Aneurisma

Pemahaman

Aneurisma adalah pelebaran lokal dari arteri atau vena karena jaringan vaskular yang lemah. Kantung aneurysm adalah pelebaran progresif yang paling sering berbentuk kantong darah, “balon” yang mengembang setinggi dinding arteri (di atas NIH atau CC). Dimana darah arteri di bawah tekanan bersirkulasi dengan cara berputar, dihubungkan ke seluruh arteri melalui area yang lebih sempit yang disebut “leher”. 

Pada manusia, pada banyak kasus aneurisme terletak di tiga tempat, yaitu aorta abdominalis, aorta toraks dan arteri serebral. Setelah terbentuk, itu perlahan tumbuh dan semakin melemahkan arteri, menciptakan lingkaran setan. Memang, semakin banyak arteri yang mengembang, semakin rapuh dindingnya dan semakin cenderung membesar dengan cepat, hingga mencapai titik pecah. Aneurisma pecah dan menyebabkan perdarahan internal yang bisa berakibat fatal, terutama jika itu adalah arteri serebral.

Antara 1-4% populasi akan menjadi pembawa aneurisma otak tanpa menyadarinya. Meskipun resiko pecahnya sangat rendah (sekitar 1 per 10.000 jiwa per tahun), ini tetap kejadian serius dan fatal pada lebih dari 50% kasus. Data Riskesdas Kementerian Kesehatan menunjukan angka penderita penyakit aneurisma otak di Indonesia tahun 2013 sebesar kurang lebih 3%, yang naik tajam pada tahun 2018 menjadi 10,9%.

Gejala aneurisma

Etiologi aneurisma

Biasanya balon kecil darah ini disebabkan oleh kelemahan pada jaringan pembuluh darah yang menutupi dinding arteri. Paling sering, ada pada tingkat “percabangan” arteri yang terbentuk. Bahaya penyakit ini dikaitkan dengan pengapuran otak dan penipisan dinding arteri, sebab pada episode darah tertekanan maka bisa sedikit bocor atau pecah tiba-tiba. Contohnya benturan keras yang juga dapat menjadi penyebab pengapuran otak.

Masih sulit untuk mengatakan apa yang memicu munculnya aneurisma. Tentu saja ada yang  disebut bentuk “kekeluargaan” dengan konteks turun-temurun, tetapi ini jauh dari aturan dan “harus dipertimbangkan dalam sebagian besar kasus bahwa aneurisma adalah hasil dari malformasi kongenital non-keturunan”, menurut French Society of Neurology. Anggota keluarga dianggap memiliki risiko lebih tinggi terkena brain aneurysm, hanya jika setidaknya 2 kerabat tingkat pertama (ayah, ibu, saudara laki-laki, saudara perempuan) memiliki diagnosis brain aneurysm yang terbukti. 

Secara umum, semua faktor yang melemahkan integritas dinding arteri (terutama media), lapisan arteri tengah, elastis dan resisten meningkatkan risiko aneurisma. Hal ini terutama terjadi pada penyakit arteri koroner yang ditandai dengan penumpukan timbunan lemak dan limbah darah lainnya di dinding dalam arteri. Ini adalah fenomena progresif yang disebut aterosklerosis. Tetapi tanpa predisposisi genetik, bahkan bentuk aterosklerosis yang parah tidak serta merta menyebabkan aneurisma. 

Gejala aneurisma

Aneurisma yang tidak pecah biasanya tidak menimbulkan gejala khusus. Dengan demikian, deteksi brain aneurysm paling sering dilakukan secara tidak sengaja, selama pemeriksaan sinar-X dilakukan karena alasan lain. Namun, dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, pembengkakan parah dapat memberi tekanan pada jaringan yang mengandung ujung saraf. 

Dengan demikian, tanda-tanda non-spesifik tertentu dapat menjadi peringatan dan harus mengarah ke dokter: 

  • Strabismus
  • Nyeri wajah
  • Penglihatan ganda atau bahkan kehilangan sama sekali
  • Tremor atau gerakan mata yang tidak terkendali pada kelopak mata
  • Sensasi “kepala pecah” atau sakit kepala parah karena perdarahan ringan

Tetapi dalam sebagian besar kasus, cerebral aneurysm yang pecah menyerang seperti petir di langit yang tenang sebab kematian bisa tiba-tiba terjadi. Menurut French Society of Neurology, “Peristiwa ini sering terjadi karena diperkirakan hanya 50% pasien yang mengalami ruptur aneurisma tiba dalam keadaan hidup di rumah sakit”.

Gejala ruptur aneurisma serebral berurutan dengan perdarahan intrakranial yang ditimbulkannya. Intensitasnya tergantung pada luas dan lokasi perdarahan. Jika terbatas, kekakuan pada leher mungkin satu-satunya tanda. Sebaliknya, perdarahan masif dapat menyebabkan koma cepat dan atau kematian. Sakit kepala yang sangat hebat bisa dirasakan secara tiba-tiba. Ciri lain yang mirip dengan yang disebabkan oleh kecelakaan serebrovaskular (CVA) dapat diamati: 

  • Mual
  • Muntah
  • Fotofobia
  • Gangguan ucapan
  • Kelumpuhan sebagian tubuh.

Prognosis aneurisma

Begitu aneurisma berdarah, maka kemungkinan kematian sekitar 40%, bahkan jika ia diobati. Jika tidak ditangani dengan cukup cepat, perdarahan lain dapat terjadi dari aneurisma yang sudah pecah.

Setelah darah memasuki otak dan ruang di sekitarnya, kemungkinan kurang lebih 66% kerusakan langsung pada jaringan otak dan fungsi otak terjadi. Kerusakan disebabkan oleh peningkatan tekanan dan pembengkakan akibat perdarahan langsung ke jaringan otak atau dari kerusakan sel lokal jaringan otak akibat iritasi darah di ruang antara otak dan tengkorak. Besarnya kerusakan biasanya berkaitan dengan jumlah darah.

Kemungkinan komplikasi dari cerebral aneurysm yang pecah meliputi:

  • Kejang
  • Perdarahan ulang, dipicu aneurisma pecah lagi
  • Stroke hemoragik, terjadi akibat pendarahan di otak
  • Perubahan tingkat natrium di otak, dapat menimbulkan kerusakan otak permanen
  • Hidrosefalus, terwujud ketika cairan serebrospinal menumpuk di otak, menyebabkan tekanan berbahaya yang dapat merusak organ ini
  • Vasospasme, kejang yang menyebabkan arteri menyempit, membatasi aliran darah ke otak dan berpotensi menyebabkan kerusakan otak yang serius atau stroke.

Anamnesis aneurisme

Sebelum perawatan apapun dipertimbangkan, angiogram serebral diagnostik biasanya dilakukan untuk memetakan rencana terapi secara lengkap. Tes pencitraan khusus dapat mendeteksi penyakit aneurisma otak, diantaranya:

  • CTA (Computed Tomographic Angiography)
  • MRA (Magnetic Resonance Angiography)
  • Angiogram serebral diagnostik, merupakan tes yang paling handal. Namun, tes ini sedikit lebih invasif dan kurang nyaman.

Pengobatan aneurisma

2 Kasus muncul dalam management pemulihan cerebral aneurysm. Penyakit aneurisma yang terdeteksi secara kebetulan sebelum pecah, selama pemeriksaan medis independen dan aneurisma yang telah pecah dan membutuhkan perawatan segera.

Dalam kasus pertama, jika ukuran dan karakteristik aneurisma yang terdeteksi memungkinkan, pemantauan sederhana dapat diputuskan. Memang, aneurisma mungkin juga tidak pernah pecah. Tetapi jika tetap sangat sulit untuk menentukan risiko yang sebenarnya, seseorang dengan beberapa faktor risiko (merokok, kolesterol, hipertensi, riwayat keluarga) akan ditawarkan operasi. Beberapa teknik dapat digunakan untuk “menetralkan” aneurisma:

  • Tujuan dari reseksi-anastomosis adalah untuk memotong hidup penyakit tersebut. Aneurisma diangkat dan jaringan diperbaiki
  • Clipping adalah perawatan referensi. Ini melibatkan penempatan klip di leher aneurisma untuk mengganggu suplai darah ke sana
  • Lapisan aneurisma terdiri dari membungkus aneurisma, suatu gerakan yang pada akhirnya menimbulkan bekas luka di sekitar aneurisma dan menebalkan dindingnya
  • Ligasi arteri yang membawa aneurisma juga dapat dipertimbangkan. Ini kemudian menjadi pertanyaan tentang mengikat arteri untuk mencegah atau menghentikan pendarahan. 

Teknik ini juga dapat diterapkan setelah pecah untuk mencegah perdarahan lebih lanjut. Selain operasi yang melibatkan pembukaan tengkorak (kraniotomi), unit neurovaskular juga dapat memilih perawatan endovaskular. Ini terdiri dari mencapai aneurisma melalui alat kateter yang dimasukkan ke lipatan selangkangan dan mengikuti jalur arteri ke otak. 2 Prosedur kemudian dimungkinkan, yaitu:

  • Penempatan stent, dapat digunakan untuk mencegah aliran darah masuk ke kantong aneurisma
  • Embolisasi koil endovascular. Pengertian coil endovascular embolisation yaitu perawatan yang melibatkan pengisian aneurisma dengan kawat platinum untuk menutupnya sepenuhnya dan mencegah masuknya darah

Pencegahan aneurisma

Tidak ada tindakan untuk mencegah pembentukan aneurisma, terutama lesi yang kejadiannya sangat dikondisikan oleh faktor bawaan dan terkadang keturunan. Namun, resikonya dapat diturunkan dengan tidak merokok dan menjaga tekanan darah.

Referensi

  1. Medical News Today: What to know about brain aneurysms: https://www.medicalnewstoday.com/articles/326044#symptoms-and-early-warning-signs
  2. American Heart Association: What You Should Know About Cerebral Aneurysms: https://www.stroke.org/en/about-stroke/types-of-stroke/hemorrhagic-strokes-bleeds/what-you-should-know-about-cerebral-aneurysms
  3. NHS: Brain Aneurysm: https://www.nhs.uk/conditions/brain-aneurysm/prevention/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *