Adenoid

Pemahaman

Apa itu adenoid atau adenoiditis adalah? kelainan yang menunjukkan gejala sangat khas dan relatif umum pada anak-anak, karena jaringan yang meradang menghilang di usia dewasa. Adenoid adalah suatu kondisi yang ditandai dengan peningkatan ukuran kelenjar gondok (massa jaringan limfoid di dekat lubang hidung) relatif terhadap ukuran nasofaring yang menyebabkan penyumbatan hidung dan berbagai komplikasi. Menurut sumber pediatrik, penyebab umumnya adalah episode infeksi.

Adenovirus adalah virus umum yang menyebabkan berbagai penyakit. Adenovirus menyebabkan gejala seperti demam, sakit tenggorokan, bronkitis, pneumonia, diare,dan mata merah (konjungtivitis). Anda bisa mendapatkannya pada usia berapa pun.

Gejala adenoid

Etiologi adenoid

Kelenjar gondok mencapai ukuran maksimalnya pada usia 7 tahun. Sejak saat itu, mereka mulai menurun hingga hampir tidak ada di masa dewasa. Memang seiring bertambahnya usia, orang mengembangkan mekanisme kekebalan baru. Perbedaan antara adenoiditis akut dan kronis perlu ditekankan, meskipun konsep ini tampaknya tidak distandarisasi oleh semua sumber bibliografi. Jaringan adenoid dapat meradang sementara sebagai respons terhadap episode infeksi yang diharapkan, tetapi jika kelenjar gondok terinfeksi maka gambaran klinisnya bisa menjadi kronis.

Menurut Perpustakaan Kedokteran Nasional Amerika Serikat, infeksi umumnya merupakan penyebab paling umum dari adenoiditis akut, meskipun proses alergi atau iritasi dari asidosis lambung dapat memainkan peran penting dalam penampilan. Bakteri yang paling terkait dengan gambaran klinis ini adalah sebagai berikut:

  • Influenza Haemophilus

  • Staphylococcus aureus

  • Streptococcus pyogenes

  • Streptococcus pneumoniae.

Gejala adenoid

Prevalensi kelenjar adenoiditis atau gondok pada bayi sulit diukur, karena biasanya berhubungan dengan kondisi klinis lain (seperti rinosinusitis). Morbiditas tertinggi (kemungkinan timbulnya penyakit) menurut studi ilmiah adalah antara 1-9 tahun. Jaringan adenoid mulai mengalami atrofi sejak usia 6-7 tahun dan terus mengecil selama masa pubertas, itulah mengapa penyakit ini menjadi ciri khas bayi dan anak-anak. Seperti yang telah kita lihat, kita dihadapkan pada patologi yang bias oleh usia pasien. Saat menghadapi gejala sumbatan hidung pada orang dewasa, adenoiditis tidak dianggap sebagai salah satu penyebab utama.

Ciri awalnya ialah bernapas melalui mulut. Tanda-tanda lain termasuk mendengkur pada malam hari pada anak-anak, kehilangan nafsu makan karena penurunan bau dan rasa, bau mulut, suara hidung dan gejala yang sangat signifikan akibat astenia intelektual. Kekurangan udara kronis dan yang menyebabkan ekspresi wajah yang linglung, “wajah adenoid atau facies adenoid”. Resorpsi penyakit wajah adenoiditis dengan pengobatan atau pembedahan mengubah perilaku anak, dari tertunda menjadi waspada dan mencakup semua kemampuan intelektualnya.

Portal pediatrik (seperti Kidshealth), mencatat beberapa tanda yang paling umum:

  • Pilek

  • Masalah telinga

  • Bibir pecah-pecah

  • Pernapasan bising

  • Mulut kering dan bau mulut

  • Infeksi hidung atau sinus berulang.

Semua gejala dan ini disebabkan oleh ketidakmampuan bayi baru lahir untuk bernapas dengan baik. Pembengkakan amandel mengganggu pernapasan karena ketika jaringan terganggu, ia menghalangi udara memasuki saluran pernapasan bagian atas, sehingga bayi harus bernapas di mulut.

Prognosis adenoid

Adenoiditis memiliki prognosis yang baik, diagnosis tepat waktu dan pengobatan rasional tonsilitis akut pada pembesaran tonsil faring membantu mencegah komplikasi purulen yang parah. Pengamatan klinis dan pengobatan virus adenovirus kronis tepat waktu dalam beberapa kasus menghilangkan kebutuhan untuk adenotomi dan yang paling penting, mencegah perkembangan penyakit yang terkait dengan alergi infeksi pada organ dalam dan organ THT.

Penyakit adenoiditis berulang menyebabkan hipertrofi adenoid. Dalam kasus ini, mungkin perlu dilakukan pembedahan untuk mengangkat jaringan karena ukurannya tidak akan berkurang setelah infeksi. Pengertian hipertropi mengacu pada peningkatan ukuran otot, hipertrofi adenoid yaitu kondisi obstruktif yang berhubungan dengan peningkatan ukuran kelenjar gondok, kondisi ini dapat terjadi dengan atau tanpa infeksi kelenjar gondok akut atau kronis (hipertrofi tonsil). Adenoid adalah kumpulan jaringan limfoepitel di aspek superior medial nasofaring ke orifisi tuba Eustachius.

Anamnesis adenoid

Beberapa pemeriksaan yang mungkin dilakukan:

  • Ujian fisik

  • X-ray dari nasofaring

  • Studi instrumental: rhinoskopi punggung, endoskopi kaku dan endoskopi nasofaring

  • Skrining diagnosa amandel: pemeriksaan jari nasofaring pada masa kanak-kanak (tersedia di semua tahap perawatan medis)

  • Tes laboratorium: pemeriksaan sitologi apusan pada permukaan vegetasi adenoid untuk mengetahui rasio kuantitatif sel inflamasi, memperhatikan respon limfosit-eosinofil jaringan adenoid limfoid (limfosit, neutrofil, makrofag, sel plasma, akumulasi fibroblas). Studi imunologi (penentuan jumlah kompleks imun yang bersirkulasi, IgA, IgM, dalam plasma darah, jumlah limfosit B dan sub populasinya). Pemeriksaan mikrobiologis terhadap apusan pada permukaan jaringan adenoid pada mikroflora dan kepekaan terhadap antibiotik.

Pengobatan adenoid

Kunci untuk mengobati penyakit adenoid atau kelenjar adenoid (kelenjar gondok) pada bayi adalah dengan memperhatikan dan menunggu. Tidak ada gunanya memberikan antibiotik pada bayi yang baru lahir yang memiliki reaksi alergi, jadi selalu tidak mungkin untuk mengambil inisiatif dan mendiagnosis pasien sendiri. Untuk infeksi ringan, antibiotik diresepkan dan makanan serta minuman beku dianjurkan. Infeksi berulang membutuhkan pengangkatan kelenjar gondok, obat kumur tidak berpengaruh.

Dokter anak dapat melakukan berbagai tindakan:

  • Jika diduga mengalami reaksi alergi, semprotan steroid hidung atau antihistamin adalah solusinya

  • Apabila terjadi refluks mulas, perubahan pola makan bayi dan saran dari ahli gizi anak harus cukup untuk meredakan gejala

  • Dalam kasus infeksi yang bersifat virus, biasanya tidak diperlukan pengobatan. Jenis patologi saluran pernapasan bagian atas ini biasanya sembuh setelah 5-7 hari, menurut sumber ilmiah

  • Infeksi bakteri, antibiotik dapat digunakan. Amoksisilin ialah salah satu obat yang paling banyak digunakan dan biasanya menandakan perbaikan gejala pasien dalam waktu 48-72 jam.

Sekali lagi, jika pasien tidak merespon pengobatan dan terus tidak dapat bernafas, membuat hidup mereka sulit. Adenoidektomi adalah pengangkatan kelenjar gondok yang mungkin diperlukan, tetapi kebanyakan bayi tidak memiliki risiko terkait dengan proses pembedahan ini.

Pencegahan adenoid

Tindakan pencegahan tonsilitis dapat dilakukan kecuali dengan menerapkan makan makanan sehat, cukup tidur dan minum banyak air yang dapat menjaga sistem kekebalan tubuh berfungsi dengan baik dan membantu mengurangi risiko pembengkakan kelenjar gondok. Selain itu, kebersihan yang baik dapat membantu mencegah infeksi. Dalam beberapa kasus, anak-anak perlu menghilangkan kelenjar gondoknya dengan adenoiditis yang sering berulang, aktivitas rekreasi, reorganisasi tepat waktu dari fokus infeksi lainnya.

Referensi

  1. MedlinePlus: Adenoids: https://medlineplus.gov/adenoids.html

  2. MedicalNewsToday: Enlarged adenoids: https://www.medicalnewstoday.com/articles/324519

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *