Anemia Aplastik

Pemahaman

Darah beredar ke seluruh tubuh dan melakukan sejumlah fungsi penting, seperti menyediakan oksigen, membawa karbon dioksida, mengangkut nutrisi penting untuk menopang kehidupan dan sebagai kendaraan pembawa pesan yang bertindak dari jarak jauh. Seperti hormon, darah membantu berbagai bagian tubuh untuk saling berkomunikasi. Dimana sel darah bekerja bersama dengan plasma (bagian cair dari darah), untuk melakukan tugas ini. Pengertian zat kimia atau murni yaitu suatu bentuk materi yang memiliki komposisi kimia dan sifat karakteristik konstan.

Sebagian besar sel yang menyusun darah adalah sel darah merah (eritrosit) dan putih (leukosit) yang melindungi tubuh dari benda asing (termasuk bakteri, virus, dan jamur). Anemia adalah kelainan yang ditandai dengan penurunan di bawah jumlah normal sel darah merah sehat dalam darah, dimana digunakan untuk membawa oksigen ke seluruh tubuh. Jadi kekurangan sel-sel ini dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

Pengertian plastis atau aplastik atau aplasia adalah kegagalan perkembangan atau perubahan bentuk secara permanen. Anemia aplastik adalah kondisi dimana produksi semua jenis sel darah (merah, putih dan trombosit) oleh sumsum tulang berkurang drastis dan bisa bersifat akut atau kronis. Gangguan langka dan serius ini dapat terjadi secara spontan atau dipicu oleh paparan obat atau racun tertentu. Ditandai dengan adanya bisitopenia atau pansitopenia. Pengertian pansitopenia ialah suatu keadaan yang ditandai oleh adanya anemia, leukopenia, dan trombositopenia, dengan segala manifestasinya.

Penyakit ini pertama kali dikenali pada tahun 1888 oleh Dr. Paul Ehrlich, seorang ahli patologi Jerman, yang mempelajari kasus seorang wanita hamil yang meninggal karena gagal sumsum tulang. Pada tahun 1904, kelainan ini dinamakan aplastic anemia. Kondisi ini mempengaruhi semua orang dari segala usia dan dari kedua jenis kelamin. Anemia fanconi adalah sejenis aplastic anemia bawaan yang berhubungan dengan kelainan tulang dan pigmentasi coklat pada kulit terjadi pada anak-anak dengan kromosom abnormal. Tipe ini merupakan jenis yang paling langka.

Yayasan Internasional untuk Anemia Aplastik & Sindrom Myelodysplastic (Anemia Aplastik & Yayasan Internasional MDS) mengelola pencatatan secara sukarela untuk melacak orang dengan gangguan ini untuk tujuan statistik, menyatakan ada 2-12 kasus baru per juta penduduk setiap tahun. 

Kejadian anemia khususnya di Indonesia sebesar 26,2% dan dapat terjadi di segala umur dengan awitan klinis pertama terjadi pada usia 1,5-22 tahun. Departemen ilmu kesehatan anak FKUI-RSCM pada tahun 2016 mendapatkan 9 kasus anemia aplastik pada anak perempuan 4 orang dan 5 orang anak laki-laki (Kemenkes RI, 2013). Sedangkan berdasarkan data pasien dengan aplastic anemia di RSUP Sanglah khususnya di ruang Pudak yang terjadi pada usia 1-17 tahun pada tahun 2016 sebanyak 81 orang dan meningkat di tahun 2017 menjadi sebanyak 155 orang.

Etiologi anemia aplastik

Pada sebagian besar kasus, penyebab anemia aplastik tidak diketahui. Namun, untuk anemia fanconi disebabkan oleh kelainan bawaan. Beberapa faktor yang dapat memicu kondisi ini, antara lain:

  • Kehamilan
  • Psikoterapi 
  • Virus, seperti parvovirus B19
  • Penyakit yang menekan kekebalan tubuh, misalnya hepatitis atau infeksi HIV
  • Paparan bahan kimia tertentu, misalnya senyawa benzena
  • Beberapa racun lingkungan, contohnyai insektisida dan pestisida
  • Perawatan kanker tertentu, seperti kemoterapi dosis tinggi atau terapi radiasi
  • berbagai obat bebas dan resep, contohnya yang digunakan untuk mengobati infeksi, kanker, kejang, dan artritis.

Gejala anemia aplastik

Kekurangan sel darah akan menimbulkan ciri anemia aplastik, seperti:

  • Sesak nafas
  • Gusi berdarah
  • Tinnitus, telinga berdenging
  • Kurangnya energi saat beraktivitas
  • Kulit pucat dan berlendir seperti lilin
  • Peningkatan jumlah dan durasi aliran menstruasi pada wanita premenopause
  • Mudah memar dan pendarahan, disebabkan oleh jumlah trombosit yang rendah

Prognosis anemia aplastik

Bahaya anemia aplastik, antara lain:

  • Kelelahan dan kelemahan
  • Leukopenia meningkatkan kerentanan terhadap infeksi
  • Trombositopenia merupakan predisposisi memar dan pendarahan berlebihan, keadaan darurat dan harus segera ditangani. 

Anamnesis anemia aplastik

Hemoglobin adalah parameter yang digunakan secara luas untuk menetapkan prevalensi anemia. Berdasarkan pada hemoglobin tersebut, ada 3 kategori anemia (ringan, sedang dan berat). Menurut Depkes RI tahun 2000, anemia adalah suatu keadaan dimana hemoglobin dalam darah kurang dari 11 gr%. Sedangkan menurut WHO kejadian anemia pada wanita hamil berkisar antara 20- 89%, dengan menetapkan Hb 11 gr% sebagai dasarnya. Dimana Hb 9-10 gr% dikategorikan ringan, Hb 7-8 gr% sedang dan Hb < 7 gr% termasuk berat. 

Seperti pada umumnya diagnosa anemia akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk melihat tanda penyakit. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan. Pemeriksaan penunjang anemia, tes darah akan dilakukan untuk mendapatkan hitung darah lengkap. Sebagai tambahan pemeriksaan sumsum tulang kemungkinan akan diambil sampelnya dan dianalisis untuk mengetahui adanya kelainan.

Mengatasi anemia aplastik

Langkah pertama dan terpenting dalam mengobatinya adalah mengidentifikasi penyebab anemia dan menghilangkannya. Penderita harus mengambil langkah apa pun yang diperlukan untuk menghindari infeksi. Tetapi jika sudah terjadi, pengobatan agresif dengan antibiotik harus dimulai. 

Terapi imunosupresif merupakan terapi anemia aplastik, diresepkan apabila disebabkan oleh  penyakit autoimun (kelainan dimana tubuh menyerang sumsum tulangnya sendiri). Dalam kasus yang parah, transplantasi sumsum tulang dapat digunakan untuk mengganti sumsum yang rusak dengan sel sehat yang diambil dari donor normal.

Transfusi darah digunakan untuk menggantikan trombosit dan sel darah yang tidak diproduksi oleh sumsum tulang sebagaimana mestinya, tetapi sel darah putih lebih sulit untuk ditransfusikan. Orang dengan aplastic anemia dapat menerima transfusi darah selama bertahun-tahun, tetapi hal ini dapat menyebabkan beberapa komplikasi. Sel darah merah yang ditransfusikan mengandung zat besi yang menumpuk di dalam tubuh dan dapat merusak jaringan normal. Di sisi lain, sistem kekebalan dirangsang oleh paparan protein dari sel darah yang ditransfusikan dan seiring waktu dapat menghasilkan antibodi yang akan menghancurkan trombosit atau sel darah merah yang ditransfusikan. Akhirnya, darah mungkin mengandung virus atau organisme menular lainnya yang dapat ditularkan ke penerima. 

Namun, saat ini obat-obatan (misalnya erythropoietin) yang mengandung faktor pertumbuhan juga telah digunakan untuk merangsang produksi sel darah. Di sisi lain, pengobatan herbal dan vitamin bukanlah pengobatan yang efektif untuk anemia aplastic. Faktanya, mereka dapat memperburuk kondisi dan mengganggu pengobatan. Produk ini hanya boleh digunakan di bawah pengawasan medis. 

Penyakit anemia aplastik dapat mengancam nyawa, diagnosis dan pengobatan yang tepat sangat penting. Mayoritas penderita gangguan ini dapat berhasil diobati. Prognosis jangka panjang orang yang merespon pengobatan dengan baik, tidak diketahui. Seperti halnya penyakit serius atau kronis, anemia aplastis dapat menyebabkan banyak reaksi emosional pada penderita penyakit tersebut dan keluarganya, karena stres yang disebabkan oleh penyakit dan perawatan medis. 

Sangat penting untuk mendapatkan dukungan psikososial yang memadai dari kelompok dukungan pasien, asosiasi dan sukarelawan. Saat ini, para penderita anemia aplastis dan anggota keluarganya dapat berbagi pengalaman dengan orang lain di seluruh dunia berkat internet.

Pencegahan anemia aplastik

Kebanyakan anemia yang berhubungan dengan kekurangan makanan dapat dicegah dengan tindakan berikut:

  • Istirahat yang cukup
  • Gerak fisik secara teratur
  • Hindari paparan bahan-bahan berbahaya, seperti nikotin dan narkoba 
  • Penuhi asupan vitamin B12. Berasal dari ikan, terutama kerang dan produk hewani
  • Konsumsi asam folat dalam bentuk aslinya, seperti  jeroan, sayuran berdaun hijau tua (bayam, asparagus) dan kacang-kacangan.
  • Cukupi kebutuhan vitamin C dan zat besi heme (berasal dari sumber hewani) untuk mendorong penyerapan zat besi non-heme (zat besi dari sumber nabati). Serat, produk susu dan tanin mengurangi penyerapan. Keasaman lambung dan sekresi pankreas juga mempengaruhi penyerapan tubuh. Kita menemukan zat besi  dalam daging merah, unggas, dan ikan, tetapi juga dalam lentil, oatmeal, tahu, sayuran berdaun hijau dan cokelat hitam. Pola makan vegan dapat dengan mudah memenuhi kebutuhan zat besi harian kita  sekitar 9 mg per hari untuk pria dan 16 mg per hari untuk wanita. Penyerapan zat besi tergantung pada sifatnya, kualitas makanan dan kondisi cadangannya.

Referensi

  1. Brainly: Apa Pengertian Zat Kimia: https://brainly.co.id/tugas/13220457
  2. Brainly: Pengertian Plastis? Pengertian Elastis?: https://brainly.co.id/tugas/2424284
  3. Digilib.unimus.ac.id: Bab II Tinjauan Teori: http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1/120/jtptunimus-gdl-nouritameg-5994-2-babii.pdf

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *