Arthritis (Radang Sendi)

Pemahaman

Istilah arthritis berasal dari bahasa Yunani “arthron”, yaitu sendi dan dari bahasa Latin “ite” yaitu peradangan. Dimana radang sendi adalah penyakit persendian dengan kondisi yang mengacu pada lebih dari seratus kondisi berbeda yang ditandai dengan nyeri pada sendi, ligamen, tendon, tulang, atau elemen lainnya dari sistem muskuloskeletal.  Di masa lalu, kata rematik digunakan untuk menunjukkan semua kondisi ini. Berasal dari bahasa Latin rheumatismus, yang menggambarkan aliran suasana hati. Namun, istilah ini sekarang dianggap usang.

Belum tersedia data keseluruhan penyakit radang sendi di Indonesia. Tetapi prevalensi penyakit sendi di sulawesi tengah sendiri pada tahun 2009 berada di posisi ke-12 di Indonesia sebesar 29,7%, sedangkan pada tahun 2013 berada pada posisi ke-6 yaitu sebesar 26,7% dari data tersebut dapat disimpulkan bahwa prevalensi penyakit sendi di Sulawesi Tengah mengalami penurunan, namun terjadi peningkatan posisi terbanyak (RISKESDAS 2013).

Gejala arthritis

Bentuk dan etiologi arthritis

Penyebab radang sendi terjadi sebagai akibat dari cedera, infeksi atau memakai sederhana dan air mata, tetapi juga dapat menjadi hasil dari penyakit autoimun di mana tubuh menyerang jaringannya sendiri. Terkadang tidak ada alasan yang dapat ditemukan untuk menjelaskan gejala radang sendi.

Terdapat 2 bentuk utama penyakit radang sendi, yaitu:

Artritis degeneratif atau osteoarthritis (OA) 

Tipe ini merupakan yang paling umum, dimana terdapat kerusakan oleh keausan tulang rawan yang menutupi dan melindungi tulang sendi dan munculnya pertumbuhan tulang kecil menjadi ciri radang sendi. Kondisi ini terutama mempengaruhi persendian yang menopang sebagian besar berat tubuh, seperti radang sendi lutut, pinggul, peradangan sendi kaki dan peradangan tulang belakang. OA seringkali berkaitan dengan usia, atau disebabkan oleh kelebihan berat badan atau penggunaan sendi yang berulang dalam latihan olahraga. Tergangunya kegiatan keseharian merupakan komplikasi osteoartritis.

Rheumatoid arthritis (RA) 

RA adalah penyakit inflamasi. Radang sendi tangan, pergelangan tangan dan kaki sering kali menjadi yang pertama terkena. Organ lain dapat terpengaruh karena peradangan memengaruhi seluruh tubuh. Jenis artritis ini biasanya dimulai sekitar usia 40-60 tahun, tetapi dapat dimulai pada awal masa dewasa. Artritis reumatoid 2-3 kali lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pada pria. Meskipun para ilmuwan belum menemukan penyebabnya, nampaknya itu berasal dari autoimun dan dipengaruhi oleh faktor keturunan.

Artritis psoriatis 

Suatu bentuk artritis yang disertai dengan lesi pada kulit khas psoriasis

Arthritis Sika 

Radang sendi yang menyebabkan cairan sendi menjadi kering disebut radang arthritis sika

Artritis infeksius

Terjadi ketika infeksi secara langsung mempengaruhi sendi dan menyebabkan peradangan

Artritis reaktif

Bentuk infeksi sendi ini juga muncul sebagai akibat dari infeksi. Tetapi dalam kasus ini, infeksi tidak terletak langsung di sendi

Juvenile Rheumatoid Arthritis (JRA) 

Disebut juga rheumatoid artritis pada remaja, yaitu suatu bentuk rheumatoid arthritis yang jarang terjadi pada anak-anak dan remaja. Penderitanya akan membaik seiring bertambahnya usia

Gout dan pseudogout

Dalam bentuk radang urat saraf atau asam urat (dalam kasus gout) terdapat deposit kristal di persendian atau sebagai kalsium fosfat dalam kasus pseudogout. Kondisi ini menyebabkan nyeri dan radang tulang kaki, sering kali pada jempol

Gejala arthritis

Bentuk penyakit sendi yang berbeda memiliki faktor resiko, gejala dan perjalanannya sendiri, yang sangat bervariasi dari orang ke orang. Misalnya, osteoartritis paling sering bermanifestasi sebagai nyeri dan kekakuan pada satu sendi. Sedangkan untuk rheumatoid arthritis, seringkali disertai dengan pembengkakan dan kemerahan pada beberapa persendian. Namun, nyeri sendi dan muskuloskeletal umum terjadi pada semua jenis artritis.

Penyakit nyeri sendi dialami secara berbeda dari orang ke orang, intensitasnya sebagian besar didasarkan pada tingkat keparahan dan luasnya penyakit. Terkadang rasa sakit mereda untuk sementara dan kegiatan sehari-hari seringkali perlu diatur ulang. Kami belum memahami semua mekanisme biologis yang terlibat dalam asal mula nyeri artritis. Meskipun demikian, tampaknya penipisan jaringan oksigen memainkan peran utama. Ini kekurangan oksigen itu sendiri disebabkan oleh radang tulang sendi dan ketegangan pada otot. Inilah sebabnya mengapa apa pun yang membantu mengendurkan otot atau meningkatkan aliran darah ke persendian dapat mengurangi rasa sakit. Selain itu, kelelahan, kecemasan, stres, dan depresi meningkatkan persepsi nyeri.

Prognosis arthritis

Pada semua artritis inflamasi, jaringan ikat dipengaruhi oleh peradangan. Jaringan ikat berfungsi sebagai penopang dan perlindungan organ. Mereka ditemukan di kulit, arteri, tendon, di sekitar organ atau di persimpangan antara dua jaringan yang berbeda. Misalnya, membran sinovial, yang melapisi rongga persendian, adalah jaringan ikat.

Kebanyakan penyakit rematik bersifat kronis. Beberapa akan menyebabkan kerusakan struktur sendi. Ini karena kekakuan menurunkan mobilitas sendi dan otot-otot disekitarnya berhenti tumbuh, yang mempercepat perkembangan penyakit. Seiring waktu, tulang rawan hancur, tulang melemah, dan sendi bisa berubah bentuk.

Penyakit lain terkait dengan berbagai bentuk artritis dan kadang-kadang terbentuk bersama mereka, seperti plantar fasciitis, fibromyalgia, penyakit Lyme, penyakit Paget tulang, penyakit Raynaud dan sindrom saluran carpal. Beberapa kondisi lain yang berkaitan dengan radang sendi, diantaranya:

  • Polymyositis. Penyakit langka yang menyebabkan peradangan pada otot, yang kemudian kehilangan kekuatannya. 
  • Spondilitis ankilosa. Radang tulang belakang kronis yang berkembang secara bertahap dan menyebabkan kekakuan dan nyeri pada punggung, batang tubuh, dan pinggul.
  • Lupus dianggap sebagai bentuk radang sendi karena merupakan salah satu penyakit autoimun kronis. Ini adalah penyakit jaringan ikat yang dapat menyebabkan (dalam bentuk yang paling umum dan parah), radang kulit, otot, persendian, jantung, paru-paru, ginjal, pembuluh darah dari sistem saraf.
  • Scleroderma. Penyakit autoimun kronis yang ditandai dengan pengerasan kulit dan kerusakan jaringan ikat. Ini dapat mempengaruhi persendian dan menyebabkan munculnya tanda inflamasi yang khas. Skleroderma sistemik dapat mempengaruhi organ dalam, seperti jantung, paru-paru, ginjal, dan sistem pencernaan.
  • Sindrom Gougerot-Sjögren. Merupakan bentuk utama penyakit autoimun yang serius, dimana pertama kali menyerang kelenjar dan selaput lendir mata dan mulut, menyebabkan organ-organ ini mengering melalui berkurangnya produksi air mata dan air liur. Dalam bentuk sekundernya, dapat dikaitkan dengan penyakit autoimun lainnya, seperti rheumatoid arthritis dan lupus.

Anamnesis arthritis 

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari tanda penyakit. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan berupa tes darah, pemeriksaan cairan sendi, pencitraan (ronsen sendi, USG, MRI dan CT Scan).

Pengobatan radang sendi

Tidak ada obat radang sendi yang pasti. Secara umum, obat-obatan membantu mengurangi tanda radang khusus, seperti nyeri dan bengkak, atau bekerja langsung pada sumber proses inflamasi untuk memperlambat perkembangan penyakit. Jika obat tidak lagi bekerja dan kehilangan fungsi sendi parah, dokter mungkin menyarankan rekonstruksi sendi atau operasi penggantian sebagai cara mengatasi radang sendi

Pencegahan arthritis

Ada beberapa cara untuk mengurangi risiko artritis degeneratif, seperti osteoartritis. Cara paling efektif tentunya dengan menjaga berat badan yang sehat. Namun, ketika datang ke arthritis inflamasi, sangat sedikit yang diketahui tentang pencegahannya. Banyak orang dengan artritis (apa pun jenis artritisnya), berhasil mengurangi rasa sakit mereka dengan mengubah gaya hidup mereka dan dengan meminta bantuan dari berbagai praktisi kesehatan (fisioterapis atau ahli kinesiologi, terapis okupasi, terapis pijat).

Berikut berbagai cara untuk meredakan nyeri dan kaku (setidaknya untuk sementara), antara lain:

Istirahat, relaksasi dan tidur

Senjata pertama melawan nyeri artritis adalah istirahat , terutama bagi orang-orang yang stres, gelisah, dan kelelahan saraf sangat terasa. Dari latihan pernafasan, teknik relaksasi mental dan meditasi adalah cara-cara untuk membantu tubuh mencapai relaksasi. Anda disarankan untuk tidur setidaknya 8-10 jam untuk meminimalkan rasa sakit.

Aktivitas fisik 

Penderita artritis perlu berolahraga untuk menjaga mobilitas sendi dan mempertahankan massa otot. Olahraga juga memiliki efek analgesik karena menyebabkan pelepasan endorfin ke dalam tubuh. Namun, penting untuk mencapai keseimbangan antara periode istirahat dan aktivitas, dengan “mendengarkan” tubuh Anda. Kelelahan dan nyeri adalah indikator yang baik. Ketika hal itu terjadi, lebih baik luangkan waktu untuk bersantai. Di sisi lain, terlalu banyak istirahat dapat menyebabkan kekakuan pada persendian dan otot. Oleh karena itu, tujuan yang ingin dicapai adalah keseimbangan tertentu antara periode aktivitas dan relaksasi, yang akan spesifik untuk setiap orang.

Beberapa latihan dimungkinkan, kita harus memilih yang cocok untuk kita dan lakukan secara bertahap. Lebih baik menggunakan jasa fisioterapis (kinesiologis) atau terapis okupasi dalam situasi di mana tugas tertentu sulit diselesaikan. Gerakannya harus teratur, fleksibel, dan lambat. Dilakukan di air panas, latihan ini mengurangi tekanan pada persendian. 

Disarankan untuk menggabungkan berbagai jenis latihan untuk mendapatkan manfaat masing-masing, antara lain:

  • Peregangan membantu menjaga keterampilan motorik dan kelenturan pada otot dan tendon, sekaligus mengurangi kekakuan pada persendian. Mereka harus dilatih dengan lembut dan dipertahankan selama 20-30 detik
  • Latihan kekuatan digunakan untuk mempertahankan atau mengembangkan otot, yang diperlukan untuk menopang sendi yang terkena
  • Latihan amplitudo bertujuan untuk mempertahankan kapasitas normal sambungan dengan membuatnya bergerak dalam amplitudo penuh. Mereka mempersiapkan sendi untuk latihan ketahanan dan latihan beban
  • Latihan ketahanan (seperti berenang dan bersepeda) meningkatkan kondisi kardiovaskular dan kebugaran fisik secara keseluruhan, meningkatkan kesejahteraan dan membantu pengendalian berat badan

Jika rasa sakit terus berlanjut selama lebih dari 1 jam setelah berolahraga, lebih baik berbicara dengan fisioterapis Anda dan kurangi intensitas upaya tersebut. Selain itu, kelelahan yang tidak biasa, pembengkakan pada persendian atau hilangnya kelenturan adalah tanda bahwa latihan tidak sesuai dan harus diubah.

Terapi 

Menerapkan panas atau dingin pada sakit radang sendi dapat meredakan nyeri dalam jangka pendek, apa pun bentuk artritisnya. Terapi panas dikontraindikasikan jika terdapat gangguan sirkulasi darah, termasuk yang disebabkan oleh diabetes dengan komplikasi peredaran darah dan penyakit Raynaud.

  • Menerapkan panas harus dilakukan saat otot sakit dan tegang. Panas memberikan efek relaksasi, tetapi yang terpenting adalah sirkulasi darah yang lebih baik di persendian (mengurangi rasa sakit). Anda bisa mandi atau berendam sekitar 15 menit dengan air panas atau mengoleskan kantung pemanas atau botol air panas ke area yang sakit.
  • Dingin dapat membantu pada saat peradangan akut, saat persendian bengkak dan nyeri. Kompres es yang dikelilingi oleh handuk basah tipis, dioleskan selama 15-20 menit memiliki efek mati rasa dan mengurangi rasa sakit. Namun, disarankan untuk tidak mengoleskan dingin ke sendi yang sudah mati rasa.

Pijat terapi

Pijat mengendurkan otot dan mengendurkan seluruh tubuh, menghilangkan rasa sakit dan kram. Penting untuk berbicara dengan terapis pijat tentang kondisi Anda sehingga ia dapat menyesuaikan praktiknya dengan tepat. Gabungkan pijatan dengan termoterapi, misalnya dengan mandi air panas di bathtub jet. 

Berat badan yang ideal

Penderita obesitas dan radang persendian akan mendapat manfaat dari penurunan berat badan. Bahkan penurunan berat badan yang sederhana pun bermanfaat dalam mengurangi rasa sakit. Pengukuran ini menjadi sangat penting dalam kasus osteoartritis, karena obesitas merupakan faktor risiko utama, tetapi juga untuk bentuk peradangan sendi lainnya.

Jaringan pendukung

Bergabung dengan jaringan dukungan sosial dapat membantu mengatasi rasa sakit dan ketegangan fisik akibat artritis. Bagikan kekhawatiran tentang penyakit ini, terobos isolasi, pelajari tentang perawatan baru dan jalan yang dieksplorasi oleh penelitian medis, berbagi “resep” yang efektif untuk hidup lebih baik dengan radang sendi atau bahkan terlibat dalam organisasi pendukung semuanya kemungkinan dalam jangkauan semua orang.

Referensi

  1. Jurnal Kesehatan Tadulako Vol. 5 No. 2, Mei 2019 (1-71): Asuhan Keperawatan Keluarga pada Kasus Arthiritis Reumatoid Untuk Mengurangi Nyeri Kronis Melalui Pemberian Terapi Kompres Hangat: (http://jurnal.untad.ac.id/jurnal/index.php/HealthyTadulako/article/download/12904/9940)
  2. SehatQ.com: Arthritis:(https://www.sehatq.com/penyakit/arthritis)
  3. Brainly: Tugas: (https://brainly.co.id/tugas/9388733)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *