Astigmatisme

Pemahaman

Apa itu astigmatisme (astigmatism) atau silindris? menurut kamus ini didefinisikan sebagai “suatu kelainan penglihatan karena kornea kelengkungan ketidaksetaraan”. Silindris bukanlah penyakit mata, tapi astigmatism adalah cacat optik yang mempengaruhi banyak orang. Cacat pada mata ini sangat umum dan tidak selalu berdampak pada penglihatan.

Oleh karena itu, astigmatisme adalah anomali kornea yang sangat umum. Padahal pada penderita anomali ini, kornea yang merupakan selaput permukaan mata akan memiliki bentuk agak lonjong (bola rugby) bukannya bulat. Akibatnya, sinar cahaya tidak akan bertemu di satu titik retina yang sama seperti biasanya, tetapi setelah atau sebelumnya yang akan menghasilkan gambar yang terdistorsi dan oleh karena itu, penglihatan kabur baik dekat maupun jauh.

Indonesia menempati urutan pertama pada prevalensi kelainan refraksi penyakit mata, laporan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2013 menunjukkan prevalensi koreksi refraksi di Indonesia sebesar 4,6%.

Gejala astigmatisma

Etiologi astigmatisme

Astigmatisma kornea (mempengaruhi kornea) adalah yang paling umum. Namun, ada jenis cacat mata astigmatisma lain yang memengaruhi lensa, komponen mata lainnya yang dikenal sebagai astigmatisma internal. Kadang-kadang ada dua anomali, itu adalah astigmatisma total. Cacat ini biasanya bermanifestasi sejak lahir atau kemudian berhubungan dengan gangguan lain seperti penyakit myopia (rabun jauh) atau hiperopia (hipermetropi).

Astigmatisme miopia simpleks, titik A berada didepan retina dan titik B berada tepat pada retina (dimana titik A adalah fokus dari daya bias terkuat sedangkan titik B adalah titik fokus dari daya bias terlemah). Sedangkan astigmatisme miopia kompositus adalah, kedua meridian utama hipermetropia dengan derajat yang berbeda

Memang, mata astigmatisma terisolasi jarang terjadi. Bisa juga mengikuti patologi (keratoconus), infeksi atau intervensi bedah. Keratokonus atau keratoconus adalah suatu kondisi di mana kornea mata tidak dapat menahan bentuknya, biasanya berbentuk bulat menjadi tipis dan membentuk tonjolan seperti kerucut.

Cacat mata ini tidak bersifat sementara dan bisa semakin parah seiring waktu! Pemicunya masih belum diketahui hingga saat ini, bila itu bukan akibat dari penyakit atau intervensi yang merusak kornea. Penyebab astigmatisma karena kekurangan halus pada cara mata membelokkan cahaya (proses yang disebut pembiasan) yang melewati retina, area peka cahaya di bagian belakang bola mata. Saraf optik mentransmisikan impuls saraf dari retina ke otak yang menerjemahkannya menjadi penglihatan.

Sayangnya, ketidaksempurnaan pada kelengkungan kornea atau lensa (atau keduanya) dapat membuat gambar tidak dapat fokus dengan benar pada retina. Otak mempersepsikan foul-up mata ini sebagai gambar yang tidak jelas atau terdistorsi.

Gejala astigmatisma

Silindris mengganggu penglihatan. Istilah yang paling sering digunakan untuk mengkualifikasinya yaitu kabur, terdistorsi, digandakan dan tidak tepat berapapun jaraknya. Ada kebingungan antara beberapa huruf dalam alfabet yang mirip, misalnya:

  • H, M dan N

  • O, D dan Q

  • E dan B.

Ada juga kebingungan antara angka-angka: 8 dan 0 atau 6 dan 9. Akhirnya, sangat sering gambaran titik untuk astigmatik adalah sebuah garis. Terdistorsi adalah gangguan penglihatan yang dapat dikaitkan dengan gejala lain seperti:

  • Sakit kepala

  • Kelelahan mata

  • Ketidaknyamanan di hadapan cahaya yang intens.

Prognosis astigmatisme

Dengan demikian, anak astigmatik yang cenderung bingung antara huruf atau angka tertentu mungkin mengalami kesulitan akademis. Hasilnya mungkin dipengaruhi oleh kelainan visual ini. Oleh karena itu penting untuk memeriksakan penglihatan anak secara teratur (setiap 2 tahun). Penglihatan seorang astigmatik tidak pernah luar biasa tanpa menjadi buruk.

Silindris dapat menyebabkan amblyopia, yaitu penurunan penglihatan satu mata. Hal ini biasanya terjadi akibat kelainan perkembangan penglihatan selama masa kanak-kanak, misalnya karena strabismus atau katarak bawaan.

Anamnesis astigmatisme

Cacat mata ini didiagnosis selama konsultasi rutin dengan dokter mata yang akan dapat mengukur derajat cacat mata astigmatisma secara akurat, dia bisa mengekspresikannya baik dalam dioptri atau dalam persepuluhan. Antara 0 dan 1 diopter, kita berbicara tentang astigmatism lemah. Ini rata-rata antara 1 dan 2 dioptri dan kuat di atas 2 dioptri.

Faktanya, hampir setiap orang (90% dari populasi) menderita astigmosis. Kita berbicara tentang astigmatism fisiologis ketika berada di antara 0,50 dan 0,75 dioptri, itu tidak membutuhkan koreksi.

Pengobatan astigmatisme

Astigmatism ringan tidak membutuhkan koreksi, ini hanya dipertimbangkan jika pasien merasa tidak nyaman. Koreksi didasarkan pada pemakaian kacamata atau lensa kontak yang disesuaikan. Pembedahan juga bisa dipertimbangkan, ini dilakukan dengan laser dan bertujuan untuk mengubah kelengkungan kornea agar lebih bulat.

Pencegahan astigmatisme

Bagaimana cara mencegah astigmat? Ini sulit untuk dicegah. Penglihatan yang buruk atau pekerjaan ekstra dapat dicegah dengan pemeriksaan penglihatan. Selain itu, anak-anak yang keluarganya memiliki riwayat astigmatis yang signifikan harus menjalani pemeriksaan mata secara formal sejak usia dini.

Namun, ada beberapa tip untuk menghindari penyakit astigmatisma:

  • Jangan menggosok mata

  • Hindari ketegangan mata dan stres

  • Bacalah di lingkungan pencahayaan yang sesuai

  • Makan makanan sehat yang mengandung banyak zat yang bermanfaat bagi penglihatan, misalnya vitamin A, vitamin D, lutein dan zeaxanthin. Buah dan sayuran sangat direkomendasikan

  • Banyak praktisi perawatan mata menyarankan bahwa melakukan senam mata setiap hari dapat membantu mencegah kesalahan refraksi visual, beberapa yang lain bahkan percaya keefektifannya pada peningkatan penglihatan.

Referensi

  1. All About Vision: Astigmatism: https://www.allaboutvision.com/conditions/astigmatism.htm

  2. Firmoo: Tips for astigmatism prevention: https://www.firmoo.com/vision/eye-diseases/tips-for-astigmatism-prevention.html

  3. DrGreene: Astigmatism: https://www.drgreene.com/articles/astigmatism

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *