Asites

Pemahaman

Perut membesar waspadai ascites. Apa itu asites? Ini merupakan penumpukan cairan di abdomen, awalnya masalah dengan sistem pencernaan (dan khususnya sirosis atau hepatitis alkoholik). Abdomen adalah perut, ruang tubuh antara toraks (dada) dan panggul. Meskipun asites adalah kondisi yang bukan mengancam jiwa, ini masih bisa menjadi tanda kerusakan hati yang parah.

Ascites adalah efusi cairan (akumulasi cairan) di rongga perut peritoneum, yaitu di dalam membran yang mengelilingi jeroan perut. Dalam bahasa sehari-hari, kita terkadang berbicara tentang “air di perut” untuk menunjukkan cairan yang terkumpul di perut ini. Biasanya, jumlah cairan yang sangat sedikit ada di peritoneum, tetapi penumpukannya akan menyebabkan perkembangan gejala dan kemungkinan komplikasi.

Etiologi asites

3 Mekanisme dapat memicunya:

  • Produksi cairan peritoneal berlebih
  • Pecahnya saluran cairan di dalam peritoneum
  • Reabsorpsi abnormal cairan peritoneal biasanya ada.

Berbagai penyakit dapat berasal dari mekanisme ini:

  • Ascites permagna terjadi pada 50% penderita sirosis, asites permagna adalah asites besar. Dalam kasus ini, gejala dapat muncul secara tiba-tiba dengan penumpukan cairan yang banyak (dekompensasi oedemato-ascitic)
  • Hepatitis alkoholik. Penyakit yang dapat menyebabkan kerusakan parah pada hati, seperti infeksi kronis seperti hepatitis B atau C
  • Meigs syndrome adalah gejala yang terdiri dari tumor ovarium benigna dengan ascites dan efusi pleura yang menghilang setelah reaksi tumor
  • Kanker sistem pencernaan, seperti kanker usus besar, pankreas dan hati, tetapi juga kanker ovarium dan rahim, serta karsinomatosis peritoneal (tumor metastasis yang menyerang peritoneum).

Lebih jarang, tuberkulosis peritoneal (peritonitis tb) dan pankreatitis kronis dapat menjadi penyebab asites. Secara umum cairan pleura dapat diklasifikasikan menjadi 2. Perbedaan transudat dan eksudat yaitu transudat berasal dari ultrafiltrasi membran dan mengandung protein yang rendah, sedangkan eksudat terbentuk dari sekresi aktif atau kebocoran membran dan mengandung protein yang tinggi.

Gejala asites

Bergantung pada penyebab aslinya, ciri-ciri asites dapat muncul tiba-tiba atau berkembang perlahan. Mungkin juga, bila efusi lemah, asimtomatik. Penumpukan cairan biasanya disertai dengan pembengkakan perut dan penambahan berat badan yang cepat, sakit perut dan rasa kembung. Cairan dalam jumlah banyak juga bisa menyebabkan sesak napas.

Ciri ciri asites lain yang sering dikaitkan termasuk:

  • Maag
  • Mual dan muntah
  • Gangguan pencernaan
  • Kehilangan nafsu makan
  • Pembengkakan pada kaki dan pergelangan kaki.

Prognosis asites

Ascites sendiri tidak mewakili bahaya fatal dan risiko utama penumpukan cairan di perut adalah infeksi cairan. Dalam hal ini, menjadi keadaan darurat medis yang harus segera ditangani dengan antibiotik. Penumpukan cairan juga dapat menyebabkan masalah pernapasan dengan kompresi diafragma atau efusi pleura, serta hernia abdominal atau pusar. 

Anamnesis asites

Jika jumlah cairan di perut banyak, pemeriksaan fisik sudah cukup untuk diagnosis. Jika efusi terbatas, USG mungkin diperlukan. Pemeriksaan asites lebih lanjut yang melibatkan pemindaian perut (computed tomography) juga dapat membantu menentukan penyebab asites dan tusukan asites mungkin diperlukan untuk menganalisis cairan untuk menentukan sumber efusi serta mencari kemungkinan infeksi.

Pengobatan asides

Jika memungkinkan, penyakit yang menyebabkan efusi harus ditangani terlebih dahulu. Acites mencegah pembuangan garam melalui urin. Oleh karena itu, langkah pertama dalam terapi asites terdiri dari mengurangi asupan garam dalam makanan dengan diet bebas garam. Dokter mungkin juga meresepkan diuretik, sebagai cara cara menghilangkan cairan dalam perut Ini disebut parasintesis atau pungsi asites (abdominal tap).

Jika asites melimpah dan terus berlanjut meskipun ada perawatan medis (diet bebas garam dan diuretik), tusukan asites dapat dilakukan untuk meredakan pasien dengan dekompresi perut. Perawatan antibiotik akan direkomendasikan jika terjadi komplikasi akibat infeksi.

Pencegahan asites

Bisakah penyakit asites dicegah? Tentu saja, dengan:

  • Berolahragalah secara teratur
  • Batasi garam dalam makanan
  • Berhenti merokok dan minum alkohol
  • Pertahankan berat badan yang sehat
  • Lakukan seks aman dan jangan gunakan narkoba untuk mengurangi kemungkinan terkena hepatitis

Referensi

  1. Cedars-Sinai: Ascites: https://www.cedars-sinai.org/health-library/diseases-and-conditions/a/ascites.html
  2. John Hopkins Medicine: Ascites: https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditionsanddiseases/ascites

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *