Artritis Reumatoid

Pemahaman

Artritis reumatoid adalah yang paling umum dari berbagai bentuk rematik kronis inflamasi yang dikenal sebagai “arthritis kronis.” Ini bagian dari apa yang disebut penyakit autoimun, penyakit di mana kekebalan menyerang tubuh orang yang terkena dan juga merupakan penyakit sistem yang tidak selalu menyerang persendian. Biasanya, penyakit ini cenderung memburuk, mencapai dan merusak lebih banyak sendi. Menyebabkan peradangan yang membengkak, menjadi nyeri dan terbatas dalam jangkauan geraknya. Jika tidak diobati, sendi ini cenderung berubah bentuk secara bertahap seiring waktu. 

Evolusi dari rheumatoid arthritis (RA) tidak dapat diprediksi. Dalam banyak kasus, ini berkembang dalam flare-up, diselingi dengan periode ketika gejala mereda atau bahkan menghilang sementara. Jika tidak ditangani dengan benar, poliartritis dapat menjadi sangat melemahkan pada 20% kasus. Namun, pada 10-15% penderita, penyakit ini dapat hilang selamanya atau untuk tahun-tahun yang sangat lama, secara spontan yang bahkan lebih banyak lagi dengan pengobatan terkini. Ada juga rheumatoid arthritis yang relatif ringan.

Menurut Riskesdas (2018) jumlah penderita reumatoid artritis di Indonesia mencapai 7,30%. Seiring bertambahnya jumlah penderita di Indonesia, justru tingkat kesadaran dan salah pengertian tentang penyakit ini cukup tinggi.

Gejala rheumatoid arthritis

Etiologi artritis reumatoid

Rheumatoid arthritis adalah penyakit kekebalan diri, sistem kekebalan tubuh menyerang membran sinovial sendi, terutama dengan memproduksi antibodi yang disebut “autoantibodi”. Membran sinovial melapisi bagian dalam persendian kita dan perannya untuk menghasilkan cairan sinovial yang memungkinkan pelumasan gerakan. Saat terserang autoimunitas, membran ini menebal sehingga menghasilkan terlalu banyak cairan yang mengandung enzim inflamasi abnormal, yang dapat menyerang seluruh sendi, tulang rawan, tendon dan tulang.

Penyebab rheumatoid arthritisi kemungkinan bermula karena kombinasi faktor genetik, biologis dan lingkungan, khususnya merokok. Dalam beberapa tahun terakhir, kemajuan dalam genetika telah memungkinkan untuk mendeteksi lebih dari 30 faktor genetik yang terlibat dalam timbulnya poliartritis. Hanya keterlibatan gen tertentu (seperti HLA-DRB1 dan PTPN22), yang ditunjukkan dengan jelas. Namun, poliartritis bukanlah penyakit genetik yang “murni”. Diperkirakan pengaruh genetika dalam memicu poliartritis kurang dari 30%.

Orang yang beresiko, diantaranya:

  • Wanita 2-3 kali lebih terpengaruh daripada pria
  • Usia onset yang paling sering antara 40-60 tahun
  • Orang dengan anggota keluarga menderita artritis reumatoid karena faktor genetik tertentu berkontribusi pada timbulnya penyakit. Memiliki orang tua dengan kondisi tersebut menggandakan risiko arthritis rheumatoid.

Risiko rheumatoid factor adalah:

  • Perokok berisiko lebih besar dengan gejala yang lebih parah dari rata-rata
  • Orang dengan faktor reumatoid positif atau tes darah positif citrulline peptide
  • Wanita yang telah banyak kehamilan atau yang telah menggunakan kontrasepsi hormonal dalam waktu lama memiliki risiko penyakit rheumatoid arthritis yang berkurang.

Gejala rheumatoid arthritis

Pathway RA sangat bervariasi dari orang ke orang. Dalam sebagian besar kasus, penyakit ini muncul secara bertahap dan kemudian meningkat selama beberapa minggu atau bulan. Pertanda juga bisa datang tiba-tiba. Wabah penyakit diselingi dengan periode perbaikan dalam jangka waktu yang berbeda-beda, mulai dari beberapa minggu hingga beberapa tahun.

Gejala poliartritis disebabkan oleh reaksi autoimun yang memicu peradangan abnormal pada sendi. Peradangan pertama-tama mempengaruhi membran sinovial, membran yang mengelilingi sendi (lihat diagram di atas). Membran ini mengental, lalu membiarkan cairan dan unsur-unsur darah tertentu meresap ke dalam sendi, yang menyebabkan pembengkakan sendi. Kemudian, secara bertahap pada poliartritis agresif, peradangan merusak sendi, tulang rawan, kapsul, tendon, ligamen, otot dan tulang, mengikis tulang dan semakin merusak sendi.

Ciri awalnya:

  • Demam 
  • Peradangan
  • Kurangnya nafsu makan
  • Sendi terasa panas dan terkadang merah
  • Nyeri (atau sensitivitas) pada sendi yang terkena
  • Terbangun di malam hari di bagian kedua malam
  • Pembengkakan (edema) dari satu atau lebih sendi
  • Rasa sakitnya lebih kuat di malam hari dan di pagi hari atau setelah istirahat yang lama
  • Kelelahan sangat muncul pada penyakit ini, seringkali sejak awal. Ini bisa sangat melumpuhkan dan sulit bagi orang di sekitar Anda untuk memahaminya
  • Keterlibatannya “simetris”, yaitu sekelompok sendi yang sama terpengaruh di kedua sisi tubuh. Ini sering kali merupakan pergelangan tangan atau persendian jari, terutama yang terletak paling dekat dengan tangan
  • Sebuah kekakuan pada sendi, yang berlangsung selama setidaknya 30-60 menit. Kekakuan ini berkurang setelah “berkarat” pada sendi, artinya setelah memobilisasi dan “menghangatkannya”. Namun, kekakuan bisa kembali pada siang hari, setelah lama tidak aktif.

Evolusi pertandanya:

  • Sendi baru bisa terpengaruh
  • Depresi yang disebabkan oleh rasa sakit, kronisitas penyakit dan semua perubahan hidup yang ditimbulkannya dapat terjadi
  • Semakin penyakit berkembang, semakin sulit untuk menggunakan atau memindahkan sendi yang terkena secara normal
  • Benjolan kecil dan keras (tidak nyeri) dapat terbentuk di bawah kulit, nodul reumatoid ditemukan pada 10-20% orang yang terkena

Prognosis artritis reumatoid

Namun, meskipun sudah pulih, wabah baru dapat terjadi. Beberapa bentuk poliartritis sangat “agresif” karena juga mempengaruhi organ seperti jantung, paru-paru, pembuluh darah atau ginjal dan bisa mengancam nyawa. Yang lain dapat menyebabkan kerusakan sendi yang sangat cepat, terutama selama 2 tahun pertama (sekitar 10-20% dari poliartritis). Sebaliknya, ada bentuk “jinak” yang menyebabkan sedikit rasa sakit dan tidak ada deformasi sendi, bahkan setelah beberapa tahun. Jika tidak dirawat, lebih dari setengah dari mereka yang terkena akan memiliki cacat fungsional yang signifikan setelah 10 tahun. Hal ini seringkali membutuhkan penghentian aktivitas profesional.

Sebuah deformitas sendi dapat terjadi dari waktu ke waktu. Misalnya, jari-jari tangan dikatakan berubah bentuk menjadi “leher angsa” atau “lubang kancing” dan jari-jari kaki “menjadi palu”. Jika tidak ditangani dengan benar, penyakit ini dapat menyebabkan hilangnya ketangkasan. Gerakan sederhana, seperti memutar kenop pintu atau memegang pensil, kemudian menjadi pekerjaan yang melelahkan. Dalam kasus yang jarang terjadi, penyakit ini menjadi sangat melemahkan sehingga mengharuskan orang untuk menggunakan kursi roda.

Artritis reumatoide juga sering dipersulit oleh serangan di luar persendian, contohnya:

Sindrom Gougerot-Sjögren, kekeringan pada mata dan mulut

– Nodul reumatoid, bola terletak di bawah kulit sering di siku atau di dekat sendi jari

– Kerusakan pada paru-paru, mata, saraf dan jantung atau pembuluh darah

– Masalah infeksius

Anamnesis artritis reumatoid

Sangat penting untuk mendapatkan diagnosa RA dini dapat memperoleh manfaat dari pengobatan yang efektif dengan cepat. Perawatan saat ini dapat menghalangi perkembangan penyakit, sehingga mencegah kecacatan. Tidak ada tanda khusus yang dapat dikatakan dengan pasti bahwa itu adalah artritis rheumatoid, oleh karena itu perlu untuk memperhitungkan tanda-tanda yang dijelaskan oleh orang yang sakit.

Ada juga pemeriksaan melalui pemindaian kesehatan yang dapat memberikan petunjuk tentang risiko poliartritis dan menunjukkan peradangan:

  • Peningkatan laju sedimentasi, protein C reaktif dan autoantibodi (faktor reumatoid dan  atau antibodi protein anti sitrulin
  • Adanya faktor rheumatoid dalam darah seseorang tidak selalu berarti bahwa ia menderita artritis rematoid. Antibodi ini terdapat pada beberapa orang sehat dan juga ditemukan pada penyakit lain
  • Ketika penyakit RA dicurigai keberadaannya, pemeriksaan medis juga termasuk rontgen tangan, kaki dan sendi inflamasi lainnya yang memungkinkan tanda-tanda khas untuk dilihat dari awal penyakit. Ultrasonografi sendi atau MRI sendi juga dapat dipesan oleh dokter.

Pengobatan artritis reumatoid

Penelitian telah menunjukkan bahwa pengobatan dengan obat anti-rematik selama 3-6 bulan pertama penyakit meningkatkan kemungkinan remisi yang berkepanjangan. Perawatan yang sama sering digunakan untuk mengendalikan penyakit dan mencegah perkembangannya. Oleh karena itu, obat-obatan ini merupakan bagian penting dari pengobatan. Apa yang kami maksud dengan “remisi”? Yaitu tidak adanya gejala peradangan pada pemeriksaan fisik, dalam darah pada persendian dan tempat lain di tubuh serta adanya penghentian perkembangan kerusakan sendi yang terlihat pada x-ray.

Tujuan pengobatan untuk:

  • Meredakan gejala
  • Memulihkan atau memelihara fungsi sendi
  • Mencegah kecacatan dan kerusakan penyakit pada organ lain
  • Mencoba untuk menginduksi dan mempertahankan remisi penyakit

Beberapa cara perawatan RA, antara lain:

Obat

Dua jenis obat yang biasa digunakan yaitu simptomatik atau pereda (obat anti inflamasi nonsteroid (NSAID) dan kortikosteroid) dan DMARDs. Mereka termasuk perawatan klasik (seperti imunosupresan) dan bioterapi atau pengubah respons biologis. Suntikan atau infiltrasi kortikosteroid intra-artikular. Mereka sangat efektif saat terjadi krisis, terutama jika jumlah sendi yang terkena tidak terlalu tinggi. Namun, obat ini tidak boleh disalahgunakan, karena suntikan kortikosteroid berulang kali ke dalam sendi dapat merusak sendi dan atau menyebabkan efek samping yang sama seperti jika diminum. Asetaminofen (parasetamol) atau turunan morfin terkadang digunakan untuk mengurangi rasa sakit bila sudah kronis.

Obat anti rematik jangka panjang

Obat anti rematik artritis diresepkan bila gejala menetap selama beberapa minggu. Mereka bertindak langsung terhadap penyakit dengan melawan sel kekebalan yang menyerang sendi, memberi kemampuan untuk mencegah atau menunda kerusakan sendi. Obat-obatan ini (banyak di antaranya merupakan imunosupresan) bahkan lebih bermanfaat jika diminum pada saat timbulnya penyakit. Mereka menjadi efektif sepenuhnya setelah beberapa minggu hingga beberapa bulan. Mereka dapat dikombinasikan dengan NSAID atau kortikosteroid tanpa masalah. Dalam kategori obat ini, methotrexate (Novatrex) , leflunomide (Arava), hydroxychloroquine (Plaquenil) dan sulfasalazine (misalnya, Salazopyrine).

Bioterapi atau pengubah respons biologis

Dalam beberapa tahun terakhir, kelas obat baru telah muncul di pasaran. Mereka dikenal sebagai pengubah respons biologis atau biotherapies, dirancang untuk secara khusus menargetkan zat yang diyakini bertanggung jawab langsung atas peradangan dan kerusakan sendi. Di antaranya agen anti-TNF yang paling banyak digunakan, obat ini diberikan melalui suntikan (beberapa secara intravena dan lainnya secara subkutan). Selain mekanisme kerjanya, obat-obat ini berbeda dalam frekuensi pemberiannya dan beberapa efek samping tertentu.

Operasi

Ketika kerusakan sendi membuat sulit untuk berfungsi dengan baik setiap hari, operasi dapat dilakukan. Mereka mengembalikan fungsi sendi, mengurangi rasa sakit dan mengembalikan penampilan normal ke sendi yang cacat. 

Sinovektomi, terdiri dari pengangkatan seluruh atau sebagian membran sinovial yang terkena arthritis. Prosedur ini dapat dilakukan dengan pembedahan atau dengan menyuntikkan bahan kimia atau produk radioaktif ke dalam sendi (synoviorthesis). Dalam kasus terakhir, membran sinovial berlebih dihancurkan oleh produk yang disuntikkan. Tindakan ini memberikan hasil yang baik, tetapi kekambuhan mungkin terjadi dalam jangka waktu yang lebih atau kurang.

Penggantian sendi dimungkinkan untuk mengganti sendi yang terkena dengan sendi buatan, prosthesis. Intervensi ini mengembalikan mobilitas sekaligus mengurangi rasa sakit. Itu juga dapat memungkinkan untuk memperbaiki deformasi. Jenis operasi ini terkadang disarankan sebelum kerusakan pada tulang dan persendian menjadi terlalu parah.

Latihan fisik

Olahraga membantu mempertahankan kekuatan dan kelenturan sendi yang maksimal sekaligus meningkatkan kesehatan dan kualitas hidup secara keseluruhan. Asalkan disesuaikan dengan kesehatan fisik masing-masing individu. Memang, penting untuk tidak terlalu membebani sendi yang rusak parah dan tidak memaksanya jika terjadi wabah yang menyakitkan. Disarankan latihan aerobik, berjalan kaki, berenang atau bersepeda. Mintalah nasehat dari dokter atau spesialis aktivitas fisik.

Fisioterapi dan rehabilitasi

Fisioterapi dan rehabilitasi adalah suplemen yang berguna untuk perawatan obat segera setelah penyakit melumpuhkan (dan bahkan sebelumnya, dalam pencegahan). Fisioterapis membantu menemukan latihan fisik yang memungkinkan fleksibilitas maksimum sendi dan hindari deformasi. Jika penyakit menyebabkan kecacatan yang signifikan, sesi rehabilitasi dapat membantu mendapatkan kembali otonomi dan hidup lebih baik dengan kecacatan ini. Terapis okupasi dapat menawarkan solusi konkret kepada penderita rheumatoid artritis sehingga mereka dapat menjalankan tugas sehari-hari tanpa terlalu banyak kesulitan. Misalnya, beberapa alat atau perangkat memungkinkan untuk menghindari rasa sakit di pergelangan tangan dan postur tertentu memungkinkan untuk mengurangi rasa sakit dan kelelahan. Intervensi seorang fisioterapis dan dalam beberapa kasus terapis okupasi, membantu menjaga kapasitas fisik, baik dalam kehidupan pribadi maupun profesional.

Makanan

Menerapkan kebiasaan makan yang baik sangat penting untuk menjaga kesehatan dan menghindari kelebihan berat badan, yang dapat memperburuk gejala. Asupan antioksidan yang ditemukan dalam jumlah yang baik sangatlah penting.

Berikut beberapa tipsnya:

Diet vegetarian dan anti-inflamasi telah terbukti bermanfaat dalam jangka panjang

  • Alih-alih menggoreng sayuran, makanlah dengan dikukus atau di oven atau ditumis
  • Pilih sayuran dan buah-buahan yang disiapkan tanpa lemak, gula atau garam atau dengan sedikit bahan ini
  • Makanlah setidaknya satu sayuran hijau tua (brokoli, selada romaine dan bayam) dan
  • minimal satu sayuran (wortel, ubi jalar dan labu musim dingin) setiap hari
  • Idealnya tidak diragukan lagi untuk tetap berpegang pada rekomendasi 1 gelas alkohol sehari (dengan setidaknya 1 hari per minggu tanpa alkohol) tampaknya cenderung memperbaiki gejala RA. Tetapi 2 minuman sehari akan cenderung memperburuk keadaan
  • Omega-3 asam lemak diduga memiliki efek yang menarik dalam hubungan dengan obat-obatan konvensional, dalam memperoleh remisi lebih cepat dan mengurangi tingkat kegagalan pengobatan. Mereka bisa dikonsumsi dalam makanan (biji rami, lobak, kenari, ikan) atau sebagai suplemen (3 gram per hari).

Kami mengamati bahwa diet kaya lemak, protein dan potongan dingin cenderung menyebabkan lebih banyak rasa sakit. Namun, menurut Arthritis Society of Canada, tidak ada makanan atau diet yang dapat sepenuhnya menekan gejala radang sendi. 

Dukungan psikologis

Masyarakat ahli merekomendasikan untuk mempertimbangkan dampak psikologis dari RA. Intervensi psikoterapis terkadang bisa sangat bermanfaat. Terapi kognitif dan perilaku, contohnya bantuan orang yang lebih baik mengelola rasa sakit dan penyakit. Asosiasi pasien yang berbeda juga dapat memberikan dukungan emosional yang penting.

Pencegahan artritis reumatoid

Seseorang harus memiliki tujuan untuk keseimbangan yang baik antara istirahat dan aktivitas fisik, dan menerapkannya jika terjadi serangan panas atau dingin pada persendian. Senam tangan yang dilakukan sesuai petunjuk dokter atau fisioterapis harus dilakukan setiap hari untuk membatasi kekakuan sendi dan meningkatkan kekuatan otot. Namun, dalam kasus rasa sakit yang parah, jangan gunakan kekuatan karena ini dapat memperburuk peradangan.

Tindakan tertentu harus dihindari, terutama yang berisiko mempercepat deformasi sendi. Untuk orang yang bekerja di depan komputer, perlu memastikan bahwa tangan tetap berada di poros pergelangan tangan. Juga tidak disarankan untuk membawa panci yang berat dengan gagangnya atau memaksa dengan pergelangan tangan untuk membuka tutupnya.

Referensi

  1. American College of Rheumatology: Rheumatoid Arthritis: https://www.rheumatology.org/I-Am-A/Patient-Caregiver/Diseases-Conditions/Rheumatoid-Arthritis
  2. Arthritis Foundation: Rheumatoid Arthritis: https://www.arthritis.org/diseases/rheumatoid-arthritis

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *