Alopecia areata

Apa itu alopecia areata

Alopecia areata adalah penyakit pada selaput kepala yang mengakibatkan rambut runtuh di daerah yang membulat. Penyakit ini tidak membahayakan nyawa orang yang mengidapnya, tetapi mempengaruhi kualitas hidup. Alopecia areata bukanlah penyakit yang sangat umum, tetapi dikenal dalam bidang medis. Ini sangat penting dalam dermatologi, karena konsultasi untuk alasan ini biasa berbuat. Penyakit ini terdiri dari rambut runtuh di daerah badan khusus. Wilayah yang sangat terpengaruh adalah selaput kepala, namun jenggot atau sisi dasar tungkai atas dan bawah juga bisa terpengaruh.

Sedangkan pengertian dari alopecia adalah kebotakan atau keruntuhan. Banyak orang yang mengembangkan alopecia areata dinyatakan sehat. Penderita alopecia mendapati keruntuhan rambut dan kadangkala pengalihan kuku, tetapi kesehatan mereka tetap baik. Rambut rontok cenderung tidak terduga. Rambut dapat berkembang lagi tanpa perawatan. Ini amat kerap terbuat saat seseorang memiliki beberapa bagian botak. Saat rambut berkembang lagi, mungkin akan runtuh kembali atau pun tidak. Alopecia areata dapat dimiliki oleh pria atau wanita. Lazimnya, alopecia areata terdapat sebelum pasiennya berumur 30 tahun. Keadaan ini amat kerap meresahkan rambut yang ada di selaput kepala.

Gejala alopecia area

Diagnosa alopecia areata

Dalam kebanyakan kasus, pemeriksaan klinis sudah cukup untuk mengetahui diagnosa alopecia areata. Agar mendiagnosa alopecia areata, lazimnya dokter akan mengutarakan kesedihan penderita, lantas menjalankan penelitian nyata. Dokter akan meneliti kuku dan wilayah badan penderita yang sewajarnya berambut.

Penderita yang diduga memiliki alopecia area :

  • Wilayah rambut runtuh yang halus dan terpisah, selaput yang terkena kemungkinan agak sedikit memerah namun tidak menunjukkan perubahan lain.
  • Rambut di tepi tambalan

Pada pasien dengan keruntuhan rambut aktif, dokter pula bisa dengan mudah mencabut rambut dari pinggiran wilayah yang terlibat melalui penarikan lembut pada batang rambut (tes tarik rambut).

Penyebab alopecia areata

Belum terdapat informasi spesifik tentang asal alopecia areata. Ini dianggap sebagai penyakit autoimun, itu berarti tubuh secara keliru menyerang bagian tubuh. Dalam masalah alopecia areata, penyusunan imunitas badan mengidentifikasi folikel rambut sebagai berbahaya atau asing dan kemudian menyerang mereka secara tidak sengaja. Kondisi ini ketika sel darah putih menyerbu jaringan-jaringan di folikel rambut, menyebabkannya menyusut dan secara dramatis memperlambat produksi rambut. Belum dipastikan secara tepat apa yang mengakibatkan penyusunan imunitas badan menargetkan folikel rambut.

Beberapa penyebab alopecia area :

  • Memiliki genetik yang mendapatkan alopecia area atau penyakit imunitas lainnya.
  • Mendapatkan kekacauan kromosom.
  • Mendapatkan ketidakcukupan vitamin D.

Terlepas dari apa yang dipikirkan banyak orang, hanya ada sedikit bukti ilmiah yang mendukung pandangan bahwa alopecia areata diakibatkan oleh stres . Kasus stres yang ekstrem berpotensi memicu kondisi tersebut, tetapi penelitian terbaru menunjukkan sebab genetik.

Gejala alopecia area

Alopecia areata diperkirakan bukan mengakibatkan nyeri, gatal, atau merasakan hangus. Rambut rontok adalah satu-satunya ciri-ciri alopecia area dari berbagai bentuk penyakit. Pengelupasan kulit dan kemerahan juga bukan gejala penyakit. 

Gejala utama alopecia area :

  • Bercak gundul kecil di selaput kepala atau sisi lain dari badan
  • Bercak bisa menjadi besar dan tumbuh bersama menjadi tempat yang gundul
  • Rambut muncul lagi di satu wilayah dan runtuh di wilayah lain
  • Kehilangan kebanyakan rambut dalam jangka singkat
  • Mayoritas rambut runtuh dalam cuaca dingin
  • Kuku jemari tangan dan kaki menjadi merah, ringkih, dan berlubang

Ciri-ciri alopecia areata bisa terbuat di semua umur. Tetapi, amat kerap terbuat saat pasiennya berumur anak-anak, masa muda, atau dewasa muda. Ketika seseorang memiliki alopecia areata, ciri-ciri alopecia area yang dominannya dijumpai ialah keruntuhan atau kegundulan yang tidak diiringi perasaan sakit.

Pengobatan alopecia areata

Perjalanan penyakit alopecia areata belum bisa diprediksi dengan kemungkinan remisi spontan yang tinggi. Makin lama periode rambut rontok dan semakin luas wilayah yang terlibat, makin kecil peluang rambut akan muncul lagi secara spontan. Oleh karena itu, ada berbagai pengobatan, tetapi tidak satupun dari perawatan ini yang bisa diprediksi secara pasti akan mempengaruhi perjalanan penyakit ini.

Berbagai pengobatan alopecia areata secara umum :

  • Suntikan steroid lokal secara intrakutan mungkin sangat membantu dalam memulai kembali siklus kesuburan rambut di wilayah yang dirawat.
  • Krim steroid dan sampo telah digunakan selama bertahun-tahun tetapi manfaatnya terbatas.
  • Meskipun steroid sistemik oral diketahui bisa mengakibatkan kesuburan rambut pada pasien yang terkena, penggunaan jangka panjang dikontraindikasikan karena kemungkinan dampak tepi yang tidak diinginkan.
  • Komponen penyensitif topikal telah digunakan pada pasien yang menderita alopecia areata dan yang mempunyai rambut runtuh lebih dari 50%. Tujuan pengobatan untuk menciptakan dermatitis kontak alergi.
  • Belum mempunyai metode pencegahan efektif yang diketahui, meskipun penghapusan stres kemarahan dirasa dapat menolong. Belum menemukan obat atau produk perawatan rambut yang dihubungkan dengan timbulnya alopecia areata.
  • Meski tidak perawatan yang tepat, kamuflase kosmetik alopecia areata tentu menjadi pertimbangan penting. Efek emosional yang merusak dari keruntuhan rambut yang signifikan bagi wanita dan pria bisa sangat besar.

Referensi

  1. AAD : HAIR LOSS TYPES: ALOPECIA AREATA OVERVIEW : https://www.aad.org/public/diseases/hair-loss/types/alopecia
  2. MedicalNewsToday : What’s to know about alopecia areata? : https://www.medicalnewstoday.com/articles/70956
  3. MedicineNet : Alopecia Areata : https://www.medicinenet.com/alopecia_areata/article.htm

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *