Aspergilosis

Pemahaman

Brooder atau aspergillosis adalah istilah teknis untuk infeksi jamur dimana infeksi sering menyerang sinus dan paru. Tapi juga bisa mempengaruhi sistem organ lain, seperti kulit dan saluran pencernaan atau sistem saraf. Nama ini berasal dari bahasa Latin dan diterjemahkan sebagai “pelepah”, karena spora jamur terlihat seperti ini di bawah mikroskop.

Aspergillus adalah jamur yang hampir dapat ditemukan di mana-mana di lingkungan, mereka tumbuh subur terutama pada bagian tanaman yang membusuk, misalnya di tumpukan kompos dan tempat sampah organik. Tetapi fungi juga bisa bersembunyi di dalam, contohnya di balik wallpaper, furnitur berlapis kain tua atau bahan isolasi. Definisi fungi sendiri ialah organisme yang bersifat heterotrof artinya tidak dapat membuat makananya sendiri, sehingga mengambil makanan (senyawa organik) dari organisme atau material lain sebagai sumber energi.

Pengertian infeksi jamur yaitu semua jenis penyakit dimana akar masalahnya karna jamur. Orang bisa terkena brooder jika menghirup spora fungi. Infeksi lebih sering menyerang orang yang sistem kekebalannya melemah, seperti penderita penyakit atau obat tertentu. Namun bagi orang sehat, fungi jarang menjadi ancaman.

Gejala aspergilosis

Jenis aspergilosis

Brooder dapat menyebabkan gambaran klinis yang berbeda, bergantung pada sistem organ mana yang terinfeksi oleh jamur. Bentuk-bentuk aspergillosis yang diketahui:

  • Infeksi aspergillus superfisial: dapat mempengaruhi kulit saluran telinga luar, sinus paranasal serta tenggorokan dan bronkus
  • Alergic Bronchopulmonary Aspergillosis (ABPA): disini fungus menjajah bronkus dan paru-paru dan pada saat yang sama menyebabkan reaksi alergi. ABPA kadang-kadang ditemukan pada penderita penyakit paru-paru kronis seperti asma bronkial kronis
  • Mikotoksikosis: mengacu pada keracunan fungi (mikotoksin). Spesies aspergillus tertentu (kapang) dapat membentuk apa yang disebut aflatoksin, yang dianggap karsinogenik. Tetapi spesies ini jarang ditemukan di Eropa, namun makanan yang terkontaminasi dapat diimpor dari wilayah terkait di dunia. Pengertian kapang ialah mikroba yangergolong dalam fungi, memiliki lebih dari 1 sel berupa benang halus yang disebut hifa, berkembang biak dengan spora.
  • Invasif adalah ketika fungus menembus lebih dalam ke jaringan, 1 atau lebih organ terpengaruh dalam bentuk ini:
  • Sinus paranasal
  • Bronchopneumonia
  • Di sistem saraf pusat
  • Pada saluran gastrointestinal
  • Mempengaruhi pembuluh darah, jantung, hati atau ginjal.

Aspergilloma (“bola jamur”), juga berkembang dalam beberapa kasus aspergillosis. Koloni fungi berbentuk bola yang lebih besar, dengan jaringan fungi yang biasanya juga mengandung campuran lendir dan sel mati.

Etiologi aspergilosis

Lebih dari 90% kasus penyebab aspergillosis adalah infeksi dengan fungus dari genus aspergillus, itu adalah jamur aspergillus fumigatus. Spesies jamur aspergillus lain yang terdapat pada manusia adalah A. terreus, A. flavus, A. niger dan A. nidulans. Fungus tumbuh subur terutama pada bahan tanaman, buah-buahan dan sayuran tua serta biasanya di tanah pada pot (aspergillus parasiticus). Orang menjadi terinfeksi dengan menghirup spora fungus, mengendap langsung di saluran pernapasan dan dari sini dapat menyerang organ lain. Aspergillosis tidak dapat ditularkan dari orang ke orang.

Fungi aspergillus sangat tersebar luas, tetapi tidak setiap kontak dengan patogen menyebabkan penyakit. Oleh karena itu, faktor risiko utama aspergillosis adalah penyakit dan orang yang memakai obat yang berhubungan dengan penurunan pertahanan tubuh, seperti HIV atau AIDS. Obat-obatan semacam itu terutama yang disebut imunosupresan, yang misalnya digunakan setelah transplantasi organ atau agen tertentu dari terapi kanker (sitostatika).

Berbagai penyakit autoimun dan penyakit paru kronis (seperti penyakit paru obstruktif kronik atau PPOK dan asma bronkial) membuat mereka yang terkena lebih rentan terhadap infeksi fungi. Sebaliknya, orang sehat dengan sistem kekebalan yang utuh akan sangat jarang mengembangkan brooder.

Gejala aspergilosis

Pertandanya terutama bergantung pada sistem organ mana yang dipengaruhi oleh jamur. Ciri-ciri aspergillus yang mungkin muncul, diantaranya:

  • Demam
  • Serangan asma pada asma bronkial alergi
  • Diare dan sakit perut jika saluran gastrointestinal terlibat
  • Kelemahan keluaran jantung (kekusutan kinerja, sesak nafas)
  • Gangguan neurologis dengan keterlibatan sistem saraf pusat, meningitis
  • Infeksi saluran telinga luar dengan rasa gatal, nyeri serta keluarnya cairan dari telinga
  • Radang sinus paranasal (sinusitis) dengan cairan hidung, nyeri tekan di daerah sinus paranasal dan sakit kepala
  • Radang bronkus atau paru disertai batuk, sesak napas, suara berdetak saat bernapas, batuk nyeri, purulen kecoklatan dan sputum jarang berdarah.

Prognosis aspergillosis

Bagaimana brooder berlangsung terutama bergantung pada tingkat keparahannya. Faktor yang menentukan ialah kemampuan sistem kekebalan untuk menangani patogen, ini bisa sangat berbeda dari individu ke individu dan juga tergantung pada penyakit yang mendasarinya. Namun, karena orang dengan sistem kekebalan yang lemah sering terinfeksifungi, aspergilosis seringkali menjadi parah meskipun sudah menjalani terapi dan juga bisa berakibat fatal.

Anamnesis aspergilosis

Agar dokter dapat mendiagnosis aspergilosis, ia menanyakan gejala dalam percakapan yang terperinci. Umumnya, tentang penyakit yang ada dan penggunaan obat yang dapat melemahkan sistem imun. Ini bisa menjadi petunjuk penting bagi dokter.

Kemudian diikuti dengan pemeriksaan fisik di mana dokter (tergantung pada petandanya) memeriksa sistem organ yang terkena secara lebih rinci. Biasanya beberapa metode diperlukan, termasuk tes darah, rontgen dan tes laboratorium untuk bahan sampel (dahak, sampel jaringan). Jika benang fungus dari genus aspergilus dapat dideteksi dan gambaran klinis yang sesuai ada pada saat yang bersamaan, dokter dapat mengkonfirmasi brooder.

Pengobatan aspergilosis

Untuk mengobatinya, dokter menggunakan antijamur. Bahan aktif vorikonazol dan itrakonazol merupakan pilihan pertama. Sebagai alternatif, amfoterisin B dan echinocandins digunakan. Namun, beberapa spesies jamur aspergilus menunjukkan resistensi. Dalam kasus ini, dokter beralih ke obat antijamur lain. ABPA biasanya diobati dengan kortikosteroid seperti kortison.

Jika aspergilloma telah terbentuk (misalnya di sinus paranasal atau paru-paru), pengobatan biasanya tidak cukup. Dalam kasus ini, operasi diperlukan untuk mengangkat bola fungi.

Pencegahan aspergilosis

Biasanya, orang sehat dengan sistem kekebalan yang utuh tidak mengembangkan brooder, meskipun mereka telah bersentuhan dengan patogen. Namun, orang dengan penyakit paru-paru kronis atau sistem kekebalan yang lemah harus melakukan beberapa tindakan pencegahan terhadap jantung. Ini termasuk menjauhkan kemungkinan sumber infeksi dari lingkungan mereka. 

Oleh karena itu, pengunjung dilarang membawa tanaman dalam pot dengan tanah ke rumah sakit. Di rumah, sebisa mungkin hindari kontak dengan kompos, tanah atau sampah organik. Sejauh ini belum ada perlindungan yang dapat diandalkan terhadap infeksi brooder, misalnya dalam bentuk vaksinasi.

Referensi

  1. News Medical:  What is Aspergillosis?: https://www.news-medical.net/health/What-is-Aspergillosis.aspx
  2. NHS: Aspergillosis: https://www.nhs.uk/conditions/aspergillosis/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *