Atelektasis

Pemahaman

Atelektasis adalah kolapsnya jaringan paru-paru dengan kehilangan volume. Pasien mungkin mengalami dispnea atau gagal napas jika atelektasisnya luas. Mereka juga bisa mengembangkan pneumonia. Biasanya atelectasis adalah asimtomatik, tetapi hipoksemia dan nyeri dada pleuritik dapat hadir dalam beberapa kasus. Diagnosis didasarkan pada rontgen dada. Penanganan termasuk mengatasi batuk, pernapasan dalam dan mengobati penyebabnya.

Kecenderungan alami dari semua ruang udara seperti alveoli untuk runtuh diimbangi dengan hal berikut:

  • Bernafas terus menerus membuat alveoli tetap terbuka
  • Surfaktan yang mempertahankan tegangan permukaan
  • Batuk berkala membersihkan saluran udara dari sekresi
  • Pernapasan dalam intermiten melepaskan surfaktan ke dalam alveoli
  • Konsekuensi utama dari atelectasis termasuk defisit ventilasi (dengan hipoksia dan ketidakseimbangan ventilasi atau perfusi [V/Q]) dan pneumonia.

Pengertian alveolus ialah struktur anatomi berbentuk rongga di parenkim paru-paru yang hanya dimiliki mamalia. Arti sekret merupakan hasil dari sekresi, contohnya lendir atau mukus, enzim dan hormon.

Gejala atelektasis

Etiologi atelektasis

Faktor paling umum yang penyebab atelektasis paru, meliputi:

  • Posisi terlentang, terutama pada pasien obesitas dan dengan kardiomegali
  • Kompresi ekstrinsik saluran udara (misalnya oleh tumor atau limfadenopati)
  • Obstruksi jalan nafas intrinsik (seperti oleh benda asing, tumor, sumbat mukosa)
  • Penekanan pernapasan atau batuk (contohnya dengan anestesi umum, sedasi, nyeri)
  • Kompresi atau kerusakan pada parenkim paru (misalnya oleh efusi pleura yang besar atau pneumotoraks).

Operasi toraks dan perut adalah penyebab yang sangat umum karena melibatkan anestesi umum, penggunaan opiat (dengan kemungkinan depresi pernapasan sekunder) dan sering kali nyeri saat bernapas. Pipa endotrakeal yang posisinya tidak tepat dapat menyebabkan atelectasis dengan menutup bronkus utama. Pemicu atelectasis yang kurang umum termasuk disfungsi surfaktan paru dan jaringan parenkim atau tumor.

Gejala atelektasis

Atelectasis sendiri tidak bergejala kecuali jika hipoksemia atau pneumonia berkembang. Gejala hipoksemia cenderung terkait dengan ketajaman dan keparahan atelectasis. Atelectasis yang parah dan cepat, dispnea atau bahkan gagal napas dapat terjadi. Jika perkembangan atelectasis lambat dan yang terakhir kurang luas, gejala mungkin ringan atau tidak ada.

Pneumonia dapat menyebabkan batuk, dispnea dan nyeri pleura. Nyeri pleura bisa juga karena kelainan yang menyebabkan atelektasis (misalnya trauma, eksudat, bypass dan pembedahan pada dada). Tanda-tandanya seringkali tidak ada. Murmur vesikuler yang menurun di area atelektasis dan kemungkinan pekak pada perkusi dan penurunan ekskursi toraks dapat dideteksi jika area atelektasis luas.

Pengertian bypass ialah operasi yang menghubungkan pembuluh darah yang sehat untuk melewati arteri yang tersumbat. Sedangkan pengertian eksudat yaitu cairan yang keluar dari pembuluh darah ke jaringan di sekitarnya. Cairan terbuat dari sel, protein dan bahan padat. Eksudat dapat keluar dari luka atau dari area infeksi atau peradangan.

Prognosis dan anamnesis atelektasis

Jika tidak terdiagnosis atau tidak diobati, komplikasi serius dapat terjadi, termasuk penumpukan cairan, pneumonia dan gagal napas.

Atelectasis harus dicurigai jika terjadi gejala pernapasan yang tidak dapat dijelaskan dan faktor risiko, terutama pembedahan besar baru-baru ini. Atelectasis yang signifikan secara klinis (contohnya yang menyebabkan gejala, meningkatkan risiko komplikasi atau secara signifikan memengaruhi fungsi paru) biasanya terlihat pada rontgen dada. Cirinya mungkin termasuk pengaburan dan atau hilangnya volume paru.

Jika pemicu atelectasis tidak jelas secara klinis (apabila bukan pembedahan baru-baru ini atau pneumonia yang terlihat pada atelektasis rontgen dada) atau kelainan lain yang dicurigai (emboli paru, tumor), tes lain (seperti bronkoskopi, CT dada atau gambaran radiologi atelektasis) mungkin diperlukan. 

Pengobatan atelektasis

Ada sedikit atau tidak ada bukti yang menunjukkan efektivitas patrial besar pengobatan untuk atelectasis. Meskipun demikian, tindakan yang umumnya direkomendasikan termasuk fisioterapi dada untuk membantu menjaga ventilasi dan pengeluaran sekret, mendorong teknik ekspansi paru seperti batuk terarah, latihan pernapasan dalam dan penggunaan spirometer insentif. Arti partial sendiri yaitu sebagian.

Pada pasien yang tidak diintubasi dan tidak memiliki sekresi yang berlebihan, ventilasi spontan dengan tekanan ekspirasi positif mungkin berguna. Dalam kasus ini, tekanan tele-ekspirasi positif dan atau ventilasi volume tidal yang lebih tinggi (elevasi) dapat membantu. Apa itu elevasi atau altitudo yaitu posisi vertikal atau ketinggian suatu objek dari suatu titik tertentu (datum).

Menghindari sedasi berlebihan membantu memastikan adanya ventilasi dan pernapasan dalam serta batuk yang cukup. Namun, nyeri pleuritik yang parah dapat mengganggu pernapasan dalam dan batuk, itu hanya dapat dikurangi dengan opioid. Maka, banyak dokter meresepkan pereda nyeri opioid dalam dosis yang cukup untuk meredakan sakit dan menyarankan pasien untuk batuk secara sukarela serta secara berkala menarik napas dalam. Pada beberapa pasien pasca operasi, analgesia epidural atau blok saraf interkostal dapat digunakan untuk menghilangkan rasa sakit tanpa menyebabkan depresi pernapasan. Perawatan antitusif harus dihindari.

Lebih penting lagi, akar masalah atelectasis (misalnya, sumbat lendir, benda asing, tumor, massa, efusi paru) harus diobati. Jika terjadi penyumbatan mukosa yang persisten, nebulisasi alpha dornase dan kadang-kadang bronkodilator dicoba. N -acétylcystéïne umumnya dihindari karena dapat menyebabkan bronkokonstriksi. Apabila tindakan lain tidak efektif atau jika diduga ada penyebab obstruksi selain obstruksi mukosa, bronkoskopi harus dilakukan.

Pencegahan atelektasis

Hal-hal yang dapat dilakukan sebelum pembedahan, diantaranya:

  • Terapi obat pada pasien dengan gangguan paru kronis (seperti penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) harus dioptimalkan
  • Latihan otot inspirasi (termasuk spirometri insentif) harus dipertimbangkan pada pasien yang menjalani operasi perut bagian atas atau toraks
  • Perokok dapat mengurangi risiko ateletaksis pasca operasi dengan berhenti mengkonsumsi tembakau dan idealnya setidaknya 6-8 minggu sebelum operasi.

Setelah pembedahan, ambulasi dini dan teknik ekspansi paru (contohnya batuk, latihan pernapasan dalam, spirometri insentif) juga dapat menurunkan risiko.

Referensi

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *