksigen ke jaringan dan mempertahankan tingkat karbon monoksida yang berlebihan dalam darah.

Genetik

Terkadang  sulit untuk memisahkan hereditas sejati dari kebiasaan gaya hidup. Namun, kita tahu bahwa  warisan genetika terlibat dalam kecenderungan terjadinya aterosklerosis. Fakta menjadi seorang laki-laki lebih sering mengekspos aterosklerosis, perbedaan antara pria dan wanita akan berkurang setelah menopause. Faktor keturunan sangat penting dan banyak, 30% orang yang ayahnya mengidap penyakit jantung koroner atau atherosclerotic heart disease adalah faktor penyebab anaknya menderita penyakit aterosklerosis koroner.

Gejala aterosklerosis

Perpanjangan lesi bersifat progresif dan kelainan muncul sekitar usia 40-50 tahun atau bahkan lebih. Yaitu ketika tingkat kritis penyumbatan arteri tercapai (70-80%) dan sel-sel organ (jantung, otak, ginjal, dan otot) mulai kekurangan oksigen. Aterosklerosis biasanya tetap “diam” untuk waktu yang lama, tanpa memberikan pertanda sampai arteri tersumbat atau plak aterosklerosis putus dan menyumbat arteri di kejauhan (seperti yang sering terjadi pada kasus stroke ). 

Ciri-ciri yang ditimbulkan oleh pasien dengan aterosklerosis bergantung sepenuhnya pada arteri yang terkena, antara lain:

  • Pembuluh ginjal:  hipertensi arteri ginjal
  • Aorta: aneurisma aorta atau diseksi aorta 
  • Tungkai bawah: melenyapkan arteritis tungkai bawah 
  • Arteri koroner: angina pektoris (angina) dan infark miokard 
  • Arteri serebral: masalah serebrovaskular (stroke) akibat terhalangnya satu atau lebih arteri yang menyuplai otak.

Prognosis aterosklerosis

Pada sebagian besar kasus, penyumbatan arteri yang progresif atau akut merupakan penyebab aterosklerosis.Vaskularisasi jantung dapat terjadi, dimana terjadi pembentukan pembuluh darah secara abnormal atau berlebihan pada jantung. Namun, ada beberapa penyakit langka yang menghalangi arteri pada subjek yang sangat muda yang pada prinsipnya bebas dari degenerasi aterosklerotik. Ini adalah kelainan genetik dan keturunan, yang penyebabnya masih menjadi misteri. Misalnya penyakit tromboangitis obliterans atau buerger dimana pembuluh darah membengkak akibat adanya peradangan. 

Kondisi ini dapat menjadi rumit ketika arteri menjadi tersumbat sepenuhnya (trombosis) dan menyebabkan infark pada area yang diairi. Pembekuan darah yang terbentuk di plak ateromatosa terkadang rapuh dan sebagian dapat terlepas darinya, kemudian bermigrasi lebih jauh ke jaringan arteri hilir. Ketika gumpalan ini berhenti di arteri yang lebih kecil, itu menciptakan emboli. Atherosklerosis bukanlah fenomena yang tak terhindarkan, bahkan jika arteri “lama” kurang mempertahankan diri terhadap plak ateroma.

Anamnesis aterosklerosis

Seperti pada umumnya setiap diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari tanda-tanda penyakit, serta apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan. Anamnesis dilakukan agar dapat merencanakan perawatan yang sesuai. 

Pada pemeriksaan fisik, setelah pasien 10-15 menit istirahat tenang dan dalam posisi duduk, dokter atau perawat akan mengukur tekanan darahnya. Juga melakukan palpasi nadi perifer di leher, pangkal paha (arteri femoralis) dan kaki (pedal pulsa). Pemeriksaan dasar ini dapat dilengkapi dengan auskultasi jalur arteri superfisial untuk mencari murmur, yang menyaksikan penyempitan arteri. Hanya arteri besar yang jalurnya tidak terlalu dalam yang dapat diakses untuk pemeriksaan klinis langsung: aorta, karotis, arteri femoralis dan tungkai.

Analisis tambahan dilakukan untuk melakukan penilaian biologis (tes darah). Sebuah penilaian biologis hormonal akan tergantung pada hasil pemeriksaan klinis dan laboratorium. Berikut ini penjelasan mengenai kadar normal dalam darah, antara lain:

Tingkat gula darah normal:  

  • Puasa: 0,70 hingga 1 g per L (3,9 hingga 5,6 mmol / L)
  • 2 jam setelah makan: <1,20 g per L (<6,7 mmol / L).

Kadar kolesterol HDL normal:

  • Pria: 0,4 hingga 0,65 g per L (1,0 hingga 1,65 mmol / L)
  • Wanita: 0,5 hingga 0,8 g per L (1,3 hingga 2 mmol / L).

Tingkat kolesterol total normal:  

  • Sebelum 30 tahun: 1,55 hingga 2,0 g per L (4 hingga 5,2 mmol / L)
  • Setelah 30 tahun: 2 hingga 2,5 g per L (5,2 hingga 6,4 mmol / L).

Kadar asam urat normal:  

  • Pria: 30 hingga 70 mg per L (180 hingga 420 mmol / L)
  • Wanita: 20 hingga 60 mg per L (60 hingga 210 mmol / L).

Tingkat trigliserida normal:  

  • Pria: 0,5 hingga 1,5 g per L (0,6 hingga 1,7 mmol / L)
  • Wanita: 0,4 hingga 1,3 g per L (0,45 hingga 1,5 mmol / L).

Kadar normal hemoglobin terglikosilasi (atau terglikasi):  

  • HbA1a dan HbA1b: 6-8%
  • HbA1c: 4 hingga 6%.

Pemeriksaan ini tidak pernah diminta secara sistematis dalam kerangka penilaian minimal, tetapi hanya  jika tanda klinis menunjukkan dampak artherosklerosis pada organ tertentu (organ target). Tes tambahan lainnya dapat berupa:

  • Arteriografi karotis, koroner atau ginjal (angiografi)
  • EKG saat pasien sedang beristirahat (dan terkadang saat berolahraga)
  • Ultrasonografi Doppler pada pembuluh utama (karotis, aorta atau tungkai bawah)

Pengobatan aterosklerosis

Diet merupakan pengobatan dasarnya dan di atas segalanya dalam melawan faktor resiko aterosklerosis, jaga pola makan juga menjadi salah satu cara menghancurkan plak di pembuluh darah. Terutama pada penderita yang mengalami obesitas, ia harus mengikuti diet rendah kalori yang dikurangi lemak, karbohidrat dan alkohol. Jika tidak mengalami kelebihan berat badan, diet yang harus dijalani ialah makanan rendah lemak jenuh hewani dan karbohidrat yang bekerja cepat. Saat ini, makanan rata-rata menyediakan sekitar 600 mg kolesterol per hari, sementara itu tubuh tidak boleh lebih dari 300 mg. 

Berikut langkah-langkah yang harus dilakukan ketika menjalani diet rendah kolesterol, antara lain:  

  • Konsumsi ikan, daging sapi muda, dan unggas daripada daging berlemak 
  • Konsumsi lemak nabati tak jenuh ganda dan tak jenuh tunggal, seperti bunga matahari, jagung, kedelai, rapeseed, kenari, zaitun, biji anggur
  • Hindari lemak hewani dan lemak jenuh, contohnya susu murni, mentega, daging berlemak, daging dingin
  • Bawang putih dapat menjadi pengencer darah melalui salah satu komponennya, yaitu ajoene yang mampu menghambat agregasi trombosit
  • Hindari makanan yang kaya kolesterol, misalnya kuning telur, jeroan (otak, ginjal, hati), kacang-kacangan, almond, lobster, kerang, telur ikan (termasuk kaviar)
  • Batasi minuman beralkohol. Konsumsi anggur secara moderat akan memiliki efek perlindungan pada arteri. Namun, alkohol berlebih berperan dalam tekanan darah tinggi dan dapat menyebabkan ketergantungan dan alkoholisme.

Apabila diet tidak cukup untuk menurunkan kadar kolesterol darah menjadi normal, obat aterosklerosis untuk menurunkan kadar lipid (kolesterol) merupakan kuncinya. Contoh obat yang dapat diresepkan dokter, seperti fibrat, statin dan kolestiramin. Ketika hanya tingkat trigliserida yang tinggi dan jika diet serta penghapusan minuman beralkohol tidak cukup untuk menurunkannya, para ahli menyarankan untuk menggunakan fibrat dan minyak ikan yang kaya akan asam lemak omega 3 tak jenuh ganda.

Sisa pengobatan lain dari atherosklerosis adalah melawan tekanan darah tinggi (diet dengan atau tanpa obat antihipertensi) dan berhenti merokok yang dapat menghilangkan peningkatan risiko vaskular dalam waktu 5 tahun).

Pencegahan aterosklerosis

Untuk menghindari penyakit aterosklerosis, gaya hidup sehat sangat penting. Disarankan untuk melakukan: 

  • Tidak merokok 
  • Terapkan pola makan diet seimbang
  • Lakukan aktivitas olahraga secara teratur 
  • Pantau kadar kolesterol dan tekanan darah
  • Jangan terlalu banyak mengonsumsi alkohol 

Referensi

  1. Bobogrid.id: Apa Arti Stadium pada Penyakit Kanker? #AkuBacaAkuTahu: https://bobo.grid.id/read/081978505/apa-arti-stadium-pada-penyakit-kanker-akubacaakutahu?page=all
  2. Lektur.id: Vaskularisasi: https://lektur.id/arti-vaskularisasi

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *