Aritmia jantung

Pemahaman

Aritmia jantung adalah gangguan ritme jantung, yang mungkin jinak atau memerlukan pengobatan yang tepat. Jika terjadi aritmia, alih-alih berkontraksi 60 hingga 80 kali per menit dan secara teratur, maka frekuensi jantung termodifikasi, kesetaraan kontraksi tidak dihormati dan irama jantung abnormal terjadi. Memang, dalam kebanyakan kasus aritmia, jantung berdetak lebih cepat dari biasanya, itu mungkin untuk aritmia dengan detak jantung antara 60-100 bpm. Gangguan irama jantung dan patologi terkait semakin sering terjadi, karena populasi yang menua. 

Mekanisme kerja jantung. Awalnya serambi mengembang (berelaksasi), darah masuk dalam serambi jantung. Kemudian serambi menguncup (berkontraksasi), darah masuk ke dalam bilik jantung. Terakhir, bilik menguncup (berkontraksi) darah mengalir keluar jantung. Adanya kontraksasi dan relaksasi pada jantung, mengakibatkan terjadinya denyut jantung atau nadi.

Sinus aritmia adalah kondisi yang terjadi akibat aritmia, dimana jantung berdetak terlalu lambat, terlalu cepat, atau anarkis. Aritmia adalah ekstrasistol (atrium atau ventrikel), ditandai dengan timbulnya detak jantung yang terjadi terlalu dini, fibrilasi atrium dan atrial flutter, takikardia, dan fibrilasi ventrikel. Ventrikel Ekstra Sistol atau VES adalah aritmia ventrikel dengan kemunculan kompleks QRS yang lebih cepat (prematur) dengan bentuk abnormal dan durasi kompleks QRS lebih dari 0,12 detik. Sedangkan Iktus kordis adalah proyeksi denyut ventrikel kiri di dinding dada anterior, letak ictus cordis di sela iga V, 7-9 cm di lateral linea midsternalis, dengan diameter kurang lebih 1-2.5 cm. 

Hasil Riset Kesehatan Dasar Nasional tahun 2013, menunjukkan prevalensi PJK berdasarkan wawancara terdiagnosis (D) dokter di Indonesia sebesar 0,5%, dan berdasarkan terdiagnosis dokter atau bergejala (D/G) sebesar 1,5%. Sedangkan menurut data Riskesdas tahun 2018, angka kejadian penyakit jantung dan pembuluh darah semakin meningkat dari tahun ke tahun. Setidaknya, 15 dari 1000 orang atau sekitar 2.784.064 individu di Indonesia menderita penyakit jantung.

Jenis aritmia

Penyakit ini memiliki beberapa tipe, antara lain:

Takiaritmia

Takiaritmia adalah peningkatan yang tidak biasa, dimana  denyut jantung di dada lebih dari 100 kali per menit.

Bradikardia

Selama bradikardia, tercatat penurunan detak jantung hingga kurang dari 60 detak per menit. “Bradikardia bisa intermiten atau permanen,” kata Dr. Boulé, ahli jantung yang berspesialisasi dalam penanganan kelainan irama jantung dan anggota Federasi Kardiologi Prancis.

Ekstrasistol

Merupakan bentuk aritmia yang paling umum dan sebagian besar ringan, dapat berasal dari atrium atau ventrikel. “Didapati denyut yang lebih awal, seringkali diikuti dengan interval yang sedikit lebih lama sebelum kembali normal”, ahli jantung menjelaskan.

Fibrilasi ventrikel

Selama fibrilasi ventrikel, ventrikel berkontraksi secara kacau tanpa memompa darah. Jika aritmia tidak berhenti dengan cepat di bawah pengaruh sengatan kelistrikan jantung, aritmia tidak dapat diubah. Tanpa kejutan yang diberikan, kematian dalam beberapa menit tidak terhindarkan. Mekanisme ini merupakan tindakan utama pada kematian mendadak. Untuk mengatasi situasi ini, perlu mendidik dan melatih sebanyak mungkin orang dalam tindakan pertolongan pertama.

Bentuk aritmia yang sangat serius ini sering kali mencerminkan adanya penyakit jantung yang mendasari (misalnya, penyakit arteri jantung).

Fibrilasi atrium (AF)

Selama fibrilasi atrium, atrium berkontraksi secara anarkis di bawah impuls sinyal listrik jantung yang sangat cepat dan tidak teratur. Kontraksi ini menyebabkan kontraksi cepat dan keabnormalan lainnya (kontraksi ventrikel yang terletak di bawah). AF berbahaya dan dapat mengakibatkan masalah kardiovaskular yang serius. “Komplikasi utama adalah terjadinya kecelakaan serebrovaskular saat terjadi fibrilasi atrium. Dengan demikian, risiko stroke dikalikan dengan 5. 

Pada hampir 1 dari 3 kasus, fibrilasi atrium tidak selalu dirasakan dan terkadang tidak disertai gejala apapun (oleh karena itu nilai skrining pada orang yang berisiko, terutama pada orang di atas 65 tahun). Pada lansia, dapat berupa paroksismal yaitu berakhir secara spontan dan berlangsung tidak lebih dari 7 hari atau terus-menerus. Mungkin juga dapat berlangsung selama 7 hari atau lebih dan tidak berlangsung lama, atau berhenti secara spontan. Akhirnya menjadi permanen, bila aritmia belum berkurang.

Etiologi aritmia

Penyakit atau faktor yang menjadi penyebab aritmia, seperti: 

  • Usia
  • Merokok 
  • Diabetes 
  • Obesitas 
  • Masalah tiroid
  • Penyakit jantung
  • Gangguan endokrin
  • Tekanan darah tinggi
  • Penyakit genetik keturunan
  • Penyalahgunaan alkohol dan kafein
  • Aritmia selama kehamilan (selama trimester awal). Kasus ini sangat jarang terjadi. Namun, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan ahli jantung.

Gejala aritmia

Aritmia jantung tidak selalu menimbulkan gejala. Misalnya, fibrilasi atrium dapat tidak diketahui dalam waktu lama, sampai elektrokardiogram dilakukan atau komplikasi dari aritmia ini terjadi. Pasien juga dapat melaporkan palpitasi (persepsi irama jantung tidak stabil), sesak napas atau kelelahan. Sebaliknya, aritmia yang berasal dari ventrikel (takikardia ventrikel dan fibrilasi ventrikel) bertanggung jawab atas ciri aritmia yang mencolok seperti kematian mendadak atau sinkop. 

Prognosis aritmia

Takikardia ventrikel atau fibrilasi, yang merupakan jenis aritmia berbahaya, bisa menimbulkan komplikasi berupa:

  • Gagal jantung
  • Serangan jantung mendadak
  • Stroke, terutama pada orang yang berusia di atas 65 tahun.

Anamnesis aritmia

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, mencatat serta kebiasaan sehari-harinya, melakukan pemeriksaan fisik untuk melihat tanda penyakit. Apabila pertanda yang ditunjukan tidak terlalu khas atau ada ciri sistemik, dokter juga dapat melakukan tes tambahan.

Pemeriksaan khusus memungkinkan untuk membuat diagnosis, seperti:

  • USG jantung.
  • Elektrokardiogram (EKG) untuk mempelajari detak jantung, yang mungkin dilakukan selama latihan fisik.
  • Holter-ECG yang merupakan perangkat portabel yang dilengkapi dengan elektroda sehingga memungkinkan untuk merekam detak jantung selama 24 jam.

Pengobatan aritmia

Perawatan digunakan ketika gejala menjadi parah atau ketika aritmia cenderung menyebabkan komplikasi serius. Perawatan untuk jantung aritmia tergantung pada jenis yang terdeteksi.

Jika terjadi ekstrasistol, patologi jinak dan tidak terlalu berdampak pada kehidupan individu, maka dalam banyak kasus tidak ada pengobatan yang diperlukan (terutama jika tidak ada penyakit jantung terkait). 

Beberapa tindakan gaya hidup dapat direkomendasikan, diantaranya: 

  • Hindari tembakau
  • Jaga berat badan ideal 
  • Gerak fisik secara teratur
  • Belajar untuk mengelola stres
  • Kurangi konsumsi alkohol, kopi dan teh 
  • Jangan makan terlalu banyak gula atau lemak

Jika terjadi fibrilasi ventrikel , penatalaksanaannya adalah keadaan darurat. Risiko kematian tidak dapat dihindari jika tidak ada pengiriman cepat sengatan listrik eksternal yang dilakukan oleh tim penyelamat. Pada episode bradikardia, implantasi alat pacu jantung dapat diusulkan dalam kasus tertentu.

Apabila terjadi fibrilasi atrium, pengobatan utama akan membutuhkan obat antikoagulan. Agar pembentukan gumpalan darah dapat dicegah, dan dengan demikian juga mencegah terjadinya kecelakaan serebrovaskular. Pertimbangan juga muncul pada tingkat ini, apakah laju kontraksi yang dihasilkan oleh atrium (2 ruang atas jantung) harus diperlambat atau dikurangi dengan kardioversi listrik atau obat.

Dalam episode takikardia, pengobatan tergantung pada asalnya. Apabila takikardia berasal dari atrium, pengobatan utamanya ditujukan untuk meredakan gejala. Dalam kasus ini, baik obat aritmia akan diresepkan untuk memperlambat jantung, atau intervensi dilakukan. Ini merupakan ablasi jantung kateter atau ablasi frekuensi radio, dimana penanganan aritmia dilakukan melalui kateter yang dibius dengan pembuluh darah di lipatan selangkangan. Ablasi adalah operasi jantung. Ketika takikardia berasal dari ventrikel, kondisi ini dapat membawa risiko kematian mendadak sehingga defibrilator implan otomatis juga diperlukan.

Cara mengobati aritmia jantung secara alami yaitu dapat mencoba meminum larutan garam isotonik (dengan kisaran ½ sampai 1 ½ sendok teh per hari), coba bernafas normal, minum perlahan serta tingkatkan konsumsi bawang putih, bawang merah, jahe dan buah-buahan yang asam. Tentunya semua ini harus dengan persetujuan dokter.

Pencegahan aritmia

Penyakit ini dapat dihindari dengan melakukan beberapa cara ini, antara lain:

  • Kelola stres
  • Gerak fisik secara teratur
  • Batasi konsumsi alkohol dan kafein
  • Hindari zat berbahaya, seperti nikotin dan narkoba
  • Jangan konsumsi obat tanpa berkonsultasi (sesuai anjuran) dengan dokter
  • Konsumsi makanan sehat dengan gizi seimbang, sehingga kesehatan dan berat badan ideal tetap terjaga

Referensi

  1. Indonesian Heart Association Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia (PERKI): Press Release, World Heart Day PERKI 2019: http://www.inaheart.org/news_and_events/news/2019/9/26/press_release_world_heart_day_perki_2019
  2. Jurnal e-Clinic (eCl), Volume 4, Nomor 2, Juli-Desember 2016: Gambaran aritmia pada pasien penyakit jantung koroner di RSUP Prof. Dr. R. D. Kandou Manado periode 1 Januari 2015 – 31 Desember 2015: https://ejournal.unsrat.ac.id/index.php/eclinic/article/download/14556/14128
  3. Anlene: Ini Cara untuk Jaga Irama Jantung Tetap Normal: https://www.anlene.com/id/ms/ini-cara-untuk-jaga-irama-jantung-tetap-normal.html
  4. Smart Patient: Aritmia: https://www21.ha.org.hk/smartpatient/EM/MediaLibraries/EM/EMMedia/Arrhythmia_Bahasa-Indonesia.pdf?ext=.pdf
  5. SMF Kardiologi RSUP dr. Moehammad Hoesin, Palembang, Indonesia: Frequent Ventricular Extrasystoles: http://www.cdkjournal.com/index.php/CDK/article/download/586/364
  6. Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi Universitas Sebelas Maret: Breast and Advanced Cardiovascular Examination- Pemeriksaan Kardiovaskular Lanjut: http://skillslab.fk.uns.ac.id/wp-content/uploads/2019/02/smt-4-Pemeriksaan-kardiovaskuler-lanjut-2019.pdf
  7. Brainly: Jelaskan Mekanisme Kerja Jantung: https://brainly.co.id/tugas/1941354
  8. Lasealwin Worldpress: +10 Cara Alami Menyembuhkan Penyakit Jantung Aritmia – Mengatasi denyut jantung yang berdebar tidak teratur: https://lasealwin.wordpress.com/2016/11/08/cara-alami-menyembuhkan-penyakit-jantung-aritmia-mengatasi-denyut-jantung-yang-berdebar-tidak-teratur/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *