Breaking News

  • " World Ocean Day- PAPUA BARAT"
  • Sejarah Bento, Makanan Kotak Khas Jepang
  • Usal Usul Dan Perkembangan Rantang
  • Estcopato: Irama Anak Pantai Timur Papua
  • Hari Ini Dalam Sejarah: 10 Juni

Kue Ape.

1. Kalau lagi makan di restoran dan laper banget, pastinya kita selalu pengen makanan cepet datang. Nah, gue suka sebel kalau lagi laper dan ketemu pelayan yang senang menghafal, yaitu tipe pelayan yang seneng banget ngulang-ngulang pesenannya padahal perut gue udah kelaperan banget. Kadang-kadang sampai tiga kali. Udah gitu masih salah pula pas pesenannya dateng.

Tapi diantara semuanya gue paling sebel sama tipe pelayan yang terlalu memberikan banyak pilihan. Berikut adalah pembicaraan yang lazim terjadi dengan pelayan seperti ini: ‘Mas, mau mesen apa?’ ‘Ayam’ ‘Ayamnya dada atau paha?’ ‘Paha.’ ‘Pahanya kanan atau kiri?’ 'Uhh.. kanan.' Nyari makan kok kayak nyari jodoh. Mbak, saya mau makan, bukan mau menikahi makanan anda.

2. Gue selalu bingung sama kebiasaan orang indonesia yang kalau belum makan nasi berarti belum ngerasa makan. Kayak gue pernah nanya pacar gue, ‘Sayang, kamu udah makan?’ dia jawabnya, ‘Belom, tadi makan roti doang.’ Lah, emangnya rotinya gak dimakan? Emangnya rotinya dimasukin lewat infus?!

3. Soal nama makanan. Ada yang tau Kue Tete? Tadinya gue pikir kue ini namanya Kue Ape atau Kue Cucur. Tapi, kata Nyokap gue, namanya Kue Tete soalnya... bentuknya kayak tete. Jika itu alasannya, maka menurut gue namanya salah. Coba perhatikan bentuk dari Kue Tete: