Ablasi (Ablasio) retina

Pemahaman

Pengertian visus atau ketajaman visual didefinisikan sebagai kemampuan mata untuk melihat dan menyelesaikan detail halus dari suatu objek dan secara langsung bergantung pada ketajaman gambar yang diproyeksikan pada retina. Pengertian retina yaitu selaput yang melapisi bagian bawah bola mata, berisi sel yang menerima dan menganalisis sinyal cahaya. Retina pada mata berfungsi untuk memberikan informasi yang dikirimkan oleh saraf optik ke otak, kemudian merekonstruksi gambar tersebut. 

Ada 10 lapisan retina, yaitu (dari luar ke dalam): epitel pigmen, lapisan batang dan kerucut, membran limitans eksterna, inti luar, pleksiform luar, inti dalam, pleksiform dalam, sel ganglion, serat saraf dan membran limitans internal. Mekanisme penglihatan dapat dilihat pada skema berikut ini: Cahaya ⇒ selaput konjungtiva ⇒ kornea ⇒ aqueous humor ⇒ pupil ⇒ lensa ⇒ vitreous humor ⇒ retina (fovea) ⇒ saraf optikus ⇒ otak ( lobus oksipitalis) ⇒ otak mengolah rangsang cahaya sehingga kita bisa melihat benda tersebut.  

Apa itu ablasi? Detasemen dimana terlepasnya bagian permukaan retina dari penyangga (epitel pigmen). Cairan disisipkan diantara 2 lapisan retina dan membentuk kantong cairan kecil yang terletak di bawah retina. Ablasio retina adalah kondisi fungsional yang serius. Jika tidak diobati, dapat menyebabkan hilangnya fungsi penglihatan dan karenanya kebutaan. Setiap tahun, kondisi ini mempengaruhi 1-2 dari 10.000 orang. Ablatio retina adalah kegawatdaruratan mata bedah, sayangnya tidak ada data epidemiologi nasional mengenai kelainan di Indonesia.

Gejala ablasio retina

Etiologi ablatio retina

Terutama mempengaruhi orang berusia antara 40-70 tahun, penyebab ablasio retina dapat karena:

Primer (idiopatik)

Ini kasus yang paling sering terjadi, meski penyebabnya masih kurang dipahami. Retina robek di 1 tempat dan detasemen mengikuti:

  • Hal ini sering dikaitkan dengan miopia tinggi (lebih dari 8 dioptri) pada subjek berusia diatas 50 tahun
  • Lebih sering terjadi pada orang rabun yang sering datang dengan lesi degeneratif yang signifikan di pinggiran retina
  • Dalam kasus non-rabun, umur tua, aphakia (tidak adanya lensa) dan aterosklerosis memainkan peran 
  • Dapat juga terjadi setelah trauma okular atau operasi untuk katarak.

Sekunder

Mereka muncul dalam keadaan tertentu:

  • Korioretinitis akut
  • Setelah trauma mata
  • Tumor mata yang mendasari
  • Selama kondisi medis tertentu: Retinopati hipertensi, kehamilan dan diabetes.

Ada berbagai faktor risiko yang mendorong pelepasan retinal, seperti:

  • Penderita miopia
  • Mempunyai riwayat keluarga
  • Memiliki garis besar retina yang rapuh
  • Pernah menjalani operasi mata 
  • Berusia >50 tahun
  • Telah mengalami trauma dan ablasi retina di mata lainnya.

Gejala ablasio retina

Fotopsia adalah gejala bukan diagnosis, distorsi visual yang disebabkan oleh sesuatu di dalam mata atau otak. Ablasio tidak menimbulkan rasa sakit, beberapa tanda yang harus diwaspadai:

  • Seringkali pasien pertama kali memiliki persepsi gambar gelap atau tidak teratur yang disebabkan oleh floaters dalam cairan vitreus
  • Muncul kesan lalat terbang dan penampakan petir berwarna (fosfen). Pada titik ini, belum ada pelepasan
  • Muncul penglihatan “kerudung merah” pada mata yang kurang, artinya buram atau tirai di bidang visual
  • Pada tahap selanjutnya, ketajaman visual pusat runtuh. Ini adalah keadaan darurat oftalmik.

Prognosis ablasi retina

Ablatio retinae memisahkan sel-sel retinal dari lapisan pembuluh darah yang menyediakan oksigen dan makanan. Semakin lama tidak diobati, semakin besar risiko kehilangan penglihatan permanen pada mata yang terkena. Kehilangan visual karena gerakan tangan atau persepsi cahaya merupakan komplikasi yang sering terjadi pada ablasio retina yang melibatkan makula.

Anamnesis ablasi retina

Jika Anda melihat gejala ablasio retina, Anda harus menemui dokter mata atau pergi ke pusat kesehatan untuk konsultasi oftalmologi darurat. Pemeriksaan fundus yang sangat cermat dengan lensa kontak 3 cermin setelah dilatasi pupil maksimum menunjukkan pentingnya pelepasan dan mencari robekan retina.

Pengobatan ablasio retina

Ketika robekan dibuat, perawatannya hanya dengan operasi. Sebuah imobilisasi pra dan pasca operasi ablasio retina diperlukan. Operasi tersebut terdiri dari pembuatan bekas luka yang melekat di antara retina dan koroid melalui fotokoagulasi laser atau cryosurgery, dapat dilakukan dengan anestesi lokoregional (pada 90% kasus) atau dengan anestesi umum. Komplikasi operasi yang langka dan sulit diprediksi. Ini bisa menjadi peningkatan tekanan intraokular, perdarahan intraokuler, perforasi dinding luar mata, kerusakan lensa, henti peredaran darah pada tingkat saraf optik dan robekan retina.

Pencegahan ablatio retina

Tidak ada cara untuk mencegah pelepasan retina, tetapi Anda dapat menurunkan risiko dengan mengenakan kacamata pengaman atau perlengkapan pelindung mata lainnya saat melakukan aktivitas berisiko seperti berolahraga.

Referensi

  1. National Eye Institute: Retinal Detachment: https://www.nei.nih.gov/learn-about-eye-health/eye-conditions-and-diseases/retinal-detachment#:~:text=There’s no way to prevent,the emergency room right away.
  2. Medscape: What are complications of retinal detachment?: https://www.medscape.com/answers/798501-115687/what-are-complications-of-retinal-detachment

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *