Antraks

Pemahaman

Antraks adalah infeksi yang disebabkan oleh bakteri Bacillus anthracis yang membentuk versi atau spora laten, bentuk bacillus anthracis dilindungi oleh cangkang keras. Arti spora merupakan bentuk bakteri penyebab infeksi, dapat bertahan di tanah selama beberapa dekade. Antraks biasanya terlihat pada hewan tinggi seperti babi, sapi, kuda, kambing dan hewan biri-biri, tetapi juga dapat menginfeksi manusia. Infeksi pada manusia dapat terjadi melalui kontak spora bakteri dengan luka atau goresan pada kulit (antraks kulit), melalui penghirupan spora (antraks paru) atau dengan menelan daging yang mengandung spora tersebut (antraks usus).

Dalam perang biologis, antraks dapat menyebar dengan sengaja melalui udara atau melalui benda yang membawa bakteri tersebut. Antraks tidak menular dari orang ke orang (jadi tidak menular). Gejala kulit muncul hampir seketika, dalam 1 hari setelah infeksi. Pertanda antraks muncul 2-6 hari setelah infeksi tetapi mungkin tidak terlihat selama 6 minggu atau lebih, sedangkan pertanda usus muncul 1-7 hari setelah infeksi.

Menurut data Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, pada tahun 2010-2016 terdapat 172 kasus antraks dan 97% nya merupakan antraks kulit dan 3%-nya merupakan antraks pencernaan. Penderita sebanyak 61% adalah laki-laki dan sisanya wanita. Selain itu menurut kelompok umur, penyakit antraks menyerang usia >15 tahun sebanyak 93% dari jumlah kasus (Kementerian Kesehatan, 2017).

Awas! Jangan terkecoh dengan istilah penyakit antraknosa yang  merupakan jenis penyakit tular udara yang dapat menyerang berbagai komoditas tumbuhan seperti buah-buahan, pepohonan, tanaman semak, rerumputan dan tanaman hias.

Gejala antraks

Etiologi antraks

Kasus antraks akibat sebab alamiah sangat jarang terjadi pada manusia. Di sisi lain, bakteri antraks dapat diproduksi di laboratorium dan digunakan sebagai patogen pada senjata biologis. Antraks digunakan untuk tujuan ini karena masalah kesehatan serius yang muncul saat spora terhirup. Arang di paru-paru seringkali berakibat fatal jika tidak diobati pada tahap awal, oleh karena itu sangat penting untuk mengetahui cara mengenali gejala infeksi ini.

Bentuk yang paling umum dari anthrax adalah antraks kulit, mewakili lebih dari 95% infeksi oleh virus antraks karena penyebab alami. Anthrax kulit dapat terjadi saat seseorang menangani binatang tinggi atau produk hewan (wol atau bahan tenun lainnya) yang terkontaminasi penyakit antraks atau saat bersentuhan dengan bahan yang sengaja tertular.

Di Amerika Utara, daging sangat jarang terkontaminasi bakteri penyebab antraks. Oleh karena itu, arang usus jarang ditemukan di sana. Perlu diingat bahwa antraks tidak menular dari orang ke orang, sangat jarang seseorang terjangkit antraks kecuali jika spora berada di bawah kulit atau di lapisan perut atau usus. Selain itu, antraks paru tidak berkontraksi sampai ribuan spora terhirup ke paru-paru.

Gejala antraks

Anthrax paru sejauh ini merupakan bentuk infeksi yang paling berbahaya, tetapi juga paling langka. Ciri pertama mirip dengan flu dan termasuk demam, nyeri dada, malaise atau kelelahan dan batuk kering yang dapat muncul dalam waktu 48 jam setelah spora virus anthrax menghirup.

Anthrax kulit jauh lebih tidak berbahaya dibandingkan antraks paru. Saat infeksi terjadi dalam bentuk ini, benjolan yang terlihat seperti gigitan serangga atau laba-laba dan terkadang terasa gatal, muncul di kulit. Setelah 1-2 hari, timbul luka yang bagian tengahnya menjadi hitam. Biasanya pengidap antraks kulit hanya akan merasa sakit ringan, pengobatan dini dengan antibiotik hampir selalu berhasil menyembuhkan bentuk penyakit ini.

Sedangkan untuk radang usus, cirinya sakit perut akut, mual, muntah, diare hebat, demam dan perdarahan dari saluran cerna (lambung dan usus).

Prognosis anthrax

Jika pertanda pertama tidak segera diobati, infeksi bisa bertambah parah dan dengan cepat berubah menjadi penyakit mirip pneumonia (radang paru-paru). Cirinya sesak napas, demam tinggi, detak jantung tinggi dan keringat berlebih. Sebuah meningitis (radang jaringan otak) dan perut terjadi nyeri, beberapa pasien bertahan hidup lebih dari beberapa hari setelah timbulnya gejala-gejala ini. Untungnya, pengobatan dini mengurangi risiko kematian.

Apabila penyakit anthrax kulit tidak diobati, bakteri dapat masuk ke aliran darah dan menyebabkan gejala yang lebih serius. Tanda-tanda penyebaran infeksi termasuk demam, menggigil dan pembengkakan kelenjar getah bening di dekat area luka.

Anamnesis antraks

Didiagnosis dengan menguji sampel dari darah, cairan pernapasan atau luka kulit. Sampel tersebut dikirim ke laboratorium untuk menentukan apakah mengandung anthrax virus, hasil biasanya tersedia sekitar 2 hari setelah pengambilan sampel. Tes darah bisa dilakukan untuk mengetahui apakah seseorang pernah terkena anthraks. Jika demikian, antibodi (protein yang melawan zat asing bagi tubuh) terhadap bakteri akan diproduksi oleh sistem kekebalan seseorang dan dapat dideteksi dengan tes laboratorium.

Dimungkinkan untuk terkena antraks tanpa harus tertular penyakit sesudahnya. Namun, apabila infeksi masih dalam tahap awal atau sebelum gejala penyakit antraks menjadi jelas dan jika hasil tes laboratorium positif, orang tersebut perlu dirawat.

Pengobatan anthrax

Anthrax kulit pada orang dewasa dan anak-anak dapat diobati dengan ciprofloxacin, doksisiklin atau amoksisilin selama 60 hari. Pada anak kecil, ciprofloxacin dapat menyebabkan gangguan perkembangan tulang dan doksisiklin dapat memperlambat pertumbuhan tulang dan menyebabkan perubahan warna pada gigi. Oleh karena itu, risiko yang terkait dengan penggunaan antibiotik ini untuk anak-anak dan remaja di bawah usia 18 tahun harus dipertimbangkan terhadap manfaat pengobatan penyakit anthrax.

Antraks pernapasan biasanya diobati dengan ciprofloxacin atau injeksi doksisiklin (intravena) bersama dengan 2 antibiotik intravena lainnya (misalnya klindamisin, rifampisin, penisilin, ampisilin, vankomisin, imipenem, klaritromisin atau kloramfenikol). Jika pasien mampu menelan, antibiotik ini kemudian diminum secara oral selama total 60 hari. Wanita hamil menerima perawatan yang sama.

Pencegahan antraks

Ini meliputi imunisasi dan pengobatan dengan antibiotik bagi orang yang pernah terkena antrak, imunisasi sebelum pemaparan tidak dianjurkan. Meskipun masih eksperimental, vaksin subkutan (di bawah kulit) biasanya diberikan segera setelah paparan terdeteksi, kemudian 2 minggu setelahnya dan 2 minggu kemudian. Perawatan dengan antibiotik berlanjut setidaknya selama 4 minggu (sampai semua vaksin diberikan) dan biasanya hingga 60 hari.

Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) menyatakan bahwa “tidak ada bukti ilmiah yang dapat dipercaya yang menunjukkan bahwa suplemen makanan yang tersedia di pasaran akan mencegah atau menyembuhkan penyakit antraks”. Pelepasan ini sebagai tanggapan atas klaim bahwa zat seperti minyak oregano atau air mineral dengan kandungan seng yang tinggi dapat mengendalikan penyakit.

Referensi

  1. FDA: Anthrax: https://www.fda.gov/vaccines-blood-biologics/vaccines/anthrax

  2. Health conditions directory – Queensland Health: Anthrax: http://conditions.health.qld.gov.au/HealthCondition/condition/14/33/8/anthrax

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *