Arteriosklerosis

Pemahaman

Arteriosklerosis adalah salah satu bentuk sklerosis yang terjadi di arteri. Dengan kata lain, artinya ditandai dengan pengerasan, penebalan dan hilangnya elastisitas dinding arteri. Pengertian arteriosklerosis sering didefinisikan sebagai fenomena alam yang berkaitan dengan usia dengan penebalan normal dinding arteri. Apa yang dimaksud dengan arteri? Pengertian pembuluh nadi yaitu pembuluh berdinding otot dan elastis yang bercabang tubular, bertugas membawa darah (yang kaya akan kandungan oksigen) dari jantung ke seluruh bagian tubuh.

Namun, banyak penelitian juga menunjukkan bahwa pengerasan dinding ini bisa dipercepat oleh gangguan kardiovaskular tertentu. Deposisi lipid secara bertahap pada tingkat dinding arteri dapat menjadi penyebab penebalan dan pengerasan pembuluh nadi. Dalam kasus ini, kita lebih sering berbicara tentang aterosklerosis. Pengertian atherosclerosis atau aterosklerosis mengacu pada ateroma (terbentuknya plak lemak) sehingga bagian dalam arteri menyempit.

Kita dapat menyimpulkan perbedaan arteriosklerosis dan aterosklerosis. Pengertian arteriosklerosis ialah penyakit yang mempengaruhi dinding arteri karena penuaan dan merupakan sifat genetik yang tidak dapat diubah. Sedangkan aterosklerosis merupakan kelainan yang mempengaruhi lumen arteri akibat penumpukan plak, hasil dari diet kolesterol tinggi dan olahraga yang buruk.

Gejala arteriosklerosis

Etiologi arteriosklerosis

Menurut beberapa peneliti arteriosclerosis adalah fenomena normal yang terkait dengan penuaan, sklerosis di arteri ini dapat dipengaruhi oleh banyak faktor termasuk:

  • Genetik
  • Gangguan metabolisme
  • Kebiasaan makan yang buruk
  • Kurangnya aktivitas fisik
  • Penyebab stres tertentu.

Karena banyak penyebabnya, arteriosclerosis dapat menyerang banyak orang. Di antara populasi yang paling berisiko, kita dapat membedakan secara khusus:

Gejala arteriosklerosis

Arteriosclerosis bisa tetap tidak terlihat atau memanifestasikan dirinya melalui gejala yang berbeda, ini tergantung pada arteri yang terkena sklerosis. Arteriosclerosis dapat menyebabkan:

  • Nyeri terlokalisasi, terutama saat bergerak atau di dada dengan terjadinya angina atau angina pektoris
  • Aritmia jantung, yang mungkin berhubungan dengan tekanan darah tinggi
  • Defisit motorik dan atau sensorik di tungkai atas dan bawah
  • Klaudikasio intermiten
  • Gangguan penglihatan
  • Sesak nafas
  • Pusing.

Prognosis arteriosklerosis

Ateriosklerosis bisa tetap asimtomatik selama beberapa tahun. Namun, dalam kasus yang paling serius, ini dapat memblokir arteri yang penting untuk berfungsinya tubuh seperti arteri koroner dan arteri karotis. Menyebabkan oksigenasi yang buruk, penyumbatan arteri ini dapat menyebabkan:

  • Infark miokard 
  • Kecelakaan serebrovaskular (stroke
  • Penyakit oklusi arteri perifer (PAD).

Anamnesis arteriosklerosis

Dokter memiliki gudang tes diagnostik dan alat yang dapat mereka akses untuk memastikan adanya kelainan ini termasuk:

  • Arteriogram
  • Tes kolesterol
  • Rontgen dada
  • Tes stres jantung
  • Uji stres farmakologis
  • Pemindaian CT (computed tomography), Duplex, ekokardiogram, elektrokardiogram (EKG), MRI (pencitraan resonansi magnetik)  dan PET (tomografi emisi positron)
  • Cara mengukur Ankle Brachial Index (ABI) dilakukan dengan tekanan sistolik pada kaki (arteri dorsalis pedis atau arteri tibialis posterior) dibandingkan dengan tekanan sistolik pada arteri brachialis. 

Pengobatan arteriosklerosis

Semua tergantung pada asal, perjalanan dan tingkat keparahannya. Perawatan obat secara khusus dapat dipertimbangkan, dokter dapat meresepkan:

  • Antihipertensi
  • Statin
  • Obat antiplatelet
  • Pengertian vasodilator ialah obat yang melemaskan dan melebarkan pembuluh darah, memungkinkan darah mengalir lebih mudah dan lebih banyak.

Perawatan bedah dapat dilakukan jika penyakit arteriosklerosis mengancam nyawa agar sirkulasi darah saat arteri koroner atau karotis tersumbat dapat pulih. Tergantung pada kasusnya, operasi tersebut dapat berupa:

  • Angioplasti, memperlebar diameter arteri koroner
  • Koroner bypass arteri graft untuk memotong diblokir arteri
  • Endarterektomi, menghilangkan plak ateromatosa yang terbentuk di arteri karotis.

Pencegahan arteriosklerosis

Mencegah arteriosclerosis terdiri dari faktor risiko yang membatasi seperti kebiasaan makan yang buruk dan gaya hidup yang tidak banyak bergerak. Untuk ini, disarankan untuk:

  • Pemantauan berat badan dan tekanan darah juga dianjurkan untuk membatasi risiko komplikasi
  • Berlatih aktivitas fisik secara teratur
  • Menerapkan pola makan yang sehat dan seimbang dengan membatasi konsumsi produk olahan dan lemak berlebih, gula dan alkohol
  • Lakukan pemantauan medis secara teratur. Khususnya harus mencakup keseimbangan lipid untuk menganalisis kadar kolesterol total dalam darah, kolesterol (HDL, LDL) dan trigliserida.

Anda dapat mencoba gerak ritmik (rhythmic gymnastics), yang merupakan salah satu dari 3 disiplin ilmu dalam olahraga senam. Pengertian ritmik senam yaitu pelaksanaan latihan fisik yang sistematis dengan bantuan peralatan tangan seperti tali, simpai, bola, pentungan, dan pita.

Referensi

  1. MedlinePlus: Atherosclerosis: https://medlineplus.gov/atherosclerosis.html
  2. News Medical: Diagnosing Atherosclerosis: https://www.news-medical.net/health/Diagnosing-Atherosclerosis.aspx

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *